Secret Love (Prolog)

Prolog
Suasana ruangan itu sepi. Terlihat seorang wanita tengah mematut dirinya di depan cermin yang berukuran hampir setinggi tubuhnya. Gaun putih bertali spaghetti membalut indah ditubuhnya. Cantik, hanya kata itu yang dapat melukiskan dirinya.
Ia tersenyum melihat wajahnya yang hanya dipoleskan makeup tipis namun memberikan kesan anggun. Ditatapnya sebuah buket bunga yang sedari tadi sudah tergenggam ditangan mungilnya. Sesekali ia hirup aroma yang menguar dari bunga tersebut membuat ia merasakan ketenangan.
Sudah lama ia tidak merasakan harum bunga kesukaannya ini, mawar putih. Ia termenung cukup lama. Berbagai pikiran masuk kedalam kepalanya, membuat ia hanya diam memandang kosong.
“Hei, cepatlah… pengantin pria sudah menunggumu!”
Seorang wanita lain masuk, merusak momen kesendirian milik sang wanita. Wanita itu tersentak yang kemudian mengangguk, untuk terakhir kalinya ia menatap bayangan dirinya di dalam cermin. Mengulas senyuman tipis diwajahnya….

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s