Diproteksi: Secret Angel part 11

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Iklan

Secret Angel part 10 : Di Taiwan~~~~

Author : Kintanrahmi

Main cast : Secret Angel members, Super Junior M and other

Genre : Romance, Comedy

Rating : PG – 15

Disclaimer : ini ff aku yang ngetik aku tapi idenya dari aku dan tuhan tentunya. Sungmin dan Kintan punya aku sisanya silahkan diangkut kerumah masing masing. Aku gak suka dengan namanya siders, plagiator, dan ngebash. Hargailah karya orang agar karyamu dihargai 😀

 

Ryeowook tengah termenung di balkon. Masi terngiang jelas di telinganya bahwa Rinhyo mencintai Siwon. Ia mengacak rambutnya lalu menjedotkan kepalanya ke dinding.

“Oppa.. kau ingin menjadi bodoh ya?? Ah aku lupa oppa kan emang bodoh :P” Sebuah suara mengejek yang sangat khas terdengar. Ryeowook menoleh dan melihat Kim Chaeri tengah berdiri tak jauh darinya. Tersenyum kearahnya sambil makan lolipop besar.

Baca lebih lanjut

Secret Angel part 8 : Asrama?? arsama?? Asmara??

Author Pov
“Jadi?? Mau gak??” Tanya Kintan
“Shireo!!!” Tolak Eunhyuk mentah mentah
“Hyuuuuuk~ ayolah~~ kau tampan deh~~” Kintan memohon
“Bisa di ketawakan aku kalo jadi namja chingu mu!!”
“Ini hanya pura pura kok monyet -___-“
“Pura pura??”
“Iya.. jadi gini…”
Flashback
“Kin…” ucap GD
“Apaan?” tanya Kintan. Saat ini mereka lagi ada di dorm nya Big Bang.
“Boleh minta tolong??”
“Apaaan??”
“Mau gak jadi yeoja chinguku??”
Bletak!!
“Kau cari mati denganku tuan Kwon -___-“ omel Kintan
“Wooo tenang ini hanya pura pura… aku tengah berpacaran dengan seorang gadis dia bernama Shin Hyo Hyo..” GD menunjukkan selembar foto gadis manis ke Kintan.
“Nah? Terus??”
“Kemarin kami putus…”
“Chukae!!!” Sorak Kintan
Bletak
“Harusnya kau bersedih!! Sahabatmu tengah gundah gulana…” omel GD
“Aish .. iya iya terus??”
“Nah aku ingin kami balikan dan caraku adalah..”
“Memanfaatkan aku untuk menjadi yeoja chingumu secara pura pura begitu?”
“Tepat sekali~~ Wah sahabatku pintar!!” GD mengelus pelan kepala Kintan.
“Yaiyalah aku pintar buat apa aku bisa memahami bahasa alienmu -____- ok lah aku setuju!!” Ucap Kintan senang.
“Ok deal~~”
“Deal~~”
End of Flashback
“Jadi begitu ceritanya.. setelah itu kami berpura pura berpacaran dan berhasil membuat Hyo Hyo cemburu dan tampaknya gadis itu masi menyukai Jiyong nah satu masalahnya~~”
“Kau harus meyakinkan Hyo kalau kau sudah putus dan punya pacar yaitu aku?”
“Nah!! Tepat sekali!! Kau mau kan??”
“Hadeh… kenapa gak yang lain aja sih?? Sungmin hyung Leeteuk hyung atau Siwon kan bisa -___-“ omel Eunhyuk
“Aish hyuk aku tidak bisa dengan yang lain karna bagiku kau bisa membantuku~~ lagi pula aku merasakan sesuatu padamu…” Kintan mendekat.
“A.. apa??” tanya Eunhyuk bingung karena Kintan mendekatinya.
“Kau belum mandi!!! HAHAHHAHAHA!!!! Sudah kau setuju kan??”
“Aish.. ya aku mau..” ucap Eunhyuk.
“Kyaaaa~~~ kunyuk baik banget~~ ntar kalo aku punya anak ntar kujodohin dengan anakmu deh~” Kintan memeluk Eunhyuk.
“Iya kalo kau punya anak :P”
“Ya!!!! Apa maksudmu!!!”
“Hehehe kapan perginya??”
“Sekarang!!! Ayo Let’s go!!!”
Sesampainya di Rumah Hyo Hyo.
“Annyeong ^^ Aku Kim Kintan dan ini namja chinguku Lee Hyuk Jae~~” Kintan tersenyum manis ke arah Hyo.
“Loh? Bukannya kau itu pacarnya Jiyong oppa?”
“Kami sudah tidak ada hubungan lagi ^^ tenang saja Hyo aku yang memutuskannya karna aku tau Jiyong masi mencintaimu” Kintan tersenyum
“Jinjja??” Hyo menatap ke arah GD. Tapi GD hanya menatap ke arah lain dengan wajah yang memerah saking malunya.
“Gomawo~~” ucap GD saat Kintan dan Eunhyuk akan pulang. Hyo sedang di dapur.
“Itu gunanya teman kan?” Kintan tertawa.
“Mianhe hyung merepotkanmu ..”
“Ah gwaenchana~~ sudah aku mau nyiar nih~~”
“Ok kami pulang dulu ya Jiyong~~”
“Ok bye bye~~ Oh iya kirim salam buat adikku ya si Ditha~~”
“Ha? Dia adik sepupumu?” tanya Kintan.
“Loh Ditha gak kasi tau ya? Dia itu kan adik kandungku namanya kan Kwon Ditha!!”
“MWO!!!” Ucap Kintan dan Eunhyuk berbarengan.
“Loh? Nama dia kan Kim Ditha!!” ucap Kintan.
“Aigoo~~ dia itu mengganti marganya itu biar sama dengan Heechul hyung~~ dia kan tergila gila dengan Hee hyung” ucap GD santai.
Kintan dan Eunhyuk saling bertatapan dan tersenyum setan.
“Ok deh thanks ya annyeong GD ^^” Eunhyuk tersenyum.
****
“Nah! Ini dia barangnya~~” Yesung tersenyum
“Ayo oppa~~ kita pulang~~ aku ngantuk..” ucap Hany.
“Ne~~ kau tidak tidur ya?” Yesung mengelus wajah Hany mesra.
“Hmm…” jawab Hany. Mereka sudah sampai di depan mobil milik Yesung tapi tanpa sengaja mereka malah berpapasan dengan Jaybum.
“Annyeong Hany ^^ Hai Yesung..” Jaybum menatap Yesung sinis.
“Hany bisa masuk duluan??” Yesung berbosok pelan di telinga Hany.
“Mm… annyeong Jaybum oppa..” Hany membungkuk sedikit dan masuk ke dalam mobil.
“Wah kalian berdua mesra sekali ya” Jaybum tersenyum sinis.
“Wae? Kau iri?” Yesung tersenyum tak kalah sinis.
“Buat apa aku iri?? Bersenang senanglah dulu Kim Jong Woon~~ liat apa yang bisa aku perbuat nanti..” Jaybum tersenyum.
“Silahkan~~ aku tidak akan pernah takut Park Jaybum.. ah tampaknya aku harus segera masuk kasihan Hany ku~~ dia bilang dia tidak tidur annyeong ^^” Yesung berjalan melewati Jaybum dengan santai dan memacu mobilnya meninggalkan Jaybum.
“Let’s we see~~” Jaybum berjalan.
****
Esoknya…..
Kriiing…
“Ah yoboseyo onnie???” Ditha mengangkat dengan santai
“KALIAN DI MANA!!!! CEPAT BERGEGAS!!! KITA KAN MAU SYUTING MV UNTUK FIRST ALBUM KALIAN!!!!” Terdengar pekikan suara manajer Kim dari seberang sana.
“Ha? Syuting mv?? Bukannya 3 bulan yang lalu uda .____.” Ucap Ditha polos.
“Hahahahahahaha itu single Babo!!! Sudah cepat datang!! Aku sms alamatnya!!”
Tut…tut…tut…
“Ada apaan dit??” tanya Hyeonri yang baru aja pulang dari supermarket dengan Ririn.
“Telpon Chaeri dan Kintan kita akan pergi ~~ syalalalala~~” Ditha masuk kamar.
“Huaaam~~ ngantuuuk~~” Hany berjalan keluar kamar.
“Aku pulang~~” Chaeri berjalan dengan riang gembira.
“Haloha~~” Kintan masuk ke dalam dorm.
“Wah bagus sekali~~ ayo kita berangkat!!” Ditha tersenyum sambil membawa tas perlengkapan.
“Emang mau kemana??” Tanya Chaeri.
“Syuting mv .__. Uda gak usah banyak tanya~~ ayo kita pergi~~ berhubung aku orangnya gampang tersesat dan aku nda yakin dengan kalian semua kita suruh semua personil SJ yang ada di dorm buat antar kita~~” Ditha berjalan naik ke lantai 11.
“Oh iya Kintan!!! Suruh Leeteuk oppa Ikan buntal dan jejadian itu bawa mobilnya~~ ntar sehabis ini kita piknik yuuuuk~~” Pekik Ditha.
“Sip~~ asyiiik syuting MV~~ kkk~~~” Kintan mengeluarkan hpnya dan menelpon ketiga member SJ yang padahal gak ada di dorm alias sedang di luar.
“Aku nda ngerti tapi udalah ikut ikut aja~~” ucap Ririn santai dan mulai mengemas barang barang yang nanti dia akan bawa.
****
“Ok!! Kita akan mulai syuting MV!! Ya!! Kim Hyeonri!! Jangan tidur!!” pekik Manajer Kim.
“Aish.. ne~~ huaaaam~~” Hyeonri menguap.
“Bukannya kita uda syuting MV kemaren??” tanya Chaeri.
“Itu kan buat single Chaeri..” ucap Manajer Kim.
“Oh maksudnya hai I’m Kintan and I’m single…” ucap Kintan cuek.
“Ah sudahlah susah bicara denganmu Kintan -____-“ Omel Mnajer Kim.
“Oh iya harusnya kita kan rekaman??” Ucap Hany.
“Kalian kan uda rekaman~~ yang kemaren itu loh~ yang kusuruh banyak banyak nyanyi itu~~”
“Oh 10 lagu itu untuk first album kita ya??” Ucap Hyeonri.
“Yap betul sekali…” Manajer Kim tersenyum.
“Biar ku tebak kita bakal nyanyi lagu judulnya Kissing you~~” Ditha tersenyum
“Tau aja lu~~ hehehehe betul banget Ditha agasshi”
“Onnie yang jadi aktor di mv kami siapa??”
“Oh dia…”
Annyeong  “ seorang pria tampan berdiri di hadapan mereka.
“Kau!!!”
****
Seoul, 01.45 p.m
“Terima kasih S.A tidak salah kami bekerja sama dengan kalian!!”
“Kamsahamnida ^^” Kintan membungkuk.
“Aigoo~~ aku lelah untung habis ini mau piknik~~” Ditha merenggangkan badannya.
“Wah kalian mau piknik?” tanya Joon.
“Yap!! Mau ikut??” tanya Ditha.
“Tentu ^^” Joon tersenyum
“Ditha!! Kau cari mati ya!!” Hyeonri berbisik
“Loh? Kenapa??” Tanya Ditha bingung.
“Kau.. Ah sudahlah…”
“Hei~~ ayo kita pergi~~” Leeteuk menghampiri mereka.
“Halooo Teuki oppa~~” Kintan tersenyum
“Hai Kin ^^ kau dengan siapa??”
“Dengan malaikat aja deh~~ Han ikut dengan ku yuk?” Ajak Kintan.
“Gak aku mau pulang aja deh capek~~” Hany berjalan meninggalkan mereka.
“Rin kau dengan siapa??” tanya Donghae.
“Aku dengan Hee oppa!!!” Ririn berlari ke mobil Heechul.
“Nona Kim kau denganku” ucap Heechul memerintah.
“Aish ok ok.. aku juga masi ingin hidup…” Ditha memilih masuk ke mobil Heechul. Tapi saat di buka jeng jeng ada monyet dengan cengiran yang lebar.
“Kau.. mengerikan monyet…” Ucap Ditha.
“Tidak papa dari pada kau nona kwon~~ kau tergila gila dengan Heechul kan??” Eunhyuk berkata dengan cueknya.
“Ya!! Bagaimana kau!!!” Pekik Ditha.
“Hahahaha sudahlah kau diem diem aja ya~~” Eunhyuk tertawa.
Sementara Chaeri mendadak bingung. Gak mungkin dia satu mobil dengan Leeteuk karna uda ada Kintan bisa gila dia kalo dia ikut leeteuk. Sedangkan dengan Heechul ada ririn ditha dan hyuk itu sudah seperti kebun binatang. Dan kalo dia ikut Donghae ah itu namanya menggali kuburan sendiri.
“Cheryl.. kau mau ikut denganku??” Joon menepuk pundaknya. Chaeri menoleh dan hanya bisa mengangguk. Lebih baik dia ikut dengan Joon karna tidak ada pilihan lain.
****
03.25 p.m
“Waaaah~~ padang rumput~~” Pekik Kintan riang dan mulai berlari kesana kemari.
“Oppa.. tampaknya kau harus memeperhatikan ke arah mana Kintan pergi..” Ucap Hyeonri.
“Ah ne.. aku pergi dulu..” Leeteuk menyusul Kintan.
“Hyung.. psst…pssst..pssst…” Hyuk berbisik dengan Heechul.
“Hmm.. jinjja?? Wah dasar nona kwon… Hei aku pergi dulu ya mau konfrensi pers~~” Heechul menarik Ditha. Sepertinya mereka akan kembali ke Seoul.
“Hmm.. hati hati…” Pekik Ririn.
“Rin.. bisa bicara?” Tanya Eunhyuk.
“Ok ayoo..” Ririn berjalan dan diikuti Eunhyuk.
“Akhirnya bisa berduaan~~” Donghae memeluk Hyeonri dari belakang.
“Oppa ntar yang lain bisa liat malu tau” ucap Hyeonri berusaha melepaskan pelukan Donghae.
“Yuk kita pergi ke suatu tempat~~” Ajak Donghae.
“Kemana??” tanya Hyeonri.
“Udah yuuuk~~” Donghae menarik lembut lengan Hyeonri.
Author : Ikan!!! Jangan culik Hyeonriku!!!!!
Donghae : Berisik lu thor~~ uda sama Sungmin aja noh~~
Auhtor : huaaaa Hyeonri!!!
Ok kita ke tempat kunyuk dan rin…..
“Nah ada apaan oppa??” Tanya Ririn.
“Saranghae…” Ucap Hyuk.
Siiing…. Angin musim gugur berhembus dengan pelan.
“Mianhe oppa aku aku tidak bisa aku bingung…” Ririn berbalik namun ada sebuah tangan menariknya dan dapat dirasakannya bibur orang lainyaiotu hyuk melumat bibirnya lembut.
“Ah mianhe…” Hyuk berlalu pergi. Ririn terdiam. Ia tidak tahu harus berbuat apa.
“Mianhe.. mianhe oppa…” ucap Ririn
****
“Ya!! Kim Heechul lepas!!” Ditha berusaha lepas dari genggaman Heechul yang kuat. Saat ini mereka ada di depan kantor SM. Banyak wartawan yang berkerumun. Kenapa bisa?? Tentu saja tadi Heechul menepon mereka.
“Perhatian semua!! Aku akan mengumumkan sesuatu!! Jadi dengarkan baik baik!!”
“Ya!! Kim HEECHUL!!! Apa yang mau kau lakukan!!”
“Gadis yang ku gandeng ini adalah yeoja chinguku… jadi tidak ada pria lain yang boleh menyentuhnya selain aku!!”
“Hyaaaa!!! BOHONG!!! Tidak benar itu!!” Ditha menyangkal.
“Tidak percaya??” Heechul menarik Ditha dan menciumnya. Puluhan lampu blitz memotret momen yang hanya bisa ada sekali. Karna kapan lagi seorang Kim Heechul mencium seorang yeoja di depan umum??
“Aku.. aku.. AAAAAAAAA!!!” Ditha berteriak frustasi.
“Kami permisi dulu~~ tampaknya yeoja chinguku masi shock~~ annyeong ^^” Heechul terkekeh.
****
“Chaeri… Aku ingin bicara…” Chaeri dan Joon aru saja datang tapi semua orang uda pada ilang.
“Apa??” tanya Chaeri.
“Kenapa kau menolakku??” Tanya Joon.
“Joon.. sudah aku bilang… aku sudah tidak mencintaimu lagi… “ ucap Chaeri tenang.
“Beri aku alasan..” ucap Joon.
“Aku sudah mencintai pria lain Joon.. “
“Baiklah tapi tolong kali ini saja beri aku ciuman perpisahan.. setelah ini kita berteman??”
“Joon.. gomawo…” Chaeri tersenyum. Mereka berdua lalu berciuman. Tapi ini bukan ciuman sepasang kekasih melainkan ciuman perpisahan.
“Chaeri….” Terdengar suara yang di kenali oleh Chaeri tapi itu terdengar terluka dan dingin. Chaeri menoleh dan melihat Kyuhyun. Tampakanya Kyuhyun tadi melihat semuanya. Tatapannya terluka. Dia segera bergegas pergi dari tempat itu.
“Oppa!! Tunggu!!!” Chaeri mengejar Kyuhyun.
****
“Nah sudah sampai~~” ucap Donghae.
“Oppa?? Kenapa membawaku kesini??”
“Perhatikan ya ^^” Donghae menepuk tangannya dua kali dan seluruh lampu menjadi padam namun penerangan itu digantikan oleh kunang kunang yang berterbangan.
“Ini … cantik..” ucap Hyeonri kagum
“Jinjja??” Donghae meletakkan dagunya di bahu Hyeonri.
“Mmm..”
“Tapi bagku tetap kau yang cantik Hyeonri.. jika aku diberikan seluruh keindahan di muka bumi ini aku tetap memilihmu…” ucap Donghae.
“Oppa..” Wajah Hyeonri bersemu merah.
“Saranghae~~” ucap Donghae.
****
“Kintaaaan!!! Kau dimana!!” Pekik Leeteuk.
“Dorrr!!!!” Kintan mengagetkan Leeteuk.
“Hyah!! Kintan kau mengagetkanku -___-“ ucap Leeteuk
“Hahahaha!! Rasakan!!” Kintan tertawa senang.
“Kintan?”
“Hm?”
“Saranghae~~” Leeteuk tersenyum tulus. Kintan terdiam.
“Ja..jadi oppa.. tidak bohong??” Tanya Kintan.
“Tentu.. buat apa aku bohong Kim Kintan~~” Leeteuk tersenyum.
“Mianhe.. jeongmal mianhe.. mianhe…” Air mata tanpa bisa di tahan jatuh dari pelupuk mata Kintan. Leeteuk kaget.
“Loh?? Kenapa kau menangis??” tanya Leeteuk.
“Aku .. aku tidak bisa menerima cintamu oppa…”
“Kenapa??” Senyuman Leeteuk memudar.
“Aku tidak pernah percaya dengan cinta.. itu adalah kelemahanku… mianhe… aku takut semuanya akan berubah saat aku tau tentang cinta” Kintan menunduk.
“Kintan… aku mengerti jika kau tidak percaya dengan cinta.. tenang saja aku akan membimbingmu agar bisa percaya dengan cinta…”
“Jinjja?? Kau tidak marah??”
“Tidak… aku malah akan membuatmu jatuh cinta padaku dan aku lah yang akan jadi first love mu…”
“Hahaha sombong sekali~~” Kintan tertawa.
“Saranghae~~ Jeongmal saranghae Kim Kintan~~” Leeteuk tersenyum lalu memeluk Kintan.
“Hangaaat~~” Kintan membalas pelukan Leeteuk.
“Jinjja?? Tampaknya hatimu yang seperti es itu mulai mencair~~” Leeteuk tertawa.
“Mungkin.. tapi tampaknya.. jika aku merasakan hal seperti ini.. berarti dengan mereka aku juga seperti ini…”
“Mereka??”
“Aniyo… oppa~~ ayo kita pulang~~”
****
“Lepas!!!!! Ya Kim Kibum!!! Lepaskan aku!!” Baru saja tadi Rira bertemu dengan temannya dan berbincang sebentar tau tau Kibum datang dan menyeretnya keluar dari ruangan kerjanya.
“……” Kibum memilih diam.
“Lepas gak!! Kau membuat tanganku sakit!!”
Kibum berhenti lalu menatap gadis yang teramat ia cintai dari kecil.
“Apa apaan sih!! Aku tadikan sedang bicara degan sahabatku!!” omel Rira.
“Sahabat kau bilang?? Dia itu mencintaimu!!” Bentak Kibum.
“Bgaimana kau tahu dia mencintaiku!!!” Bnetak balik Rira.
“Dari cara dia menatapmu sudah membuktikan dia mencintaimu aku tau karna aku ini seorang pria sama seperti dia!!” Rira tersenyum. Ternyata pria di hadapannya ini cemburu toh.
“Lalu?”
“Lalu apa?” tanya Kibum bingung.
“Aish.. bagaimana cara kau menatapku??” Rira mendekati Kibum.
“Itu.. itu..” Kibum mulai kikuk.
“Hm??”
“Aish.. kenapa jika berada di dekatmu aku selalu bingung!!” Kibum mengacak rambutnya frustasi.
“Ya!! Kim Kibum kau belum memberitahuku!!” omel Rira.
“Entahlah.. aku pergi dulu oh iya nanti malam aku mengajakmu dinner annyeong..” Kibum mencium kilat bibir Rira dan berlalu pergi. Wajah Rira memerah.
“Kyaaaaa!!! Kibum!!!” Rira jingkrak jingkrak kagak jelas.
****
Tok tok…
“Oppa.. mianhe..” Ucap Chaeri
Siing…
“Oppa.. kumohon keluarlah…”
Masi tidak ada jawaban.
“Chaeri pulanglah nanti juga dia keluar..” ucap Shindong.
“Tapi…”
“Pulanglah biar setan kecil itu kami yang urus ” Hankyung tersenyum.
“Mianhe oppa merepotkanmu aku pergi dulu…” Chaeri mundur perlahan dan berjalan menuju dormnya.
Cklek..
“Aku pulang….” Ucap Chaeri lemah.
“Agasshi!!” Seorang wanita berambut pendek menghampirinya. Chaeri melihat gadis itu kaget.
“Bagaimana kau bisa kesini??” Tanya Chaeri bingung.
“Woah kau mengenalnya??” Tanya Hany.
“Nde.. dia asistenku…” Gumam Chaeri.
“Agasshi.. anda harus kembali pulang ke London… ayah anda sedang sakit..”
“Appa?!!?? Bagaimana bisa??”
“Sajangnim sedang ada di rumah sakit keluarga anda sekarang…”
“Baiklah aku akan ke sana… tolong siapkan tiket..” Chaeri bergegas masuk ke kamarnya mengambil tas kecilnya.
“Eh kau mau ke London??” Ucap Kintan.
“Iya… tenang aku akan cepat pulang” Chaeri tersenyum.
“Bagaiman urusanmu dengan Kyuhyun??” Tanya Hyeonri.
“Ah iya aku harus pamit dengannya..”
Setelah naik satu lantai~~~
Tok tok tok..
“Oppa… tolong buka pintunya..” Ucap Chaeri.
“Oppa percaya denganku aku tidak ada hubungan apa apa lagi dengan Joon…”
Kyuhyun hanya memilih diam. Dia tau sifat seperti itu sangat kekanak kanakan. Ia ingin percaya dengan Chaeri tapi hatinya melarangnya untuk percaya.
“Oppa.. mianheyo… Saranghae….” Gumam Chaeri lemah.
“Sudahlah Chaeri tabah aja..” Kintan menenangkannya.
“Kin.. bisa tolong aku menjaga dia??”
“Kalo kau mau membelikanku tas gucci terbaru aku mau…”
“Ok.. sip.. Semuanya aku pergi dulu~~ annyeong!!” Chaeri bersama asistennya menghilang dari muka bumi ini.
Kintan Pov
Beberapa hari kemudian….
Aku terbangun dari tidurku. Hari ini Mv terbaru kami keluar. Ah hari yang menyenangkan~~
Cklek.. aku keluar kamar. Siing… aneh kemana semua orang??
“Hany?? Ditha?? Hyeon?? Rin?? Chae?? Ah si ceri masi di London~~ loh semua pada kemana?? Halooooo heeei~~ aku lapar ini~~” Aku memegang perutku yang sudah mulai keroncongan. Aku berjalan menuju dapur. Kulihat ada secarik kertas di atas meja.
Untuk Kim Kintan : “Hei~~ kalau kau membaca surat ini berarti kami sudah pergi jauh ke Jeju~~ selama satu minggu kami akan ada di sana~~ hahaha kau marahkan?? Tenang selain kau masi ada anak SJ kok~~ jadi kalau kau lapar naik ke atas aja ok??
Dari teman yang paling cantik
Kwon Ditha,,,, kkkkkk~~~
Kuremas surat itu dengan kesal. Sialan!!!! Mereka meninggalkanku sendirian di dorm!!! Enak sekali!! Aku kan juga mau ke Jeju!!! Ah tapi perutku lapar sekali~~ tidak ada tenaga untuk marah marah.
Brak!!
“Oppa~~ aku lapar~~” ucapku.
Siiing… tidak ada tanda tanda kehidupan. Ah jangan jangan mereka semua juga pada pergi.
Brak!! Kulihat Kyuhyun tengah nyenyak tidur di atas kasurnya. Kasian setan ini tidak makan berhari hari karna Chaeri~~ dia pasti merindukan buah ceri itu.
“Kyu.. bangun hoi~~” Kudorong pelan bahunya.
“Ngh.. apaan sih noona??” Dia membuka perlahan matanya
“Tau kemana yang laen gak??” tanyaku sambil ikutan berbaring di sampingnya aish panas sekali badannya.
“Ya!! Kau sakit!!!” Pekikku kaget.
“Ngh.. jangan teriak teriak.. kepalaku sakit..” gerutunya pelan.
“Wookie!!! Wokieee!!! Kau dimana!!” aku mulai berlari kesana kemari. Namun hasilnya nihil. Hyaaaa kemana semua orang!!! Aku segera mengambil bantal es dan mengganti bantal Kyuhyun. Kemudian aku mulai memasak bubur untuknya. Aish padahal aku gak mau masak sebelum menikah -_____-.
“Ayo Kyuhyun aaaaaa..” Kusuapi dia makan.
“Ini noona yang masak??”
“Iyalah siapa lagi??”
“Andwae.. noona kau pasti tidak pandai memasak.. tampangmu tidak meyakinkan..”
Bletak!!
“Ya!! Kau ini tidak sopan hanya karna aku tidak pernah masak bukan berarti aku tidak pandai ya!!! Cepat makan!!” Dia pun akhirnya menurut dan mau kusuapi makan.
“E.. enak…” ucapnya.
“Kau orang pertama yang kumasakkan dan kusuapi harusnya kau berterimakasih denganku.. aigoo~~ kemana sih Ryeowook itu -____-“
“Gomawo noona…” ucapnya setelah selesai kusuapi makan.
“Sudah sekarang kau tidur ya.. selamat tidur adikku..” Kuusap kepalanya. Dia pun memejamkan matanya dan tak berapa lama dia tertidur. Aigoo~~ susah juga kalo aku punya adik ya~~ hmm… tak terasa sudah mau malam. Tampaknya aku harus masak untuk diriku sendiri. Aku pun mulai memasak untuk makan malam.
Taraaaa~~ udah ada Bibimbap, samgyetang, Bulgogi, ama Kimchi jjigae. Ok kenapa aku masak yang beginian untuk sendirian -____- tidak mungkin aku ngajak Kyuhyun. Dia kan lagi sakit~~ telpon siapa ya?? Aha!! Aku tau~~
Cklek~~
“Waaah~~ kayaknya enak~~” CL menatap makanan yang terhidang di atas meja.
“Kin ini beneran kau yang masak??” Tanya Hongki.
“Berisik.. jangan banyak tanya makan aja -____-“ omelku.
“Kami kan hanya penasaran~~ jadi beneran kau yang masak??” Tanya Nickhun.
“Tentu saja tuan Khunnie~~” Ucapku.
“Kin.. sebentar lagi aku harus ke Amrik jangan buat aku sakit..” Sohee menatap masakanku.
“Aigoo.. Sohee kau juga?? Jiyong.. kau mau makan kan??” Tanyaku melihat GD yang hanya diam aja.
“Iya~~ tenang aku makan kok~~ hap.. enak~~” GD makan dengan santai.
“Jinjja?? Aku juga~~” Hongki mulai mencicipi masakanku kemudian disusul yang lain.
“Gimana -____-“ Ucapku.
“Enak!!! Bakat banget sih masak!!!” Puji CL.
“Jadi istriku mau??” Tanya Nickhun.
“Hahaha tunggu sudah tidak ada yang mau denganku :P” Ucapku.
“Kin ajarin ya~~” Ucap Sohee.
“Hm~~ abis kau pulang dari amrik~~ ok??”
“Sip~~”
01.25 a.m
“Ok thanks ya buat makannya~~ enak banget~~” Sohee tersenyum.
“Aku kenyang~~” CL menepuk perutnya puas.
“Kapan kapan kalo ada makanan kayak gini telpon aku aja ok~~” Hongki tersenyum.
“Tenang saja ahaahaha sudah pulang sana ntar kalian diomel lagi~~” Aku tertawa.
“Annyeong ^^” Mereka bertiga pergi.
“Jiyong? Nickhun?? Kalian gak pulang??” Tanyaku.
“Tunggu bentar aku mau kemasin ini dulu..” Nickhun sibuk membereskan piring yang berserakan.
“Aku mau ke studio ya~~ oh iya Kintan..” Gd menarik ku kepelukannya.
“Heh? Kau kenapa Jiyong ??” Tanyaku.
“Saranghae~~” Dia mengecup pelan pipiku.
“Ahahaha nado saranghae~~” Aku tertawa dan mengecup pipinya.
“Bye sahabatku~~” Dia melambai.
“Bye sahabatku~~” Aku balas melambai.
Kututup pelan pintu dorm lantai 11. Hadeh kenapa si Nickhun menatapku dengan pandangan yang… aneh??
“Hoi? Kau kenapa??” Tanyaku mendekat kearahnya.
“Kau.. pacaran dengan Jiyong??” tanyanya.
“Ahahaha ani.. buat apa aku pacaran dengan naga itu??” Aku tertawa.
“Tapi kenapa kau berkata juga mencintainya dan balas mencium pipinya??” Tanyanya bingung.
“Hahaha dia kan sahabatku jadi tentu aku juga mencintainya sebagai sahabat dan emang salah aku mencium pipinya?? Sudah tuan Khunnie ayo kau juga harus pulang.. ntar Yang laen datang loh~~ bisa gawat~~” Aku terkekeh lalu menarik tangannya pelan.
“Kintan?” Ucapnya saat berdiri di amabang pintu.
“Mm??”
“Saranghae..” Ucapnya tulus. Aku terdiam. Entahlah perkataanya berbeda dengan GD yang kuanggap sebagai sahabat. Kalau dengannya ada yang aneh.
“Mian aku belum tau perasaanku padamu ^^” Aku tersenyum.
“Pandang aku Kintan… tolong.. aku hanya ingin kau menganggapku ada itu saja sudah cukup..” Ia memegang lenganku kuat.
“Nickhun.. sakit…” Ucapku
“Kumohon kau memandangku… aku tidak akan melepaskannya sebelum kau mengatakannya..”
“Nickhun.. please.. nanti Kyuhyun bangun..” Ucapku.
“Hei.. kau tidak dengar dia sudah memohon denganmu?? Lepaskan sekarang juga!!!” Terdengar suara dingin yang cukup menusuk. Awalnya kupikir Kyuhyun terbangun tapi begitu aku memandang keasal suara ternyata itu Siwon. Dia menatap Nickhun sinis.
“Wah wah Choi Siwon sudah pulang~~” Nickhun menatap sinis.
“Yap~~ cepat lepaskan sekarang Nickhun .. kau tidak mau kan terjadi keributan disini dan kau tau kan image mu sebagai prince thai akan rusak??” Ucap Siwon. Perlahan Nickhun melepas pegangan tangannya. Siwon berjalan menghampiriku dan memelukku erat.
“Terserah kau lah~~ tapi kau ingat aku ini juga sama sepertimu mencintai Kim Kintan~~ nah aku pulang dulu~~ terima kasih makanannya Kintan annyeong..” Nickhun tersenyum dan berlalu meninggalkan kami.
“Hati hati!!!” Ucapku.
“Aish kau ini tadi dia menyakitimu kok di baikkin sih -____-“ Omel Siwon.
“Loh diakan tamuku 😛 udah jangan peluk peluk aku mau ke kamar Kyuhyun dulu…” Aku melepaskan pelukan Siwon.
“Loh? Kyu kenapa???”
“Sakit.. demam tinggi.. oh iya masih ada sedikit makanan tadi aku masak ke dapur aja oppa~~” Teriakku saat akan masuk ke dalam kama KyuMin.
“Ne~~”
Author Pov
Seminggu kemudian. Chaeri belum juga kembali. Entahlah kayaknya dia keasyikan di London -____- atau dia ketemu cowo cakep ~u,u~
“Kintan~~ kami kan uda minta maaf~~” Ucap Ririn.
“Shireo!! Kalian jahat!!” Kintan menggembungkan pipinya.
“Dasar leader kita seperti anak kecil..” Hany berjalan keluar dorm namun langsung dicegat manajer Kim yang datang sambil membawa Hankyung, Zhoumi, dan Henry.
“Hai~~ ayo kita belajar mandarin!!” Manajer Kim berbicara dengan ceria.
“Kali ini apa lagi..” Ucap Ririn.
“Ayo yang pernah belajar mandarin siapa??” tanya Hankyung. Semua pada ngangkat tangan.
“Wow~~ kalian gak pernah ngasi tau~~” ucap Manajer Kim.
“Buat apa di kasi tau? Gak penting~~” Ucap Ditha.
“Ok mari kita bicara yang simple ^^” Zhoumi tersenyum.
“Ni hao~~” Ucap Hankyung.
“Ni hao~” Ucap Hyeonri.
“Wo shi Zhoumi”
“Wo jiao Ditha”
“Xie xie~~” Henry tersenyum.
“Cheonmaneyo~~” Jawab Kintan santai.
Bletak!!
“Ya!! Gunakan mandarinmu nona Kim -___-“ Omel Manajer Kim
“Aish buat apa sih belajar mandarin lagi??” Gerutu Kintan.
“Harus dong~~ Kita kan bulan depan mau promosi ke Beijing~~” Manajer Kim tersenyum riang.
“Oh ke Bei.. MWORAGO??!!!” Pekik semua member S.A
Hai~~~
Ada yang kangen saya??
Nah pada penasaran gak??
Gimana kisah cinta makhluk makhluk sarap itu??
Dan yang kemaren penasaran ama kisah cinta Kintan disini akan mulai sedikit sedikit di ceritain
Sampai jumpa minggu depan ya~~

Secret Angel Part 7

Author Pov
“A..apa maksudnya ini?” Tanya Yesung bingung.
“Oppa maafkan aku..” Hany menunduk
“Bagaimana mungkin ini bisa terjadi?” tanya Yesung
“Oppa maafkan aku…” air mata Hany hampir jatuh kalau tidak segera di hapusnya.
“Aku bingung han..” Yesung memeluk Hany
Sementara yang di luar dorm.
“eh mereka ngapain??” tanya Rira yang mendorong dorong Shindong karna gak keliatan.
“ssh diem dong Rira!!” omel Kangin
“Gak nampak oppa!!!” omel Ririn
“eh kalian pada ngapain??” Tanya Leeteuk yang baru datang bingung ngeliat dongsaeng dongsaeng nya bergerumul di depan dorm lantai 11
“Sss!!!! Diem!!!!” omel mereka
“Ya! Tidak sopan sekali denganku!! Aku leader disini!!” omel Leeteuk
“Tau deh yang tua~” goda Ditha
“Ya! Apa maksudmu Kim Ditha!!” Leeteuk bersiap menjitak Ditha.
“Semua menyingkir!!!” pekik Ryeowook yang emang deket pintu. Semua berusaha ngeloncat dan menghindar dari pintu karna tampaknya salah satu dari orang yang di dalam bakal keluar. Dan bener saja memang ada yang keluar dan ternyata yang keluar itu Hany sambil berlari.
“Han!! Mau kemana??” Hyeonri mau ngejar Hany
“Jangan Hyeon.. “ Cegat Hankyung
“Tapi oppa..”
“Jangan sekarang… kau tau kan tentang hal ini?” tanya Hankyung.
“Mm.. aku sudah tau..” Hyeonri mengangguk
“Nah ayo kita masuk..” Heechul mengajak yang lain masuk ke dalam.
Saat mereka masuk mereka melihat Yesung yang sudah terduduk lemas sambil menatap kedepan tatapan matanya kosong. Semua terdiam. Hening.
“oppa..” Kintan memanggil Yesung. Namun yesung tidak menoleh sedikit pun.
“Hyung…” panggil Siwon.
“Biarkan aku sendiri..” Yesung berjalan masuk ke dalam kamarnya.
“Jadi? Kita harus gimana?” tanya Hyeonri.
“Sudahlah kita biarkan saja dulu unntuk saat ini mereka butuh ketenangan..” gumam Leeteuk.
Sementara Hany……
Hany berlari tak perduli dengan arah yang akan ditujunya. Tanpa sengaja dia menabrak seorang pria.
“Ah mianhe…” Hany membungkuk.
“Noona?” Pria itu menatap Hany bingung.
“Taemin…” Air mata Hany jatuh juga.
“Kenapa menangis??”
“A.. aku tidak menangis..” Hany menghapus kasar air matanya. Taemin menarik Hany kepelukannya. Pelukan Taemin yang hangat.
“Kenapa? Kenapa noona seperti ini? Jangan bersedih kumohon..” gumam Taemin di telinga Hany sambil mengelus rambut Hany. Sedangkan Hany yang tidak kuat lagi akhirnya menangis dengan hebatnya di pelukan Taemin.
Tok tok tok
“Iya! Sebentar! Loh? Hany?” Key membuka pintu terkejut melihat Taemin membawa Hany pulang ke dorm mereka.
“Hai…” Ucap Hany.
“Hei!!! Kita kedatangan tamu istimewa!! Hyung!! Minho!!” pekik Key
“Hany??”
“Boleh aku menginap disini??”
“Tentu han dorm ini terbuka untukmu…” Onew tersenyum
Hany berjalan masuk yang di rangkul oleh Key dan Minho. Taemin melihat Hany tersenyum sesaat lalu mengikuti mereka masuk kedalam.
****
Kring….
“Ah yoboseyo?” Kintan mengangkat telponnya.
“KIM KINTAN!!!!! HANY MANA!!!” Manajer Kim berteriak dengan kerasnya.
“Ha? Tunggu bentar..” Kintan berjalan keluar lalu membuka pintu kamar hany & ditha. Saat dibuka hanya ada Ditha yang tengah pulasnya tidur.
“dia gak pulang emang kenapa??” tanya Kintan bingung.
“Cepat hidupkan tv!!!!” Perintah Manajer Kim
Kintan pun menghidupkan tv. Namun dia tidak percaya dengan apa yang dia lihat. Hany dan Jaybeom tengah berada di dalam mobil berduaan. Ternyata Hany dan Jaybeom sudah ketauan tapi dia tidak menyangka akan secepat itu.
“oh cepat juga ya media…” ujar Kintan
“Apa maksudmu?? Kau tau tentang masalah ini??”
“Ya begitulah… ngomong ngomong ini sudah di bereskan??”
“Aku sedang berusaha untuk meredakan para wartawan kuharap kau sebagai leader juga bisa membantuku membereskannya dan tolong cari Hany..”
“Yah tenang saja…”
“baiklah kalau begitu annyeong..”
“Annyeong..” Kintan menutup telpon. Dia menghela napas panjang. Hh.. kemana lagi dongsaeng satu itu? Dia berjalan menuju dapur dilihatnya Hyeonri yang tengah memasak.
“Wuih.. enak nih~~” Kintan nyengir
“Tentu dong hihihi.. oh iya Hany ke mana kin?”
“Entahlah.. aku tidak tau.. aku ke atas ya..”
Kintan berjalan naik ke atas menuju dorm lantai 11. Saat dia masuk ia melihat Ryeowook tertidur dengan pulas di sofa. Di tepuknya pelan wajah Ryeowook. Kasian wookie oppa, pasti dia kedinginan karena harus tidur di sofa ini.
“Oi.. oppa bangun…” Kintan membangunkan Ryeowook.
“Hm? Ngantuk Kin..” Ryeowook membuka sedikit matanya.
“Kasian uri Ryeowook ngantuk ya?” Kintan mengelus rambut Ryeowook.
“Kau kenapa Kintan??” Ryeowook meloncat bangun kaget melihat Kintan menjadi baik.
“Loh? Wae? Emang aku salah aku kan calon istrimu oppa~~” Kintan tersenyum manis.
“ANDWAEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEE!!!!” Pekik Ryeowook.
“Oi wokie? Wokie? Kau kenapa?” Kintan menatap Ryeowook bingung. Ternyata yang tadi itu mimpi. Ryeowook menatap Kintan sambil menyipitkan matanya.
“Kau Kintan kan?” tanya Ryeowook
Bletak!
“Ya! Gak sopan!! Ya aku ini kintan lah!!” omel Kintan
“Appo….” Ringis Ryeowook.
“Yesung oppa belum keluar ya?” Kintan celingukan.
“Belum kayaknya.. oh iya kenapa kau gak masuk aja ke dalam?”
“Wah! Ide bagus!!” Kintan berjalan masuk.
****
“Lalalalala~~~” Hyeonri tengah asyik memasak nasi goreng tiba tiba dia merasakan dua buah tangan memeluknya dari belakang.
“Ditha.. jangan macam macam…” omel Hyeonri
“Huuuuu.. kok kau tau ini aku?” cibir Ditha lalu melepaskan pelukannya.
“aku kan cenayang udah mandi sana! Kita hari ini manggung di Inkigayo~~” ucap Hyeonri sambil menggeplak tangan Ditha yang bersiap mengambil bakso di dalam wajan.
“Aish ne eomma~~” Ditha cemberut dan berjalan meninggalkan Hyeonri.
“Bagus“ Hyeonri tersenyum puas namun tak berapa lama dia merasakan ada yang memeluknya kembali dari belakang.
“Ditha sudah ku….” Hyeonri terkejut saat membalikkan badannya dia melihat Donghae tengah tersenyum manis ke arahnya.
“Sebegitu miripnya kah aku dengan Kim Ditha?” Tanya Donghae sambil masih memeluk Hyeonri malah sekarang makin mempererat pelukannya.
“Ah donghae oppa..” Hyeonri tertunduk malu malu.
Bletak!
“Ya! Ikan! Dia ini istriku!!! Jangan macam macam kau!!” omel Ditha
“Ya! Kau kan sudah punya suami!! Heechul hyung!!” omel Donghae
“Sejak kapan aku menikah dengan makhluk itu? Dia itu tidak tampan! Masi tampanan aku!!” omel Ditha
“Kalo begitu dia istrimu!!”
“Enak saja!! Aku cantik dan tampan jadi aku cukup menikah dengan diriku sendiri!!!” omel Ditha
“Ya sudah Hyeon buat ku!!”
“Tidak akan!! Nanti aku makan apa ha!!”
“Kau!!”
“Apa Ikan!!!”
“STOOOOOOP!!!!” Pekik Hyeonri
“Hyeon kau pilih aku atau Ditha?”
“Ah aku tidak milih keduanya!! Udah Kim Ditha kau mandi!! Dan oppa!! Kau ngapain kesini??”
“Ah? Aku hampir lupa nanti sehabis dari strong heart aku akan mengajakmu kencan..” Donghae tersenyum manis.
“Jangan culik istriku!!”
“Diem kau! dengan heechul hyung sana!!”
“Ok tenang aku akan menjemputmu dan kupastikan Ditha akan berduaan dengan Heechul hyung..” Donghae berbisik pelan di telinga Hyeonri
“Ya!! Kalian bisik bisik apaan!!”
“Annyeong Hyeon” Donghae mengecup kilat bibir Hyeonri.
“Pergi kau ikan!!!!” usir Ditha sementara Hyeonri senyum senyum sendiri.
****
“Oppa..” Kintan berjalan masuk. Dilihatnya Yesung tengah duduk di tepi kasur sambil menatap ke arah jendela.
“Biarkan aku sendiri Kintan…” ucap Yesung pelan namun dingin.
“Andwae.. aku ingin disini…” Kintan memeluk Yesung.
“Kintan kau percaya dengan yang namanya cinta?” tanya Yesung
“Ani.. aku tidak percaya dengan yang namanya Cinta karena cinta membuat orang yang kusayangi tersakiti… kalau oppa?”
“Aku percaya dengan cinta namun sekarang aku malah tersakiti oleh cinta dan sekarang aku tengah bingung dengan perasaanku…” Yesung masih menatap kearah jendela. Kintan terdiam.
“Kau tau oppa? Semua kisah cinta belum tentu berakhir sedih atau pun senang tergantung dengan pilihan yang kita mau.. dan kali ini karna aku sayang denganmu aku akan sedikit membantumu mengetahui perasaanmu sendiri dengan Hany begitu juga sebaliknya…” gumam Kintan lalu berlalu pergi.
“Gimana?” tanya Ryeowook yang uda selesai masak.
“Yah aku gak tau bilang dia baik baik aja atau gak.. hmm oppa kau bisa antar aku ke dorm shinee??”
“Hm? Ok tapi ngapain?”
“Menjemput gadis itu…” Kintan tersenyum samar
“Hany?”
“Yap~ oh iya aku bawa Ditha juga ah~~”
****
Tok tok tok
“Ne? Noona? Hyung?” Ucap Minho.
“Annyeong Minho ^^ aku ingin bertemu dengan Hany boleh?” Kintan tersenyum manis.
“Ah nde..” Minho bergeser agar Kintan Ditha dan Ryeowook bisa lewat.
Cklek..
Kintan melihat Hany tengah duduk termenung di tepi kasur.
“Ayo kita pulang…” ucap Kintan dingin
“Kintan… bagai..”
“Hany kita pulang yuk..” Ucap Ditha sambil tersenyum
“Andwae aku tidak mau..” Hany menggeleng kuat.
“Jangan seperti ini Kim Hany!!!” bentak Kintan
“Han dengarkan kata onnie mu” Ucap Ditha
“Nde.. onnie..” Hany menunduk lalu berjalan mengikuti Kintan dan Ditha.
“Onew kami pulang ya~~ annyeong semua ^^ Ryeowook ayo kita pulang ^^” Kintan tersenyum.
“Ah ne~~” Ryeowook tersenyum namun ia bingung melihat Hany yang terus menunduk.
“Sekalian langsung ke strong heart aja oppa~~” ucap Ditha.
“Loh? Hany pake baju apa?” tanya Ryeowook.
“Tenang kan ada Rinhyo pasti dia ada baju kok~~ oppa juga mau ketemu dengan Rinhyo kan?” goda Kintan sambil tersenyum licik.
“Ah i..itu.. aku..” Ryeowook tergagap
“Hahaha sudahlah~~ ayo kita masuk~~” ucap Kintan sambil keluar dari mobil. Tak terasa mereka ternyata sudah sampai. Mereka segera masuk. Dapat dilihat banyak wartawan yang mengerubungi mereka untung saja security datang tepat waktu dan menolong mereka lolos dari wartawan. Mereka masuk ke ruangan khusus SA
“Hany!” Hyeonri memeluk Hany erat.
“Akhirnya kau datang juga han~~” Chaeri tersenyum
“Ayo Han cepat ganti baju…” Manajer Kim mendorong pelan Hany mendekat dengan Rinhyo agar bajunya diganti.
“Kalian tidak marah dengan ku?” tanya Hany
“Tidak sama sekali.. kau itu bagian dari kami ingat?” ucap Ririn
“gomawo..” ucap Hany sambil menuju Rinhyo sebelumnya ia menatap Yesung sesaat.
“Ayo ayo kalian cepat masuk ke dalam!!!” usir Manajer Kim
“Iye iye..”
****
“Ok!! Sekarang kita bersama dengan GB yang sekarang tengah naik daun Secret Angel!!”
“Annyeonghaseo” Kintan tersenyum manis
“Dan Super Junior!!!”
“Annyeong ^^” Leeteuk tersenyum
“Wah kalian terlihat cantik sekali ya dari pada di tv!!” ucap Seunggi kagum
“Gomawo~~ kami memang cantik dari sana nya” ucap Chaeri sambil memamerkan senyum tiga jarinya.
“Biasa nona narsis~” ucap Ditha
“Hahahahahaha” penonton tertawa
“Ngomong ngomong baru baru ini beredar gosip baru kalau salah satu dari member SA dengan leader 2PM berpacaran? Benar itu Hany?” tanya Hodong
“Tidak itu semua bohong kok ^^ kami secara tidak sengaja bertemu dan karena sudah malam dia mengantarku pulang.. bukannya itu tugas seorang teman?” Hany tersenyum
“oohh.. kalau begitu siapa yang sekarang kau sukai Hany?”
“Aku tidak menyukai siapa pun ^^” Hany tersenyum lagi
“Kalau dengan anak SJ? Pasti ada kan yang dekat denganmu?” tanya Hodong tidak menyerah
“Paling hanya Leeteuk oppa dan Sungmin oppa ^^” Hany tersenyum
“Oh baiklah bagaimana dengan anda nona Chaeri?” tanya Seunggi
“Aku? Dengan Kibum oppa~~ karena dia sama sepertiku orangnya tenang~~”
“Tenang darimana? Comel iya~~” celetuk Ditha
“Ya! Kim Ditha!!!”
“Kalau kau Kim Ditha?”
“Aku…”
“Dia dekat denganku~~” ucap Heechul main ceplos
“Ya!! Aku nda deket dengan kau!! Aku dekatnya dengan… eee… Siwon oppa!!!” ucap Ditha
“Woah~~”
“Jinjja Siwon-ssi?”
“Ah? Eee.. nde” Siwon tersenyum
“cieeee~~” goda Ririn yang langsung dipelototin dengan Heechul
“Bagaimana dengan anda nona Ririn?”
“Bagaimana apanya bagaimana?”
“Anda dekat dengan siapa?”
“Aku? Dekatnya dengan hmm Kangin oppa Donghae oppa sama Eunhyuk oppa~~” ucap Ririn
“Kalau anda nona Kintan?” tanya Seunggi
“Aku? Dekat dengan Heechul oppa Yesung oppa karena mereka berdua oppa yang paling kusayang dan Kyuhyun ~~” Kintan tersenyum
“Kenapa aku di masuk masukkan -___-“ ucap Kyuhyun
“Ya!! Kau itu kan orang yang paling terpenting di hidupku!!” omel Kintan
“Aish ne aku tau -___-“ ucap Kyuhyun
“Hahahaha kalian akrab sekali ya?” ucap Seunggi
“Tentu majikan dengan peliharaannya~~” ucap Kintan santai
“Hahahahahahahahaha” Penonton tertawa
“Bagaimana dengan anda nona Hyeonri?”
“Aku dengan Hankyung oppa dan Ryeowook oppa “ Hyeonri tertawa
“Para koki berkumpul…” celetuk Shindong
“Oh iya kenapa Shindong-ssi tidak dekat dengan siapa pun?” tanya Hodong
‘Siapa bilang? Kami tidak menyebutnya karena dia dekat dengan kami semua~~” ucap Chaeri
“Kalian ini akrab sekali kenapa kalian tidak pernah berkolaborasi?”
“Kami berkolaborasi bisa pingsan ELF dan Defense….” Ucap Kibum
“Ah tidak juga kalian sama sama hebat”
“Kapan kapan kami akan mencobanya.. “ Leeteuk tersenyum
“Kami Super Angel!!!” ucap Kintan
“Ya!! Kapan kami menyetujuinya!!” omel Kangin
“Hahahahahahaha”
“Baiklah tampaknya akan semakin ricuh iklan dulu ^^” Hodong tersenyum
“Yep betul sekali sampai perutku sakit karna tertawa” Seunggi memegangi perutnya.
****
“Kyu!! Jangan lupa pulangnya cepat ya!!!” ucap Ryeowook
“Iya wokie berisik amat sih “ Kyuhyun berjalan keluar. Hari ini dia tengah bosan dan memutuskan untuk berjalan jalan di luar dorm. Kyuhyun keluar dorm? Itu jarang sekali terjadi. Dia tengah mengamati pohon pohon yang tengah tertimbun salju. Matanya tertuju pada sebuah kedai kopi. Dia melihat Chaeri tengah duduk berhadapan dengan seorang pria. Ia mendekat agar bisa mengetahui apa yang mereka bicarakan. Entah kenapa baru kali dia menguping. Namun karena ada Chaeri disitu dan ia ingin mengenal lebih jauh dengan gadis itu ia memilih menguping saja.
“Joon… kenapa kau membawaku kesini?” ucap Chaeri.
Joon? Pria yang kemarin membuat Chaeri menangis? Yah kemaren aku juga melihatnya dengan pria itu di taman setelah itu meninggalkan Chaeri yang menangis sendirian di situ. *baca S.A part 3*
“Aku membawamu kesini karna aku ingin mengucapkan sesuatu… kau masi mengingatku berarti kau masi menyayangiku?”
“Aku.. menyayangimu..tapi….” aku tersentak mendengar ucapan Chaeri. Dia? Masi mencintai pria yang bernama Joon itu? Lalu bagaimana ucapannya yang mencintaiku dulu? Rahangku mengeras.
“Saranghae… kau mau kan jadi yeoja chinguku lagi?”
“Aku…”
Kyuhyun Pov
Aku yang tidak tahan untuk mendengar kelanjutannya memilih pergi. Aku berdiri sambil melihat anak anak yang bermain di taman. Wajahku memerah menahan amarah. Tenang Cho Kyuhyun jangan melakukan kekacauan disini. Tapi aku tidak bisa aku harus melakukan sesuatu. Saat aku hendak berbalik aku merasakan seseorang memeluk tubuhku dari belakang. Parfum ini Kintan noona. Kusentuh lembut tangannya.
“Tenang Kyuhyun jangan berbuat hal hal yang aneh… karna jika kau melakukannya akan terjadi skandal dan aku harus memikirkan jalan keluarnya lagi…” ucap Kintan
“Tapi.. aku.. Chaeri.. dia itu milikku noona..” ucapku sambil tetap berusaha tenang.
“Sudah kubilang tetap tenang.. ayo kita pulang..” Ia menyentuh jemari tanganku dan menarikku kembali ke dorm.
Hyeonri Pov
Hari ini adalah hari pertunangan Hany. Aku Ririn Rira Ditha dan Rinhyo tengah bersiap sap untuk ke hotel tempat pelaksanaan pertunangan itu. Hany sudah dari tadi di culik Jaybeom oppa. Aku melihat temanku yang lain. Ditha mengenakan gaun berwarna merah darah. Sedangkan Ririn berwarna Pink cerah. Rinhyo berwarna pink pudar. Dan Rira berwarna orange tidak terlalu terang. Rira sejak tadi bercerita bahwa gaun itu pemberian Kibum oppa. Hahaha benar benar tergila gila dengan Kibum oppa gadis itu. Sedangkan aku? Mengenakan gau berwarna Biru laut.
Cklek…
Aku masuk ke kamar Kintan. Kulihat dia tengah menelpon seseorang.
“Ne.. tenang saja onnie semuanya sudah kususun dengan rapi agar tidak ketauan dengan wartawan.. annyeong..” Kintan menghempaskan tubuhnya di atas tempat tidur. Dia terlihat lelah.
“Kin?” ucapku. Dia menoleh lalu segera berdiri.
“Aigoo~~ ciee Hyeonri~ cantik deh jadi gak rela biarin kau sama Hae oppa~~” ucapnya seperti Kintan yang biasanya.
“Kau gak pergi ke tempat pertunangan Hany?” tanyaku
“Ah! Ya ampun!!! Aku belum ngambil gaun nih hmm pake ini aja ya??” Dia mengambil gaun selutut berwarna violet da segera berlari ke kamar mandi. Aku hanya geleng geleng kepala. Dia sudah kembali menjadi Kintan yang dulu. Aku memilih keluar dan berjalan ke kamarku dan Chaeri. Ketika aku masuk aku melihat Chaeri dengan tampang kusutnya. Padahal dia sudah mengenakan gaun nya yang berwarna hitam.
“Kau kenapa?” tanyaku
“Kyu oppa.. dia tidak mau berbicara denganku.. bahkan menatapku juga tidak mau..” ucap Chaeri sambil tertunduk lemas. Aku menghela napas mendengarnya.
“Mungkin Kyu capek kali makanya dia gak sempat bicara ataupun menatapmu udalah ntar dia baik lagi… uda yuk kita keluar..”
“Jinjja? Ok! Yuk keluar!!” Chaeri kembali semangat lalu mengikutiku keluar.
Saat kami sudah di luar kami melihat Kintan dan yang uda berkumpul.
“Yuk! Kita pergi!!!” ucap Kintan semangat
“Yuk!!!”
Author Pov
Mereka sudah sampai di hotel berbintang lima tempat pertunangan Hany berlangsung. Disana sudah ramai dengan para tamu undangan. Mereka memang telat karna tampaknya pertunangan sudah selesai dari tadi. Mereka menghampiri member super junior yang emang dari tadi uda ada di sana. Yesung tengah terdiam menatap lurus kedepan. Ia menatap Jaybeom yang sengaja menununjukkan kemesraannya dengan Hany di depan Yesung.
“Gweanchana?” tanya Kintan.
“Aku tidak baik baik saja Kin..” Yesung tersenyum lemah
“Oppa.. jangan bilang seperti itu.. kau pasti akan baik baik saja… “ Ucap Kintan lirih
“Yah semoga…”
“Tunggu disini sebentar ya ^^” Kintan berjalan menuju tempat Hany dan Jaybeom. Yesung hanya bisa menatapnya saat gadis itu berbisik sebentar dengan Hany lalu berbicara dengan Jaybeom dan kembali lagi bersama Hany/
“Bicaralah kalian di luar ~~” Kintan mendorong Yesung dan Hany pelan.
“Eh?” Yesung menatap heran.
“ppali ppali!!” Kintan menyatukan tangan Hany dan Yesung.
Mereka berdua lalu menghilang di antara kerumunan orang orang.
“Hei? Kenapa kau menyuruh mereka berduaan?” tanya Jaybeom yang berdiri di sampingnya.
“Diam kau Jaybeom.. ini semua salahmu membuat mereka menjadi berantakan ..” Kintan mencubit pinggang Jaybeom lalu berlalu meninggalkannya yang meringis kesakitan.
“Aish.. tidak ada manis manisnya tidak seperti Hany..” Cibir Jaybeom
****
Yesung Pov
Kau tau? Saat kau menyentuh jemari gadis yang kau cintai kau merasakan ketenangan menyusup kedalam rongga dadamu. Seperti itulah yang kurasakan saat aku menyentuh tangannya. Gadis yang kucintai namun tidak pernah bisa kudapatkan karna sudah menjadi tunangan pria lain dan mungkin saja suatu saat nanti dia akan pergi meninggalkanku dan menikah dengan pria itu untuk selamanya.
Kami berdiri di depan hotel tempat pertunangan Hany. Terdiam membiarkan udara malam mengisi kekosongan perasaan kami sekarang.
“Kau bahagia sekarang?” tanyaku menembus keheningan yang tidak akan pernah selesai ini.
“Ne?”
“Apa kau bahagia?”
“Entahlah.. aku tidak tau oppa..” ucapnya setelah itu menghembuskan napasnya pelan.
“Apa pernyataan cintamu yang dulu itu hanya bohong?” tanyaku
“Aku.. “ ucap Hany ragu. Tersirat keraguan dari wajahnya.
“Aku tidak bohong soal pernyataanku dulu oppa..” ucapnya. Kutarik ia di pelukanku. Kurasakan hangat tubuhnya. Aku berharap semoga di kehidupan lain aku bisa bertemu lagi dengannya. Yah semoga….
“Terima kasih Hany sudah sempat mencintaiku.. rasa cintaku tidak akan pernah berkurang untukmu.. Saranghae Cho Hany” Bisikku pelan di telinganya lalu melepas pelukanku dan berjalan menjauhinya. Aku tidak tahan untuk melihatnya. Aku harus merelakannya pergi dari sisiku. Aku masuk kedalam kafe yang berada di dekat hotel itu ku tekan tuts tuts piano dan mulai bernyanyi meluapkan kesedihanku.

Geureul ijji mothaesuh apahanayo geudaega isseul jariga yuhgin aningayo
Nareul wihan guhramyuhn chameul piryo uhbjyo uhnjengan kkeutnabuhrilteni
Nae sarangi jejariro oji mothago heullin noonmool mankeum muhlli ganeyo
Naneun ijuhyahajyo geudae nuhmoo geuriwuh nareul apeuge haljineun mollado ijuhyo
Babo gateun naran guhl geudaen anayo gaseumi jjijuhjineunde wooseumman naojyo
Uhnjeggajirado nan gidaryuh nae noonmool gamchoomyuh naege doraogin haneun guhngayo
Nae sarangi jejariro oji mothago heullin noonmool mankeum muhlli ganeyo
Naneun ijuhyahajyo geudae nuhmoo geuriwuh nareul apeuge haljineun mollado ijuhyo
Ijuhya haneun guhn jiwuhya haneun guhn
Naegen nuhmoona uhryuhwoon irijyo
Nae sarangi jejariro oji mothago heullin noonmool mankeum muhlli ganeyo
Naneun ijuhyahajyo geudae nuhmoo geuriwuh nareul apeuge haljineun mollado ijuhyo
Ijuhyo
Nae maeumi jejariro ojil anhayo
Ojil anhayo
Michin deushi gyesok noonmoolman najyo
Yeah~
Naneun andwena bwayo
Andwena bwayo
Geudael inneundaneun guhn
Inneundaneun guhn
Geunyang jookgo shipuhdo geudaeui sarang noheul soo uhbsuh
Na salgo ijjyo

Maaf saya kasi translatenya ya~~

Rasanya sakit karena aku tidak bisa melupakannya
Sepertinya disini bukan tempat seharusnya kau berada
Kau tidak perlu menahannya untukku
Itu semua akan berakhir suatu hari nanti
Cinta ku tidak bisa menggapaimu
Seperti jumlah air mataku yang telah mengalir, itu tetap jauh untuk pergi
Aku harus melupakanmu, Aku sangat merindukanmu
Bahkan jika kau tidak tahu betapa sakitnya, aku akan lupakan
Aku memang bodoh, kau tahu itu
Hatiku sangat sakit, tapi aku hanya bisa tersenyum
Aku masih menunggumu untuk selamanya
Saat aku harus menyembunyikan air mataku
Apakah kau akan kembali padaku?
Cinta ku tidak bisa menggapaimu
Seperti jumlah air mataku yang telah mengalir, itu tetap jauh untuk pergi
Aku harus melupakanmu, Aku sangat merindukanmu
Bahkan jika kau tidak tahu betapa sakitnya, aku akan lupakan
Melupakanmu, bahkan menghapus mu
Bagi ku itu sangat sulit untuk dilakukan
Cinta ku tidak bisa menggapaimu
Seperti jumlah air mataku yang telah mengalir, itu tetap jauh untuk pergi
Aku harus melupakanmu, Aku sangat merindukanmu
Bahkan jika kau tidak tahu betapa sakitnya, aku akan lupakan
Hatiku tidak bisa menggapaimu
Air mata terus mengalir tiada henti
Ku rasa aku tidak melakukannya
Aku tidak bisa melupakanmu
Bahkan jika aku merasa seperti orang yang mau mati
Aku tidak bisa melupakanmu
Aku hidup dengan cara ini

Dapat kurasakan mereka maksudku teman temanku melihatku dari sana. Menatapku penuh kasihan. Aku tidak butuh tatapan seperti itu. Tatapan yang seolah olah aku makhluk yang begitu merana karna ditinggalkan seorang gadis.
“Oppa…” Kintan menghampiriku.
“Jika kau atau yang lain ingin mengasihaniku jangan berharap karna aku membenci hal itu..” ucapku.
“Tenang saja kami semua tidak akan pernah melakukan hal seperti itu…” Kintan tersenyum lalu berjalan mendekati yang lain.
“Yesung kami disini mendukungmu.. “ Leeteuk tersenyum.
“Oppa jangan bersedih sendirian kami selalu bersamamu..” Ririn tersenyum menahan tangisannya.
“Gomawo…” ucapku.
Mereka semua memelukku aku tidak tau akan berbicara apa. Yang aku tau aku tidak sendiri dan mereka semua temanku yang paling terbaik.
****
Author Pov
Kintan tengah menonton di dorm lantai sebelas bersama Hany. Mereka berdua menatap malas ke arah layar tv.
“Han aktingmu keren sekali ya di drama ini sayang hanya kau Yesung oppa aku dan Jaybeom yang sesuai naskah yang lainnya natural ckckck..” ucap Kintan.
“Alah aku jadi dipojokan tau!! Masa aku dituduh tunangan ama Jaybeom oppa? Orang jelas jelas aku cintanya ama Yesung oppa…” gumam Hany cuek
“Tapi kok rasanya aku jadi orang jahat disini…” ucap Kintan kesal.
“Kau kan emang orang jahat!” ucap Hany masi dengan gaya cueknya.
“Ya!! Apa maksudmu!!” omel Kintan bersiap menjitak Hany
“Han! Temani aku ke SM ya? Ada barang yang ketinggalan..” panggil Yesung
“Nde! Weeek aku pergi dulu!!” Hany menjulurkan lidahnya lalu memeluk lengan Yesung
“Jaga dorm ini ya dongsaeng ^^” Yesung mengelus rambut Kintan
“Paling ntar hancur kok tenang aja..”
“Ya!! Jangan bilang seperti itu!! Annyeong~~”
“Annyeong~~”
Blam!
Kintan memasang wajah cemberut. Tak berapa lama panggilan masuk.
“Ada apaan Jiyong -___- kau jangan cari perkara ya atau kuberi tau publik kalo kau.. ok ok.. nde.. nado saranghae..” Kintan menutup telpon lalu kembali memasang wajah cemberut.
“Hyah! Wajahmu jelek sekali!!” ucap Eunhyuk
“Diam kau monyet!” ucap Kintan kesal.
“Hiiiii iya iya..”
“Eh monyet mau nda nolongin aku?”
“Nolong apa dulu? Kau itu mencurigakan…” Eunhyuk menatap Kintan curiga.
“Sini sini..” Kintan menyuruh Eunhyuk bergerak mendekatinya.
“Paan?”
“Mau nda jadi namja chinguku?” bisik Kintan di telinga Eunhyuk
“MWORAGO????!!!!!!!”

TBC
Hello~~ hello~~~
Part 7~~
Uda jadi loh~~~
Mari mari~~~
Di komen ya~~
Kalo gak komen gak lanjut~~
Berhubung mau ujian bulan depan dilanjutinnya~~
Annyeong ^^

Secret Angel Part 6

 

“Oppa….” Ucap Hany masih membeku.

“Annyeong Hany ah ^^” Jaybeom tersenyum lalu segera duduk di hadapan Hany.

“perkenalkan anak kami Park Jaybeom ^^ tapi aaah.. tampaknya kalian sudah saling kenal ya?” Ahjumma memperkenalkan Jaybeom pada Hany

“Nde eomma… kami sudah kenal…” Jaybeom tersenyum manis.

“Wah kalau begini sepertinya tidak ada halangan lagi untuk menunangkan anak kita ini..” appa tersenyum senang.

“Iya bagaimana kalau minggu depan saja pertunangan ini di mulai??” ucap Ahjussi

“Wah ide yang bagus ^^ Hany tampaknya nanti kau pasti akan sangat cantik mengenakan gaun untuk pertunanganmu.. eomma sudah memilihkan butik yang cocok untukmu..” eomma tersenyum sambil mengelus rambut Hany. Hany hanya bisa terdiam tidak tau ingin bicara apa. Sedangkan Jaybeom tersenyum kemenangan sambil menyeruput teh hangat.

“Ah sudah malam eomma aku harus pulang ke dorm ku… Appa Ahjussi Ahjumma Jaybeom oppa aku pulang dulu..” Hany membungkukkan badannya.

“Biar ku antar..” Jaybeom berdiri lalu membungkukkan badannya di depan orang tuanya dan orang tua Hany.

Yap disinilah mereka berdua di dalam mobil Jaybeom terdiam dalam kesunyian.

“Jadi…. Oppa sudah tau??” Tanya Hany memecah kesunyian.

“Aku tau baru saja saat di telpon eommaku… “ ucap Jaybeom lalu menatap Hany.

“a.. ada apa??” Tanya Hany dengan wajah yang memerah.

“Syukurlah orang yang di jodohkan dengan ku ternyata kau kupikir orang lain…” Jaybeom tersenyum lalu kembali menatap kearah jalanan.

Akhirnya mereka sampai di apartemen tempat dorm Hany.

“Kamsahamnida oppa karna sudah mengantarku…” Hany membungkuk

“Hahahaha Gwaenchana.. bukankah itu yang harus dilakukan oleh calon suamimu ini?” Jaybeom kembali memamerkan deretan gigi putihnya.

“Jadi maksud oppa… oppa menerimanya??” Tanya Hany bingung

“Yah begitulah… ya sudah aku pulang dulu ya ^^ annyeong Hany~~” Jaybeom memacu mobilnya meninggalkan Hany yang masih terpaku. Diam dengan keadaan yang sekarang menimpanya.

Cklek..

“Hany pulang~~” Gumam Hany pelan.

“Hai han!! Wah kau nda ikuutan sih seru loh tadi~~” ucap Hyeonri yang menghampiri Hany.

“Jinjja?? Ah aku jadi menyesal “ Hany menghela napas

“Kau kenapa han?? Sakit??” Chaeri menatap wajah Hany yang mendung.

“Ah a..aniyo… hoam~~ ngantuk~~” Hany memilih masuk kamar menemani Ditha yang sudah hilang di alam mimpi.

Blam!

“Eh dia kenapa??” Tanya Chaeri pada Hyeonri namun yang ditanya hanya mengangkat bahunya seraya tidak tahu.

Keesokan paginya……

Chaeri terbangun menggeliat sedikit namun begitu membuka matanya shock melihat apa yang berada tepat dimukanya. Sebuah speaker besar berjarak 10 centi tepat dimukanya.

“Ya!!!!! Apa apaan ini!!!” pekik Chaeri marah.

“Kau itu bangun harusnya Chaeri!!! Kau ini ada syuting di Inkigayo!!!!” Pekik manajer Kim dengan speaker besarnya.

“Tapi aku sudah bangun onnie!!!!” pekik Chaeri tak kalah besarnya walau tanpa speaker.

“Oh?? Ya sudah!! Cepat sarapan!!” ucap Manajer Kim tapi masi menggunakan speaker.

“Iya!!! Tapi tolong singkirkan speakernya dulu!!!!” Pekik Chaeri emosi.

“Ah ne~~~” Manajer Kim menyingkir sebentar. Chaeri bangun lalu berjalan keluar kamar sambil mengomel ngomel. Dilihatnya di luar sudah ada Hyeonri Ditha Hany Kintan dan Ririn yang rapi memakai baju dan tengah duduk manis sambil makan sarapan masing masing.

“Ckckckck… baru bangun ini manusia…” Gumam Kintan

“Ish berisik sekali… oh iya Hyeon kau mau kemana??” Tanya Chaeri

“Mau ke Foresight ….” Kata Hyeonri tenang.

“Kau ta??”

“Aku ke Youngstreet hari ini sama si Heechul babo…” Ucap Ditha santai.

“Kau han?”

“Ha? A..aku ada urusan bentar hari ini..”

“Rin~~ kita bebas!!!” ucap Kintan senang

“Yeh helmoni!! Kita bebas!!” Ucap Ririn senang mereka lalu ber high five ria.

“Iyelah terserah… aku mau ke atas dulu lama sekali dia tuh..” Ditha berjalan duluan naik ke atas.

“Aku cuci piring dulu.. Han bantu aku..” Hyeonri berjalan ke dapur.

“Mianhe.. aku mau pergi sekarang..” Hany menunduk lalu pergi begitu saja.

“Elah dia kabur… Chaeri bantu aku!” Hyeonri menyeret Chaeri ke dapur.

“Ya!!! Aku belum selesai makan!!” omel Chaeri

“Udah ayo cepet~~”

“Rin kita ke lantai 11 aja yuuuuk~~” Kintan menggandeng lengan Ririn

“nde!! Kajja Helmoni~~” Ririn menggengam tanggan Kintan

“Ya!!! Kalian mau kemana!!!” pekik Manajer Kim

“Mau ke atas~~ annyeong!!!” Mereka berdua ngacir.

Cklek~~ mereka masuk dengan gampangnya karna sudah hapal pass dorm SuJu.

“Annyeoooooooooooong~~~~~” pekik mereka riang.

“Aish kalian ini bisa gak sih kalo datang jangan tereak -__- “ gerutu Eunhyuk

“ciee oppa~~ marah~~” Ririn tersenyum manis ke arah Hyuk. Wajah Hyuk merah~~ keliatan ada apa apa nih~~

“Hyuk! Kau kenapa ?” Tanya Yesung

“A.. aniyo hyung..” Hyuk menunduk dan memilih masuk kamar.

“Heh? Dia kenapa??” Tanya Kintan pada Ririn. Namun dapat diliat wajah Ririn ikutan memerah.

“Ah sudahlah~~ eh semua pada belum bangun ya??” Kintan celingukan.

“Belum pada tidur tuh. ngomong ngomong kalian ngapain kesini numpang sarapan?-__-“ Tanya Yesung sambil menatap curiga.

“Yeee… tukang fitnah nih gak baik loh~~~ kami cuman main aja~~” Ririn nyeingir.

“Oh… ya udah aku mandi dulu ya..” Yesung ngeloyor pergi.

“Hoi! Yesung oppa mana??” Tanya Hyeonri yang tiba tiba ada di belakang mereka.

“Waaaaa kaget!!! Noh lagi mandi…” Kintan menunjuk kamar mandi.

“Oh.. uda deh aku bangunin Kyuhyun dulu~~” Hyeonri berjalan santai masuk kamar KyuMin

“Eh rin! Kita ke lantai atas aja yuk~~ dari pada disini gak seru~~” ajak Kintan.

“Em! Ayo!!” Mereka berdua pun berjalan naik ke atas.

Brak!!

“ALOHA!!!!” Pekik mereka senang.

“Ssssst!!” Hankyung dan Leeteuk membvekap mulut mereka berdua.

“Diem.. ada perang nih..” Bisik Leeteuk

“Ha? Dimana?” Tanya Ririn penasaran.

“Itu si Heechul ama Ditha..” Tunjuk Hankyung ke arah kamar Heechul yang sedikit terbuka pintunya. Kintan bergerak menuju ke sana siap siap nguping.

“….. kau tidak sadar apa! uda tampang ava twit kau dengan wajahmu itu persis dengan dakochan!!!!” Pekik Ditha esmosi.

“Mwo? Dakochan itu apa!!!!” Tanya Heechul bingung

“Cari aja sendiri!!! Uda aku pergi ke youngstreet sendirian aja!!!” Ditha berjalan keluar dengan tampang kesal. Kintan bergerak mundur karena dia tau sebentar lagi Ditha akan membanting pintu dengan keras.

BRAK!!!!!

Tuh kan bener .___.

“Hei dit…” sapa Kintan

“HM!” Jawab Ditha dan berlalu pergi begitu saja. Kintan mengurut dadanya lalu berjalan menghampiri 3 makhluk yang menatap Kintan dengan cemas.

“Wah wah dia marah..” Kintan mengeleng gelengkan kepalanya santai.

“Yuk sekarang kita ke kamar Heechul..” ajak Leeteuk. Saat mereka masuk mereka melihat tampang heechul yang shock. Ternyata dia beneran mencari apa itu dakochan dengan bantuan mbah google dan anda tahu sendiri kana pa itu dakochan? Author tidak ingin menjelaskan lebih lanjut karena takut dihajar dengan Heechul.

“Buh buahahahahahahahahaha!!!!!!!!” Kintan tertawa berguling guling di karpet kamar Heechul.

Leeteuk berusaha menahan tawanya. Sedangkan Hankyung dan Ririn merasa iba dengan keadaan Heechul menepuk punggung Heechul.

“Sabar oppa ditha gak bener bener kok ngomong kayak gitu….” Ucap Ririn menenangkan.

“Iya kuyakin ditha tadi hanya main main…” Tambah Hankyung.

“Aku … aku tidak percaya wajahku disamakan dengan makhluk ini…” ucap Heechul dengan tampang pucat pasi seperti mayat.

“Eee… lebih baik kita keluar dari sini saja.. ayo,…” Ucap Leeteuk yang diikuti Hankyung. Sedangkan Kintan masi tertawa hebat sampai harus diseret sama Ririn. Saat mereka keluar sudah ada Hyeonri yang duduk manis sambil ngeteh bareng Shindong.

“Ayo oppa kita foresight~~” Ajak Hyeonri semangat.

“Oh! Yaampun!! Aku lupa!! Nde kkaja Hyeon-ah~~” Leeteuk merangkul bahu Hyeonri yang kemudian ditatap cemburu dengan Kangin dan Donghae.

“Jujur.. Kangin oppa cemburunya ama Hyeon atau Teuki oppa..” ucap Ririn

”Ah aku ke bawah ah mau menenangkan Heechul oppa..” Kintan berjalan keluar.

“Ha? Ngapain kebawah -__-“ Tanya Donghae

“Ambil gitar dong~~tunggu ya~~” Kintan berjalan keluar. Saat dia berjalan keluar ada seorang pengantar paket tengah akan mengetuk pintu. Pria itu menyodorkan sekotak besar. Kintan yang bingung memilih tanda tangan dan membuka kotak itu. Sepasang sepatu lari yang terlihat cling cling bersinar di hadapannya. Dia berlari lagi masuk kedalam.

“Ya!!! Ini punya siapa???” Tanya Kintan sambil mengancungkan kotak tersebut.

“Oh itu.. paling punya..” Ucap Hankyung terputus

“Punyaku!!!!!” Heechul keluar sambil merampas kotak tersebut dan berlari lagi masuk kamar.

“Oh itu punya Heechul oppa? Hmm.. interesting..” Kintan mengeluarkan evil smilenya dan berlari keluar menuju lantai 11.

Brak!!

Para penghuni lantai 11 yang tengah bersantai kaget. Kintan menatap heran. Loh? 2 makhluk ini gak ke foresight ya?

“Loh? Kyu? Yesung oppa? Gak foresight?” Tanya Kintan

“Gak bukannya kami hari ini libur… ah kau ngapain datang lagi ha?” Tanya Yesung.

“Mau pinjam gitar sungmin oppa~~” Kintan mesuk ke kamar KyuMin. Dilihatnya sungmin yang masi nyenyak tertidur. Dengan perlahan diambilnya gitar Sungmin.

“Mau kau bawa kemana gitarku ha?” Gumam Sungmin. Kintan membeku.

“Hehe pinjam bentar ya~~” Kintan tersenyum

“Enak saja.. itu harta yang paling kucintai tau..” omel Sungmin

“Ayolah…. Oppa tampan deh..” Kintan mengeluarkan puppy eyesnya.

“O kau boleh meminjamnya tapi jangan sampai cacat!!!”

“Nde~~ baik deh.. annyeong!!” Kintan mengecup pipi Sungmin Kilat dan berlari begitu saja. Sungmin terdiam membeku. Sekarang pasti tampangnya bodoh sekali.

“Hyung? Kau kenapa?” Tanya Kyuhyun yang bingung melihat wajah Sungmin.

Brak!!!

“Hahahaha saya kembali!!” Kintan berjalan masuk dengan menenteng gitar curiannya. Dilihatnya Ririn yang tengah main ps dengan Donghae. Hankyung paling di dapur.

“Ya!! Oppa aku tidak akan kalah!!” omel Ririn

“Hahahaha kau sudah bewrkata itu berulang ulang rin~~” Donghae tertawa.

“yeeee aku sedikit lagi menang!!” Ririn mulai bersorak riang.

“Wah!! Ada permen di kepalamu ..” tunjuk Donghae

“Mana?” Ririn mendongak dan saat itu juga Donghae mengecup puncak kepala Ririn. Dan tadaa Ririn membeku tentu saja kesempatan itu tidak akan disia siakan oleh Donghae dia pun langsung meng gol gawang ririn. *oh jadi main Winning eleven toh -_-*

“Yaaaa!!!! Curang!!!!” pekik Ririn setelah sadar. Donghae hanya terkekeh pelan. Kintan yang merasa agak geli memilih mulai bernyanyi.

“Kim Heechul… dam dam… kau mirip dakochan.. cuap cuap cuap… oh Kim Heechul.. kau mirip dakochan.. cuap cuap…” Donghae dan Ririn ngakak.

“Diam kau!!!” Heechul melempar sepatu nya sebelah kanan yang langsung ditangkap Kintan.

“Kau bagaikan dakochan pemurung.. hanya akrna dihina jadi merajuk…”

“Pam pam cuap pam cuap..” Donghae dan Ririn mulai ikutan back vocal

“Berisiiiiiiik!!!!!!!” Heechul melempar sebelah lagi sepatunya. Kintan tersenyum senang lalu menangkapnya.

“Gomawo oppa!!!!” Kintan ngacir saat itu juga. Heechul keluar kamar.

“Ya!!!! Kembalikan sepatuku!!!!” Pekik Heechul emosi. Namun anda tau kan motto kintan? “Semua barang yang sudah di lempar kek Kim Kintan tidak akan pernah bisa kembali..” Kkk~~

Ok kita ke tempat Hany sekarang ya~~~

Hany POV

Aku sudah sampai di sebuah butik terkenal. Bukan bukan ini bukan di butik Rinhyo. Bisa gawat jika aku sampai ketahuan oleh orang lain aku akan bertunangan dengan pria bernama Jaybeom itu. Hhhhh aku bingung dengan nasibku sekarang. Kulangkahkan kakiku dengan berat menuju butik yang elegan itu. Didalam sudah ada eomma dan eomma jaybeom yang asik mengobrol. Saat aku akan menghampiri mereka sebuah lengan kekar memelk pinggangku mesra.

“Maaf aku tidak sempat menjemputmu..” bisiknya pelan di telingaku.

“Wah! Akhirnya datang juga!! Ayo Hany!1 kami sudah menemukan gau yang pantas kau kenakan saat pesta pertunangan nanti!! Dan Jaybeom!! Ini juga sudah ada tuxedo untukmu!! Cepat kalian ganti baju nya!” Eomma dan eomma jaybeom menarik kami ke kamar pas masing masing. Tak berapa lama aku keluar dengan mengankan gaun itu. Gaun berwarna putih dengan kesan elegan dan sempurna. Kulihat Jaybeom mengenakan tuxedo putih selaras denganku. Eomma dan eomma jaybeom menatapku takjub dan saat jaybeom menoleh dia juga menatapku dan dapat kulihat semburat merah di pipinya.

“Ayo Jay.. kasi komentar dong..” goda eommaku.

“Hany.. kau cantik.. sangat cantik sekali..” ucapnya. Aku hanya bisa tersenyum malu malu. Deg!! Apa apan aku ini!! Kenapa aku malu malu? Gawat! Ada apa dengan perasaanku ini?

“Sudah malam sampai jumpa Hany..” ucap Jaybeom saat mengantarku di depan dorm.

“Nde kamsahamnida Jaybeom oppa..” ucapku membungkuk sedikit dan berjalam menjauhinya. Saat aku hendak membuka pintu dorm aku elihat ke lima temanku juga hendak masuk.

“Loh? Hany? Dari mana aja??” Tanya Hyeonri

“Aku habis pergi tadi.. hehe” Aku nyengir malu malu.

“Oh ya ampun!! Hany tolong ambil makanan ya di lantai 11!! Kebetulan Cuma ada Yesung oppa cepetan!!” suruh Ditha.

“Ah ne~~” Aku berjalan naik keatas. Entah kenapa perasaanku tidak enak. Saat aku membuka pintu aku melihat Yesung tengah berdiri terpaku sambil menatap benda yang dipegangnya. Aku pun segera paham apa yang di bacanya itu. Oh itdak jangan sekarang Tuhan. Aku belum siap menjelaskan semuanya. Dia menoleh dan menatapku. Tatapannya terluka sekali.

“Oppa.. mianhe….” Ucapku.

 

TBC

Hahahahahah!!!

Saya kembali dengan lanjutan yang kagak jelas!!!

Gimana?? Cacact kan??

Tunggu part 7 nya

Kisah sedihnya paling memuncak di part itu kkk~~

Annyeong!!

 

Secret Angel part 5

Author: Hamsterpumpkin a.k.a Kintanrahmi

Main cast : Secret Angel, Super Junior, Park Rira, Park Rinhyo

Genre: romance, comedy?

Dorm lantai 10

“ok beri kami penjelasan…”  seluruh member S.A menata Rira dari atas sampai bawah.

“Aku kan sudah memperkenalkan diri aku Park Rira tunangannya Kim Kibum Super Junior.. aku ini seorang pengusaha..” ucap Rira

“Tung tunggu dulu Rira?? Kau Park Rira yang itu ya??” Ucap Kintan

“Iya!! Aku Park Rira yang itu!! “ Rira nyengir ternyata ada yang mengenali dia.

“Park Rira yang mengotori gaunku pas umurku 10 ahun -____-“ gumam Kintan kesal

“Mwo? Jangan jangan kau Kim Kintan anaknya Young Min ahjussi??” Rira terbelalak melihat gadis di hadapannya yang dulu seingatnya jika ingin membawa kintan di perlukan 20 pengawal karna dia bisa menghajar siapa saja.

“Ne…. jadi sekarang kau jadi tunangannya Kibum toh~~ “ gumam Kintan

“Hehehehe bukan neng dari dulu aku uda tunangan ama dia cuman bulan depan aku akan menikah dengan dia..hihihihihi” Rira cekikikan

“Mwo!!!!” sekali lagi member S.A memekik keras.

“Ya gitu deh appanya Kibum sudah memutuskannya… aku sih nyantai aja lah wong aku suka kok ama Kibum oppa~~ oh iya ngomong ngomong gimana?? Boleh aku nginap disini?? Gak mungkin kan aku tidur di jet pribadiku yang kecil ..” ucap Rira.

“Emang jet pribadimu di mana nona… di depan Dorm kami..” Goda Ditha

“Iya … kok tau?? Sempit ya lapangan terbangnya… ckckckckck” gumam Rira

Semua pada berlari ngelirik ke jendela. Baiklah semua acara tidak di pungut pajak. Member S.A hanya bisa ternganga. Sebuah jet pribadi yang mungkin bisa membawa sekitar 500 orang terparkir indah di depan apartemen mereka.

“WOI!!!! SADAR!! ITU JALAN RAYA!! GIMANA ORANG MAU LEWAT!!”pekik Hany

“emang gak boleh ya .____.” Tanya Rira polos

“KAGAK BOLEH BEGO!!!!!!!!!!!!” Pekik member serempak

“oh? Jinjja? Ya sudah ntar aku nyuruh pilot aku deh~~ jadi apa aku boleh menginap di sini?” Tanya Rira dengan tatapan polosnya yang ehem maaf agak bikin merinding

“iye iye.. terserahlah… kami ini senang membantu ^^” Chaeri tersenyum lalu masuk kamar

“Yap kebetulan ada kamar kosong silahkan di pakai~~” Ririn mempersilahkan Rira masuk kamar yang tidak di tinggali siapa pun

“Kamsahamnida sudah merepotkan “ Rira membungkuk lalu membanting pintu

Blam!!!

“Yeee… situ gak nyusahin tapi bener bener nyusahin..” Gumam Ditha kesal

“Uda uda yuk tidur uda malem kita kan besok mau bikin mv” Hyeonri lalu mulai mendorong member yang lain masuk kamar

“Nde~~ eomma..” ucap yang lain lalu serempak tidur.

Keesokan paginya~~~

Hany terbangun dari tidurnya lalu menatap Ditha yang tengah tidur dengan nyenyaknya.

“ish si yeoja babo ini tidurnya nyenyak banget sih???” gumam Hany lalu berjalan menuju balkon kamarnya dan Ditha. Pintu nya terbuat dari kaca jadi tinggal di buka.

Krek..

“Hoam.. wah.. hari..ini ce….” Hany terdiam melihat seekor ayam jantan bertengger dipagar balkonnya. Ayam itu memakai topi spanyol dan gitar. *ok ini ayam stress

“jreng!!! Sudah pagi!! Jreng jreng!! Ayo bangun!!!! Kukuruyuuuuuuuk!!” Ayam itu mulai bernyanyi dengan semangatnya.

*hening*

Brak!! Hany menutup pintu balkonnya

“Hahahaha….. rasanya semakin lama aku tinggal disini makin aneh aja kejadiannya… ah lapaaaaaaaar” Hany berjalan ke dapur.

Cklek….

Hany terkejut melihat Rira pagi pagi uda sibuk ngopi sambil memperhatikan laptopnya.

“Pagi ^^” sapa Rira

“eh? Pagi …” Hany berusaha bersikap normal

Cklek

“Hoaaaaaaaaaaaaaaaaam!!!!!! Ngantuk banget -_____-“ Kintan menggaruk kepalanya.

Ting tong…

“wah kin keluar sana “ suruh Hany

“Ne…~~~” Kintan berjalan menuju pintu

“Lagi liat paan Rira??” Tanya Hany

“Lagi liat saham nih~~ ihihihihi”

“beneran suka saham ya??”

“jelas dong!! Aku kan pengusaha~~”

“WAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!” Pekik Kintan

Brak!!!!

“PAAN!!!! MALING YA!!!!”Pekik Ririn sambil membawa tongkat baseball Hyuk. Ok sekali lagi barang barang anak SJ di colong.

“MANA MALINGNYA???” Ditha keluar sambil mengeluarkan shootgun

“ADA APAAN??”Hyeonri menggotong Pedang samurai

“bukaaaaan!!!! Akhirnya setengah taun aku nunggu dikirim juga ama appa ku~~” Kintan bersiul senang sambil membawa kotak yang lumayan besar.

“emang isinya apaa?” Tanya Chaeri yang penasaran. Kintan membuka dengan semangat 45.

Jeng Jeng!! Sebuah bazooka merek paling berbahaya. Entah kenapa leader kita kok bisa mendapatkannya??? Semua tercengang sesaat

“Ya!!!! Itu bukannya bazooka!!!” pekik Hyeonri

“emang wae .____.?” Tanya Kintan

“kok bisa!!!!”

“bisa dong!! Orang hebat!!” Kintan tersenyum bangga.

“ok sekarang aku mulai meragukan tingkat kewarasanmu Kim Kintan!!!” omel Hany

“Ya!! Aku masi waras!!!” pekik Kintan

Sementara di dorm 11

“ok!! Kalian sudah siap??” Tanya Leeteuk member komando

“e..e hyung? Apa ni tidak berlebihan??” Tanya Yesung

“Tidak!!! Ini malah cukup!!! Pokoknya kita harus bisa memberantas GB itu!!!” pekik Leeteuk

“tapi? Ini terlalu aneh hyung -____-“ Kangin memandang barang barang yang mereka bawa untuk bertempur melawan S.A

“untuk apa panci??” Tanya Sungmin sambil mengancung panci yang biasa mereka gunakan untuk makan ramyeon

“lalu sendok sayur?” Tanya Yesung

“hei kalian masi mending!! Kenapa aku bawa sumpit??” omel Hankyung

“hyung kau masi genah!! Aku kenapa bawa alkitab??” Siwon bingung karna baru saja di berikan senjata sama Leeteuk dan ternyata itu sebuah alkitab

“Hyung! Itu malah bagus!! Kalo ntar kita semua kalah hyung bisa buat mereka ilang!! Paling gak kepanasan!!” ucap Ryeowook.

“tapi aku gak mau Kintan ilang .__.” Gumam Siwon

“JUSTRU KINTAN LAH YANG WAJIB ILANG DARI MUKA BUMI INI!!!!”

“ok!!! Ayo kita bertempur!!!!”pekik Leeteuk semangat membara perjuangan.

“ee hyung? Kenapa hanya kami yang bawa senjata?? Kok hyung kagak??” Tanya Heechul

“eh!!! Aku ini pemimpin!! Sudah jangan banyak omong!! Ayo cepat!!” Leeteuk berjalan menuju pintu depan.

“ah bikin hal aja.. hoaaaam” Kyuhyun menguap sambil membawa sekantong kacang hijau.

“mana bentar lagi mau syuting..” Donghae ngedrumel sambil melirik mangkuk yang menjadi senjatanya.

“aish sudahlah gak papakan sekali sekali main main..” Eunhyuk makan pisang dan lalu membuangnya sembarangan.

“wesh!! Yang bener dong buangnya hyuk!!” omel Kangin yang langsung menamengi diri pake tutup panci.

“aish kita ini mau perang ato demo masak sih??” omel Kibum kesal sambil menutup wajah dengan wajan yang cukup besar maklum malu dong diliatin orang masa penyanyi cakep bawa bawa wajan??

“aish!! Sudahlah kita ikuti saja perkataan leader kita yang sarap ini” celetuk Kyuhyun

“Hush! Gak papa dong sekali sekali J” Shindong menjitak kepala Kyuhyun

Mereka pun mulai berlari turun menggunakan lift. Akhirnya sampailah mereka di depan dorm secret angel. Mereka sudah seperti tim penjinak bom.

“ok!! 1..2..3.. dobrak!!” pekik Leeteuk member komando

BRAK!!!!!!

Mereka berjalan masuk siap menyerbu member S.A dan target utama mereka tentu saja siapa lagi kalo bukan Kim Kintan.. namun alangkah terkejutnya mereka melihat seluruh member S.A di hadapan mereka tengah memegang sesuatu yang ehem cukup berbahaya??

“WAAAAAAA!!!!!!” Pekik member Suju bersamaan.

“paan sih -___-“ omel Hany

“itu itu apaan??” tunjuk Ryeowook shock

“ini bazooka .__.” Ucap Kintan sambil menenteng bazooka barunya

“ini pedang”

“lah ini shotgun..”

“Kenapa ada tongkat baseball ku!!!!!” pekik Eunhyuk marah

“ehehehehehe mianhe “ Ririn nyengir

“Kintan!!!! Darimana kau bisa dapat benda kayak begini!!!!” omel Leeteuk

“aish ini hadiah dari appaku!!! Sewot amat sih uda aku mau mandi hari ini mau bikin mv..” Kintan berlalu dengan cuek dan masuk kamar mandi.

“ee.. oppa? Kalian kok membawa barang barang aneh??” Tanya Hyeonri bingung

“AAAARGH!!!!! SUDAH AYO SEMUA KITA MUNDUR SAJA!! AKU SUDAH TIDAK MOOD LAGI!!” Leeteuk membawa member yang lain pulang.

“Annyeong ^^” Sungmin tersenyum

Blam!

“Mereka kenapa??” Tanya Hany bingung melihat tingkah orang orang sarap itu

“loh? Rira kau tidak ke sana susul suamimu itu??” Tanya Hyeonri

“oh ya ampun!! Oppa~~ tunggu!!” Rira berlari keluar.

Blam!

“Loh? Rira mana?” Tanya Kintan yang abis mandi

“Pergi ke atas..” Ucap Chaeri

“ngomong ngomong kau mandi gak sih -___- cepet amat” Tanya Ditha

“Mandi dong!!! Enak aja!! Udah cepat mandi kita berangkat!!” omel Kintan yang langsung berlari masuk ke kamar.

“aish.. aku mandi dulu ya~~” Hany berjalan masuk ke kamar mandi.

“Woi!! Aku mau mandi!!” Ditha berusaha masuk ke dalam kamar mandi.

Baiklah kita mempersingkat saja sampailah mereka di tempat pembuatan MV. Sudah banyak kru yang tengah sibuk mempersiapkan MV.

“Wah kalian lama sekali!! Darimana saja sih!!” omel Manajer Kim.

“Biasa Chaeri abis meronda~~” ucap Hany cuek

“Ya!! Gak sopan!!” omel Chaeri

“Sudah sekarang kalian ganti baju nah ini perancang khusus untuk rancangan baju kalian nona Park Rinhyo” Manajer Kim memperkenalkan mereka pada seorang gadis berambut hitam panjang. Ia terlihat manis.

“Annyeong Park Rinhyo imnida~~” Rinhyo tersenyum

“Annyeong Kim Taehee imnida~~” Kintan membungkuk.

Bletak!!!

“Dasar penipu!! Yang ada Taehee onnie muntah muntah kalo disamain dengan kau!!” Ditha menggeplak kepala Kintan.

“Ahahahahaha mari ikut saya ke ruang persiapan ..” Rinhyo membawa mereka keruang ganti. Disana sudah ada Sangbin onnie.

“Hai ^^ kita bertemu lagi~~ sudah siap untuk pembuatan MV ?? oh iya kalian tau? Hari ini lagu kalian akan segera di putar di berbagai stasiun tv di korea loh~~” Sangbin mulai menggosip.

“Jinjja? Waaah pasti keren!!” Ririn tersenyum senang.

“Apanya keren bikin malu gitu..” gumam Kintan cuek

“maksudmu??” Tanya Sangbin bingung.

“ya…”

“Nah!! Cepat pakai baju ini dan segera keluar~~~” Rinhyo membawa setumpuk baju untuk personil S.A. yah kagak jadi menggosip deh~~

“Ok!!! Kamera rolling action!!! “ Kamera mulai menyala. Para personil pun mulai mengikuti apa yang di perintah sutradara mereka.

“Ya!! Cut!! Wah acting yang bagus S.A!! sekarang kita liat disini!!” Mereka mulai berkumpul untuk melihat aksi mereka *ceileh bahasanya -__-*

“wah aku cantiiiiiik” Ditha tersenyum sendiri

“alah macam emak emak cantik..” Cibir Ririn

“Ya!! Maksudmu!!” Ditha emosi.

“sudah sudah jangan bertengkar!! “ omel Hany melerai

“Kerja kalian sudah bagus!! Silahkan menunggu MV ini akan diputar di seluruh korea!!”

“Nde kamsahamnida!!” Kintan membungkuk lalu meneret semua personilnya pulang ke rumah.

Cklek!

“Tralalalala kami pulang~~~” Hyeonri berjalan masuk namun dia melihat gerombolan orang orang sudah ada di dalam dorm mereka. ehem? Kenapa ada member suju di sini?

“Wah!!! Syukur kalian pulang!!!” Ryeowook tersenyum senang.

“Ha?? Wae?” Tanya Hany bingung

“Gawat!!! Rira dan Kibum lagi perang di dorm atas!!!” ucap Eunhyuk.

“Yaaaa monyet!! Kenapa gak di lerai!!” Omel Ditha

“Mereka menyeramkan .__.” Ucap Eunhyuk takut

“Ah!! Dasar namja babo!!!” omel Chaeri.

“Udah yuk ke atas!!” Hyeonri berlari naik ke atas disusul dengan member yang lain.

Blam!

“Loh Kin? Gak ikutan?” Tanya Donghae.

“Gak males.. lah oppa? Gak ikutan??” Tanya Kintan balik

“Gak ah nanggung nih MU lawan Liverpool..” Donghae kembali terpaku pada TV.

“Ah terserah deh~~ kalo laper ambil makanan yang di kulkas aku tidur dulu night oppa~~” Kintan berjalan masuk ke dalam kamar

“Ya!!! Tendang!!!” Donghae tidak perduli.

Sementara di lantai 11

Hyeonri Ririn Chaeri Hany Ditha Ryeowook dan Hyuk mengendap endap menuju pintu dorm. Samar samar terdengar suara dari dalam.

“Jadi itu beneran??” Tanya Ditha

“Yaiyalah masa kita boong..” Gumam Ryeowook.

“Ok dalam hitungan ketiga…” Hany memegang kenop pintu

“Satu…” Gumam Ririn

“Dua…” gumam Hyeonri

“Tiga…” gumam Chaeri

“Dorrrr!!!!!” Pekik Kyuhyun

“WAAAAAAA!!!!”

“Ya!!! Cho Kyuhyun!! Kau nakal sekali!!!” omel Eunhyuk

“Syukur belum mati.. syukur tuhan..” Ditha mengelus dadanya.

“Kalian ngapain bergerombol di depan pintu Dorm??” Tanya Leeteuk. Yap kebetulan malam ini Leeteuk nyiar bareng Kyuhyun di Sukira.

“Aish kalian mau nyuri ya?? Aigoo gak boleh tau~~” gumam Leeteuk sambil geleng geleng kepala.

“Ya!! Hyung!! Kami mana mungkin mau nyuri!! Lagi pula ini dorm kami!! Masa nyuri di dorm sendiri!!” Omel Eunhyuk

“Betul tuh!!” Ryeowook mendukung

“Lagi pula yang patut di curigai kan mereka!!!”

“Heh!! Gak sopan ya ==” omel Hany

“ok ok tenang jadi ada apa ini??” Tanya Leeteuk

“Ada perang oppa~~” Ucap Hyeonri

“Ha? Perang?” Leeteuk menatap bingung

“Iya!! Rira ama Kibum oppa perang!!” ucap Ririn

“Kenapa kalian gak lerai!!!”

“Ini mau ngelerai~~ udah yuk kita masuk sama sama!!” Ucap Chaeri semangat

“Yuk!!!” Mereka bersiap memutar kenop pintu

BRAK!!!!!

“HUAAAAAAAAA!!”Rira berlari keluar.

“Rira!!! Tunggu!!!” Kibum mengejar

Siiiiiiiing…….

“e..eee kita telat ya??” Tanya Hany

“sepertinya… sih begitu..” ucap Kyuhyun

“terus kita ngapain??” Tanya Ryeowook

“Udahlah yuk kita pulang hoam~~ capek saya~~” Ririrn menguap lebar

“Ok!! Annyeong oppa!!” Mereka berlari menuju dorm mereka

“Yah~~ mudah datang mudah pergi~~ “ Leeteuk berjalan mask kemudian di susul dengan yang lain.

Dorm lantai 10

Brak!!

“Kami pulang~~” Pekik semua member

“Oh? Kalian sudah pulang? Kebetulan aku juga mau pulang nih annyeong~~” Donghae berjalan pergi namun berhenti di depan Hyeonri. Ia mengecup kening Hyeonri sesaat lalu baru bener benar pergi.

Blam!!

“Wah pasangan yang romantis~~” Goda Hany

“Ya!! Dasar ikan!! Enak sekali dia merebut pasangan ku!!” omel Ditha.

“Udah udah yuk tidur uda malam~~”

Mereka pun mulai tidur. Hari hari berikutnya mereka memulai untuk latian setiap mereka pulang mereka selalu menatap kearah kamar namun sepertinya Rira tidak kembali. Apa jangan jangan Rira di telan bumi? Hanya author, Rira, dan yang diatas yang tau…….

Hari ini Secret Angel akan melakukan debut di Inkigayo. Rasanya baru kemarin lagu mereka di putar namun sudah merajai berbagai chart di korea. Ternyata lagu itu cukup enak di dengar bagi kaum netizen. Mari kita ke backstagenya~~

“Tralalalalalala … wah hari ini pasti seru~~” Chaeri tersenyum

“Do re mi sol la si do~~~” Ditha bersenandung

“fa nya kemana dit -___-“ Tanya Hany

“Ah~~ ngantuk ma~~~” Kintan menguap lebar.

“Ngantuk mulu kau ni “ omel Hyeonri

“Eh tau gak ntar kalian bakal ketemu S.M The Ballad loh~~” Sangbin tersenyum

“Oh yang ada Kyuhyunnya ya??” Tanya Ririn

“iya~~ tapi si magnaenya itu loh~~ imuuuuuut!!!” Sangbin tersenyum malu malu.

“Alah masih imutan aku” ucap Ditha cuek.

“Ayo S.A!! sudah saatnya!!”

“S.A Fighting!!!” pekik Sangbin

“Ayo S.A kami mendukungmu!!1” Rinhyo tersenyum

“Kin aku deg degan~~” Bisik Ririn

“Tenang saja tuhan selalu bersama kita” bisik Hyeonri

“Ya sejak kapan kau bicara kayak Siwon oppa -___-“ ucap Hany

“mungkin Hyeon sudah dapat hidayah nak” gumam Chaeri

“Kau lagi..”

“Ya!!! Kami perkenalkan Girlband yang paling ditunggu tunggu!!! Secret Angel!!!” Ucap Yonghwa selaku MC.

“Annyeonghaseo kami Secret Angel ^^” Secret Angel tersenyum

“Waaaaaaaaaa!!!!” pekik penonton.

“Welcome S.A ^^ kalian ini girlband baru kan?? Bagaimana rasanya bisa menjadi penyanyi dalam bentuk band ini??” Tanya Jokwon.

“Rasanya hmm… agak aneh..” Ucap Ditha

“loh kenapa?” Tanya Jokwon

“Ya.. aneh baru rasanya kemarin kau tidak di kejar kejar orang malah sekarang harus sering menyamar agar tidak di kejar kejar orang dan di teriaki aaaaaaa!! Itu Secret Angel!!! Aku mau minta tanda tangannya!! Aaaa Ditha Kim cantik!!!” Ditha menirukan fans fans yang pernah di temuinya.

“Hahahahahaha” para penonton tertawa

“E… yang terakhir itu bohong… sebenarnya Fans meneriakiku..” Ucap Chaeri narsis.

“Ahahahaha kalian ini lucu sekali ya??” Yonghwa tertawa

“Bagaimana kalian bisa bertemu? Katanya kalian ini teman kan?”

“Yah kami berteman tapi sejujurnya itu karna ketidaksengajaan.. maksudnya dulu kami hanya tetangga biasa yang saling menyapa jika hanya bertemu saja..” Hyeonri tersenyum

“Yah kami bisa berteman begini karna itu semua sudah takdir dari tuhan..” Ucap Ririn

“Bisa kalian memperkenalkan diri satu satu?” Tanya Jokwon

“Annyeong Kim Kintan imnida aku leader sekaligus lead vocal ^^”

“Annyeong Cho Hany aku Rapper sekaligus Lead dancer”

“Annyeong Park Ririn imnida aku juga Rapper sekaligus lead dancer.”

“Annyeong!! Kim Chaeri aku main dancer dan main vocal!!”

“Annyeong Ditha Kim Main dancer dan main vocal”

“Annyeong Kim Hyeonri main dancer dan Lead vocal”

“wah ada pasangan ya disini~~ Hany dan Ririn pasangan Rapper dan lead dancer nah trio nya Hyeonri Chaeri dan Ditha~ apa kalian juga punya nama couple masing masing??”

“Ne!!! aku dan Ririn!!! Pasangan RinKin!! Haraboji dan Helmoni!! Nah itu Pasangan ChaeHan ahjussi dan ahjumma dan terakhir DeeHyeon~~ pasangan appa dan eomma~~” Ucap Kintan semangat.

“Loh? kenapa kau mau disebut pasangan haraboji dan helmoni??” Tanya Yonghwa

“seperti pasangan yang sudah tua saja…” Ucap Ditha

“Hahahahahha” penonton kembali tertawa

“shhhhh… itu karna cinta kami kan tidak bisa terpisahkan ..” Kintan tersenyum menatap Ririn

“Ne!! cinta kami kan sejati!!!” Ririn balas menatap Kintan. Tatapan cinta mereka terlihat.

“Awww pasangan romantic!!!” Jokwon tersenyum

“Haahahahahaha” Penonton tertawa

“Boleh kami tau apa nama fandom kalian??”

“ne nama fandom kami Defense agar fans setia kami akan selalu menjaga kami “

“Baiklah!! Ayo para fans setia yang menyukai S.A silahkan masuk ke dalam Defense!!” pekik Jokwon semangat

“Wah jangan bilang kau akan jadi defense juga??” Goda Yonghwa

“Sepertinya karna aku tidak sanggup melihat mereka yang terlalu indah~~” Jokwon terenyum

“tapi coba liat yang disana sepertinya ada banner bertuliskan we are defense!! Wah sudah ada pengikutnya toh!! Nah Jokwon ssi silahkan anda juga ikutan kesan~~” goda Yonghwa

“ahahahahaha tunggu saja nanti aku akan kesana~~” Jokwon tersenyum

“Haahahahaha” penonton tertawa

“baiklah kita sekarang akan ke Band selanjutnya yang juga tengah marak di perbincangkan ini dia S.M The Ballad!!!”

“Waaaaaaaaaa” para penonton wanita bersorak

Para personil S.M The Ballad mulai bernyanyi. #nowplaying S.M The Ballad – Miss You

“Annyeonghaseo ^^” S.M The Ballad tersenyum

“nah kita bertemu lagi apa kabar kalian??” Yonghwa tersenyum ramah

“Baik ^^” Jay tersenyum

“Bagamana pendapat kalian mengenai GB baru yang tengah duduk di sebelah kalian?” Tanya Jokwon

“hmm… ini GB baru kan S.A ?” Tanya Jonghyun

“Nde annyeong Jonghyun ssi ^^” Hany tersenyum

“menurut kami mereka bagus sekali.. lagi pula magnae kami adalah salah satu dari defense…” Jay tersenyum. Sedangkan Jino hanya bisa tersenyum malu malu.

“waaaaaaaaaaaa” Penonton mulai riuh

“Benarkah begitu Jino ssi?”

“Ne.. benar “ Jino menunduk malu malu.

“Kira kira kau menyukai siapa?” Tanya Yonghwa.

“Kintan onnie….” Jino tersenyum menatap Kintan *eaea jangan hajar saya ampuuuuun*

“Waaaaaaaaaa”

“bagaimana ini Kintanssi?”

“Ahahahaha gomawo Jino ^^ aku juga suka dengan mu hahahaha jadi malu~~” Kintan tertawa.

“Kira kira mereka ini kan junior kalian apakah mereka akan bersinar??”

“Mungkin saja karna dilihat dari karir mereka yang dibilang masih muda pasti akan dengan mudah dikenal oleh masyarakat..” Kyuhyun tersenyum manis.

“Oh iya kabarnya S.A satu dorm kan dengan Super Junior? Bagaimana rasanya satu dorm dengan gadis gadis cantik ini Kyuhyun ssi?”

“Kadang menyebalkan seperti mereka… hmph!!” Mulut Kyuhyun di tutup Kintan

“Ah kami terkadang sering membuat masalah kecil di dorrm mereka..” Kintan tersenyum

“Oh~~ oh iya dan anda Hany ssi? Katanya anda ini penggemar berat Shinee anda shawol kan?”

“Nde.. aku Shawol ^^” Hany tersenyum

“Apakah anda ingin menyampaikan sesuatu kepada Jonghyun sebagai perwakilan?”

“Nde!!! Hwaiting Shinee!! Shawol akan selalu mendukungmu!!” Hany tersenyum

“Kamsahamnida ^^” Jonghyun tersenyum

“Baiklah karna sudah saatnya kita akan berpisah kita sambut Secret Angel dengan single mereka Go Away!!! Nah saya Yonghwa dan rekan saya Jokwon pamit ^^” Yonghwa menutup acara *emang kayak gini ya??*

Para personil S.A pun berdiri dan mulai bernyanyi.

Kita ke backstage ya~~~

“Ya!! Cho Kyuhyun!! Hamper saja kau membuat malu nama kita!!! Grrr kumakan juga kau!!” omel Kintan sambil menjitak Kyuhyun.

“Aish sakit noona!!” omel Kyuhyun.

“Ya!! Kim Kintan!! Jangan pukul Kyuhyun oppa dong!!” omel Chaeri

“Bela terus namjamu itu!!!” omel Ditha.

“Wah ada perang nih~~” bisik Rinhyo.

“Santai aja ini sudah biasa terjadi..” gumam Hany santai sambil memainkan BB nya.

Kriiiing…

“nde? Yoboseyo? Ha?? Nde oppa annyeong!!!” Hyeonri menutup telpon

“Apaan??” Tanya Ririn

“Gawat!!! Rira dan Kibum perang lagi di dorm!!!!” ucap Hyeonri

“Waaaaaa!!!! Alert alert!!!” ucap Hany

“Ayo kita kesana!!” Hyeonri mulai mengemaskan tasnya.

“Loh? Kalian mau kemana??” Tanya Rinhyo bingung.

“Ada tontonan menarik mau ikut??” Tanya Kintan semangat.

“Gratis loh~~ yuk!!” Chaeri menarik Rinhyo pergi.

“Ya!!!! Apa maksudnya??” pekik Rinhyo.

“Wahahahahahaha ada lagi yang kita culik!!” Ditha tertawa setan.

Park Rira POV

Aku tengah sibuk memainkan ujung penaku. Entah kenapa aku bosan sekali hari. Lagipula tidak ada jadwal terbang saat ini. Argh!! Membosankan!!!. Entah kenapa sekarang aku memikirkan Kibum. Bagaimana kabarnya?? Apa dia sudah makan?? Hahaha lupakan saja Rira. Dia tidak mencintaimu sama sekali.

Tok tok tok

“Maaf bu direktur tapi ini ada kiriman bunga..” Sekretarisku masuk sambil membawa sebuket mawar kuning yang segar. Mawar kuning? Siapa yang mengirimnya? Bagaimana bisa dia tau aku suka mawar kuning?

“dari siapa?” Tanyaku bingung

“Orang itu tidak mau menyebutkan namanya… kalau begitu saya permisi dulu..” sekretarisku menutup pintu secara perlahan. Begitu benar benar tertutup kuraih buket mawar itu. Kuhirup pelan aromanya. Hmm.. wangi aku suka sekali. Mataku menatap sebuah kartu kuambil lalu kubuka perlahan.

Mianhe…

Mianhe Park Rira…

Aku ini hanya pria yang dingin dan kaku…

Ku harap kau mengerti alasan aku menolak pertunangan ini..

Bukan karena aku tidak mencintaimu….

Aku sangat mencintaimu….

Tapi aku takut kau kecewa dengan sifatku yang seperti ini….

Ku mohon terimalah permintaan maafku ini….

Saranghae…

Kim Kibum

Begitu terkejutnya aku. Mwo? Kibum? Mencintaiku?? Serius??

“Waaaaaa!!!! Aku juga mencintaimu Kibum!!!!” Pekikku nyaring.

Brak!!

“ada apa direktur??” Sekretarisku masuk dengan tergopoh gopoh,

“Batalkan semua rapat untuk hari ini!! Aku ada urusan yang teramat penting dari apapun saat ini!!!” aku berjalan keluar meninggalkan sekretarisku yang bengong. Kutekan dial no 1 khusus no Kibum namun tidak diangkatnya. Wah kenapa dia??

Brak!!

Beberapa member Suju kaget melihatku masuk ke dalam.

“Eh? Rira??? Apa kabar??” ucap Leeteuk

“Oppa mana Kibum??” tanyaku sambil celingukan

“Dia….”

“ada tuh lagi di dalam kamar..” celetuk Eunhyuk

“Hyuk!!!”

“Gomawo ^^” aku tersenyum lalu mendobrak masuk. Kulihat dia tengah ermenung sambil menatap langit. Wajahnya terlihat sendu.

“Kibum!!!” Pekikku. Seketika itu juga ia menoleh ke arahku.

“apa buket mawar itu sudah sampai??” Tanya Kibum datar.

“Sudah~~ sekarang aku minta kejelasanmu soal masalah tulisan itu apa kau benar benar serius mengatakannya?” ucapku sambil berjalan mendekatinya.

“Menurutmu?” tatapan Kibum melembut lalu juga berjalan mendekatiku.

“Kenapa kau tidak bilang dari dulu!!!!” pekikku kesal

“Aku tidak mau kau kecewa denganku Rira aku begini agar kau menjauh dariku karna aku tidak tahan jika terus berada di dekatmu bisa bisa aku melakukan hal hal yang tidak diinginkan…” ucap Kibum sambil terus menatapku.

“maksudnya??” tanyaku bingung.

“jika kita berada pada jarak sedekat ini bisa saja aku menciummu…” suara Kibum mengecil saat berkata mencium.

“Hahahahaha emangnya kau berani??” aku tertawa.

“mungkin begitulah” Kibum mengeluarkan killer smilenya dan langsung menciumku. Aku membeku saat itu juga.

Author POV

Para member S.A, member Super Junior dan Rinhyo berjalan mendekati kamar yang berisikan Rira dan Kibum.

“Aku takuuut…” gumam Ririn

“Tenang ka nada aku ^^” Hankyung tersenyum

“heh!! Sempat sempatnya pacaran!!” omel Ditha.

“Ok hitungan ketiga ya~~” ucap Leeteuk member aba aba

“Satu…” gumam Kangin

“Dua…” gumam Eunhyuk

“TIGAAAAAAAA” Pekik Kintan

BRAK!!!

Begitu terkejutnya mereka melihat adegan di hadapan mereka.

“OMO!!! KIBUM DAN RIRA!!”

“CIUMAN!!!” Kibum dan Rira yang kaget melepas ciuman mereka

“Loh!! Emang kenapa!! Kami saling mencintai kok!!” omel Rira

“loh!! Tadi kata Teuki oppa kalian bertengkar!!” omel Kintan

“Kedengarannya kayak bertengkar sih… mianhe” Leeteuk tersenyum malu malu.

“Ya sudah nah karna aku lagi baik yuk ku traktir makan jjajjangmyeon!!!” Rira tersenyum lalu memeluk lengan Kibum.

“Yeah!!!! MAKAN!!!”

Mereka berjalan dengan riang.

Kriiing….

“annyeong eomma?? Nde… annyeong…” Hany menutup telpon.

“ada apaan han??” Tanya Ririn

“Kayaknya aku gak bisa ikutan makan makan deh.. eomma nyuruh aku ke restoran nih..”

“Ya udah pergi sana hati hati di jalan ya~~” ucap Chaeri

“Nde..” Hany berlari keluar lalu memberhentikan taxi.

Sesampainya di restoran…

“annyeong eomma annyeong appa..” Hany duduk di samping eommanya.

“akhirnya au datang juga untuk calon mertua mu belum datang…” eomma tersenyum

“ha?? Maksudnya??” Tanya Hany bingung

“nak kamu akan dijodohkan ^^ ah appa senang sekali bisa cepat melihatmu menikah” appa tersenyum senang.

“ha? Dijodohkan!!!!”

“ssstt…. Itu calon mertuamu datang…” appanya menutup mulut Hany

“wah Hany sudah besar^^” seorang wanita paruh baya bersama suaminya datang menghampiri Hany.

“a..annyeong ahjumma..”

“aigoo~~ jangan panggil ahjumma panggil eommanim aja ya ^^” wanita itu tersenyum

“loh anaknya mana??” Tanya Eomma.

“oh dia itu…”

Seorang pria berlari lalu menghampiri mereka.

“Mianhe eomma aboji aku telat.. tadi habis pemotretan..” Pria itu mengatir napasnya lalu mnatap kearah Hany. Tatapan mereka bertemu. Seketika itu juga seluruh dunia rasanya berhenti saat itu juga.

“oppa…..” gumam Hany dengan suara kecil.

TBC

Hahahahahahhahaha

Saya kembali!!!!!

Mianhe telat karna gak sempat mulu

Maklum mau ujian

Ceritanya makin gak nyambung >< harap di komen ya and like gomawo ^^