Did You Love Me?? Part 3

Author : Kintanrahmi

Main cast : Kintan, Super Junior, Shinee, Chaeri, Inyoung, dan Ririn

Genre : Romance

Rating : PG -15

Disclaimer : ini ff aku yang ngetik aku tapi idenya dari aku dan tuhan tentunya. Sungmin dan Kintan punya aku sisanya silahkan diangkut kerumah masing masing. Aku gak suka dengan namanya siders, plagiator, dan ngebash. Hargailah karya orang agar karyamu dihargai :D

Baca lebih lanjut

Iklan

Secret Angel part 8 : Asrama?? arsama?? Asmara??

Author Pov
“Jadi?? Mau gak??” Tanya Kintan
“Shireo!!!” Tolak Eunhyuk mentah mentah
“Hyuuuuuk~ ayolah~~ kau tampan deh~~” Kintan memohon
“Bisa di ketawakan aku kalo jadi namja chingu mu!!”
“Ini hanya pura pura kok monyet -___-“
“Pura pura??”
“Iya.. jadi gini…”
Flashback
“Kin…” ucap GD
“Apaan?” tanya Kintan. Saat ini mereka lagi ada di dorm nya Big Bang.
“Boleh minta tolong??”
“Apaaan??”
“Mau gak jadi yeoja chinguku??”
Bletak!!
“Kau cari mati denganku tuan Kwon -___-“ omel Kintan
“Wooo tenang ini hanya pura pura… aku tengah berpacaran dengan seorang gadis dia bernama Shin Hyo Hyo..” GD menunjukkan selembar foto gadis manis ke Kintan.
“Nah? Terus??”
“Kemarin kami putus…”
“Chukae!!!” Sorak Kintan
Bletak
“Harusnya kau bersedih!! Sahabatmu tengah gundah gulana…” omel GD
“Aish .. iya iya terus??”
“Nah aku ingin kami balikan dan caraku adalah..”
“Memanfaatkan aku untuk menjadi yeoja chingumu secara pura pura begitu?”
“Tepat sekali~~ Wah sahabatku pintar!!” GD mengelus pelan kepala Kintan.
“Yaiyalah aku pintar buat apa aku bisa memahami bahasa alienmu -____- ok lah aku setuju!!” Ucap Kintan senang.
“Ok deal~~”
“Deal~~”
End of Flashback
“Jadi begitu ceritanya.. setelah itu kami berpura pura berpacaran dan berhasil membuat Hyo Hyo cemburu dan tampaknya gadis itu masi menyukai Jiyong nah satu masalahnya~~”
“Kau harus meyakinkan Hyo kalau kau sudah putus dan punya pacar yaitu aku?”
“Nah!! Tepat sekali!! Kau mau kan??”
“Hadeh… kenapa gak yang lain aja sih?? Sungmin hyung Leeteuk hyung atau Siwon kan bisa -___-“ omel Eunhyuk
“Aish hyuk aku tidak bisa dengan yang lain karna bagiku kau bisa membantuku~~ lagi pula aku merasakan sesuatu padamu…” Kintan mendekat.
“A.. apa??” tanya Eunhyuk bingung karena Kintan mendekatinya.
“Kau belum mandi!!! HAHAHHAHAHA!!!! Sudah kau setuju kan??”
“Aish.. ya aku mau..” ucap Eunhyuk.
“Kyaaaa~~~ kunyuk baik banget~~ ntar kalo aku punya anak ntar kujodohin dengan anakmu deh~” Kintan memeluk Eunhyuk.
“Iya kalo kau punya anak :P”
“Ya!!!! Apa maksudmu!!!”
“Hehehe kapan perginya??”
“Sekarang!!! Ayo Let’s go!!!”
Sesampainya di Rumah Hyo Hyo.
“Annyeong ^^ Aku Kim Kintan dan ini namja chinguku Lee Hyuk Jae~~” Kintan tersenyum manis ke arah Hyo.
“Loh? Bukannya kau itu pacarnya Jiyong oppa?”
“Kami sudah tidak ada hubungan lagi ^^ tenang saja Hyo aku yang memutuskannya karna aku tau Jiyong masi mencintaimu” Kintan tersenyum
“Jinjja??” Hyo menatap ke arah GD. Tapi GD hanya menatap ke arah lain dengan wajah yang memerah saking malunya.
“Gomawo~~” ucap GD saat Kintan dan Eunhyuk akan pulang. Hyo sedang di dapur.
“Itu gunanya teman kan?” Kintan tertawa.
“Mianhe hyung merepotkanmu ..”
“Ah gwaenchana~~ sudah aku mau nyiar nih~~”
“Ok kami pulang dulu ya Jiyong~~”
“Ok bye bye~~ Oh iya kirim salam buat adikku ya si Ditha~~”
“Ha? Dia adik sepupumu?” tanya Kintan.
“Loh Ditha gak kasi tau ya? Dia itu kan adik kandungku namanya kan Kwon Ditha!!”
“MWO!!!” Ucap Kintan dan Eunhyuk berbarengan.
“Loh? Nama dia kan Kim Ditha!!” ucap Kintan.
“Aigoo~~ dia itu mengganti marganya itu biar sama dengan Heechul hyung~~ dia kan tergila gila dengan Hee hyung” ucap GD santai.
Kintan dan Eunhyuk saling bertatapan dan tersenyum setan.
“Ok deh thanks ya annyeong GD ^^” Eunhyuk tersenyum.
****
“Nah! Ini dia barangnya~~” Yesung tersenyum
“Ayo oppa~~ kita pulang~~ aku ngantuk..” ucap Hany.
“Ne~~ kau tidak tidur ya?” Yesung mengelus wajah Hany mesra.
“Hmm…” jawab Hany. Mereka sudah sampai di depan mobil milik Yesung tapi tanpa sengaja mereka malah berpapasan dengan Jaybum.
“Annyeong Hany ^^ Hai Yesung..” Jaybum menatap Yesung sinis.
“Hany bisa masuk duluan??” Yesung berbosok pelan di telinga Hany.
“Mm… annyeong Jaybum oppa..” Hany membungkuk sedikit dan masuk ke dalam mobil.
“Wah kalian berdua mesra sekali ya” Jaybum tersenyum sinis.
“Wae? Kau iri?” Yesung tersenyum tak kalah sinis.
“Buat apa aku iri?? Bersenang senanglah dulu Kim Jong Woon~~ liat apa yang bisa aku perbuat nanti..” Jaybum tersenyum.
“Silahkan~~ aku tidak akan pernah takut Park Jaybum.. ah tampaknya aku harus segera masuk kasihan Hany ku~~ dia bilang dia tidak tidur annyeong ^^” Yesung berjalan melewati Jaybum dengan santai dan memacu mobilnya meninggalkan Jaybum.
“Let’s we see~~” Jaybum berjalan.
****
Esoknya…..
Kriiing…
“Ah yoboseyo onnie???” Ditha mengangkat dengan santai
“KALIAN DI MANA!!!! CEPAT BERGEGAS!!! KITA KAN MAU SYUTING MV UNTUK FIRST ALBUM KALIAN!!!!” Terdengar pekikan suara manajer Kim dari seberang sana.
“Ha? Syuting mv?? Bukannya 3 bulan yang lalu uda .____.” Ucap Ditha polos.
“Hahahahahahaha itu single Babo!!! Sudah cepat datang!! Aku sms alamatnya!!”
Tut…tut…tut…
“Ada apaan dit??” tanya Hyeonri yang baru aja pulang dari supermarket dengan Ririn.
“Telpon Chaeri dan Kintan kita akan pergi ~~ syalalalala~~” Ditha masuk kamar.
“Huaaam~~ ngantuuuk~~” Hany berjalan keluar kamar.
“Aku pulang~~” Chaeri berjalan dengan riang gembira.
“Haloha~~” Kintan masuk ke dalam dorm.
“Wah bagus sekali~~ ayo kita berangkat!!” Ditha tersenyum sambil membawa tas perlengkapan.
“Emang mau kemana??” Tanya Chaeri.
“Syuting mv .__. Uda gak usah banyak tanya~~ ayo kita pergi~~ berhubung aku orangnya gampang tersesat dan aku nda yakin dengan kalian semua kita suruh semua personil SJ yang ada di dorm buat antar kita~~” Ditha berjalan naik ke lantai 11.
“Oh iya Kintan!!! Suruh Leeteuk oppa Ikan buntal dan jejadian itu bawa mobilnya~~ ntar sehabis ini kita piknik yuuuuk~~” Pekik Ditha.
“Sip~~ asyiiik syuting MV~~ kkk~~~” Kintan mengeluarkan hpnya dan menelpon ketiga member SJ yang padahal gak ada di dorm alias sedang di luar.
“Aku nda ngerti tapi udalah ikut ikut aja~~” ucap Ririn santai dan mulai mengemas barang barang yang nanti dia akan bawa.
****
“Ok!! Kita akan mulai syuting MV!! Ya!! Kim Hyeonri!! Jangan tidur!!” pekik Manajer Kim.
“Aish.. ne~~ huaaaam~~” Hyeonri menguap.
“Bukannya kita uda syuting MV kemaren??” tanya Chaeri.
“Itu kan buat single Chaeri..” ucap Manajer Kim.
“Oh maksudnya hai I’m Kintan and I’m single…” ucap Kintan cuek.
“Ah sudahlah susah bicara denganmu Kintan -____-“ Omel Mnajer Kim.
“Oh iya harusnya kita kan rekaman??” Ucap Hany.
“Kalian kan uda rekaman~~ yang kemaren itu loh~ yang kusuruh banyak banyak nyanyi itu~~”
“Oh 10 lagu itu untuk first album kita ya??” Ucap Hyeonri.
“Yap betul sekali…” Manajer Kim tersenyum.
“Biar ku tebak kita bakal nyanyi lagu judulnya Kissing you~~” Ditha tersenyum
“Tau aja lu~~ hehehehe betul banget Ditha agasshi”
“Onnie yang jadi aktor di mv kami siapa??”
“Oh dia…”
Annyeong  “ seorang pria tampan berdiri di hadapan mereka.
“Kau!!!”
****
Seoul, 01.45 p.m
“Terima kasih S.A tidak salah kami bekerja sama dengan kalian!!”
“Kamsahamnida ^^” Kintan membungkuk.
“Aigoo~~ aku lelah untung habis ini mau piknik~~” Ditha merenggangkan badannya.
“Wah kalian mau piknik?” tanya Joon.
“Yap!! Mau ikut??” tanya Ditha.
“Tentu ^^” Joon tersenyum
“Ditha!! Kau cari mati ya!!” Hyeonri berbisik
“Loh? Kenapa??” Tanya Ditha bingung.
“Kau.. Ah sudahlah…”
“Hei~~ ayo kita pergi~~” Leeteuk menghampiri mereka.
“Halooo Teuki oppa~~” Kintan tersenyum
“Hai Kin ^^ kau dengan siapa??”
“Dengan malaikat aja deh~~ Han ikut dengan ku yuk?” Ajak Kintan.
“Gak aku mau pulang aja deh capek~~” Hany berjalan meninggalkan mereka.
“Rin kau dengan siapa??” tanya Donghae.
“Aku dengan Hee oppa!!!” Ririn berlari ke mobil Heechul.
“Nona Kim kau denganku” ucap Heechul memerintah.
“Aish ok ok.. aku juga masi ingin hidup…” Ditha memilih masuk ke mobil Heechul. Tapi saat di buka jeng jeng ada monyet dengan cengiran yang lebar.
“Kau.. mengerikan monyet…” Ucap Ditha.
“Tidak papa dari pada kau nona kwon~~ kau tergila gila dengan Heechul kan??” Eunhyuk berkata dengan cueknya.
“Ya!! Bagaimana kau!!!” Pekik Ditha.
“Hahahaha sudahlah kau diem diem aja ya~~” Eunhyuk tertawa.
Sementara Chaeri mendadak bingung. Gak mungkin dia satu mobil dengan Leeteuk karna uda ada Kintan bisa gila dia kalo dia ikut leeteuk. Sedangkan dengan Heechul ada ririn ditha dan hyuk itu sudah seperti kebun binatang. Dan kalo dia ikut Donghae ah itu namanya menggali kuburan sendiri.
“Cheryl.. kau mau ikut denganku??” Joon menepuk pundaknya. Chaeri menoleh dan hanya bisa mengangguk. Lebih baik dia ikut dengan Joon karna tidak ada pilihan lain.
****
03.25 p.m
“Waaaah~~ padang rumput~~” Pekik Kintan riang dan mulai berlari kesana kemari.
“Oppa.. tampaknya kau harus memeperhatikan ke arah mana Kintan pergi..” Ucap Hyeonri.
“Ah ne.. aku pergi dulu..” Leeteuk menyusul Kintan.
“Hyung.. psst…pssst..pssst…” Hyuk berbisik dengan Heechul.
“Hmm.. jinjja?? Wah dasar nona kwon… Hei aku pergi dulu ya mau konfrensi pers~~” Heechul menarik Ditha. Sepertinya mereka akan kembali ke Seoul.
“Hmm.. hati hati…” Pekik Ririn.
“Rin.. bisa bicara?” Tanya Eunhyuk.
“Ok ayoo..” Ririn berjalan dan diikuti Eunhyuk.
“Akhirnya bisa berduaan~~” Donghae memeluk Hyeonri dari belakang.
“Oppa ntar yang lain bisa liat malu tau” ucap Hyeonri berusaha melepaskan pelukan Donghae.
“Yuk kita pergi ke suatu tempat~~” Ajak Donghae.
“Kemana??” tanya Hyeonri.
“Udah yuuuk~~” Donghae menarik lembut lengan Hyeonri.
Author : Ikan!!! Jangan culik Hyeonriku!!!!!
Donghae : Berisik lu thor~~ uda sama Sungmin aja noh~~
Auhtor : huaaaa Hyeonri!!!
Ok kita ke tempat kunyuk dan rin…..
“Nah ada apaan oppa??” Tanya Ririn.
“Saranghae…” Ucap Hyuk.
Siiing…. Angin musim gugur berhembus dengan pelan.
“Mianhe oppa aku aku tidak bisa aku bingung…” Ririn berbalik namun ada sebuah tangan menariknya dan dapat dirasakannya bibur orang lainyaiotu hyuk melumat bibirnya lembut.
“Ah mianhe…” Hyuk berlalu pergi. Ririn terdiam. Ia tidak tahu harus berbuat apa.
“Mianhe.. mianhe oppa…” ucap Ririn
****
“Ya!! Kim Heechul lepas!!” Ditha berusaha lepas dari genggaman Heechul yang kuat. Saat ini mereka ada di depan kantor SM. Banyak wartawan yang berkerumun. Kenapa bisa?? Tentu saja tadi Heechul menepon mereka.
“Perhatian semua!! Aku akan mengumumkan sesuatu!! Jadi dengarkan baik baik!!”
“Ya!! Kim HEECHUL!!! Apa yang mau kau lakukan!!”
“Gadis yang ku gandeng ini adalah yeoja chinguku… jadi tidak ada pria lain yang boleh menyentuhnya selain aku!!”
“Hyaaaa!!! BOHONG!!! Tidak benar itu!!” Ditha menyangkal.
“Tidak percaya??” Heechul menarik Ditha dan menciumnya. Puluhan lampu blitz memotret momen yang hanya bisa ada sekali. Karna kapan lagi seorang Kim Heechul mencium seorang yeoja di depan umum??
“Aku.. aku.. AAAAAAAAA!!!” Ditha berteriak frustasi.
“Kami permisi dulu~~ tampaknya yeoja chinguku masi shock~~ annyeong ^^” Heechul terkekeh.
****
“Chaeri… Aku ingin bicara…” Chaeri dan Joon aru saja datang tapi semua orang uda pada ilang.
“Apa??” tanya Chaeri.
“Kenapa kau menolakku??” Tanya Joon.
“Joon.. sudah aku bilang… aku sudah tidak mencintaimu lagi… “ ucap Chaeri tenang.
“Beri aku alasan..” ucap Joon.
“Aku sudah mencintai pria lain Joon.. “
“Baiklah tapi tolong kali ini saja beri aku ciuman perpisahan.. setelah ini kita berteman??”
“Joon.. gomawo…” Chaeri tersenyum. Mereka berdua lalu berciuman. Tapi ini bukan ciuman sepasang kekasih melainkan ciuman perpisahan.
“Chaeri….” Terdengar suara yang di kenali oleh Chaeri tapi itu terdengar terluka dan dingin. Chaeri menoleh dan melihat Kyuhyun. Tampakanya Kyuhyun tadi melihat semuanya. Tatapannya terluka. Dia segera bergegas pergi dari tempat itu.
“Oppa!! Tunggu!!!” Chaeri mengejar Kyuhyun.
****
“Nah sudah sampai~~” ucap Donghae.
“Oppa?? Kenapa membawaku kesini??”
“Perhatikan ya ^^” Donghae menepuk tangannya dua kali dan seluruh lampu menjadi padam namun penerangan itu digantikan oleh kunang kunang yang berterbangan.
“Ini … cantik..” ucap Hyeonri kagum
“Jinjja??” Donghae meletakkan dagunya di bahu Hyeonri.
“Mmm..”
“Tapi bagku tetap kau yang cantik Hyeonri.. jika aku diberikan seluruh keindahan di muka bumi ini aku tetap memilihmu…” ucap Donghae.
“Oppa..” Wajah Hyeonri bersemu merah.
“Saranghae~~” ucap Donghae.
****
“Kintaaaan!!! Kau dimana!!” Pekik Leeteuk.
“Dorrr!!!!” Kintan mengagetkan Leeteuk.
“Hyah!! Kintan kau mengagetkanku -___-“ ucap Leeteuk
“Hahahaha!! Rasakan!!” Kintan tertawa senang.
“Kintan?”
“Hm?”
“Saranghae~~” Leeteuk tersenyum tulus. Kintan terdiam.
“Ja..jadi oppa.. tidak bohong??” Tanya Kintan.
“Tentu.. buat apa aku bohong Kim Kintan~~” Leeteuk tersenyum.
“Mianhe.. jeongmal mianhe.. mianhe…” Air mata tanpa bisa di tahan jatuh dari pelupuk mata Kintan. Leeteuk kaget.
“Loh?? Kenapa kau menangis??” tanya Leeteuk.
“Aku .. aku tidak bisa menerima cintamu oppa…”
“Kenapa??” Senyuman Leeteuk memudar.
“Aku tidak pernah percaya dengan cinta.. itu adalah kelemahanku… mianhe… aku takut semuanya akan berubah saat aku tau tentang cinta” Kintan menunduk.
“Kintan… aku mengerti jika kau tidak percaya dengan cinta.. tenang saja aku akan membimbingmu agar bisa percaya dengan cinta…”
“Jinjja?? Kau tidak marah??”
“Tidak… aku malah akan membuatmu jatuh cinta padaku dan aku lah yang akan jadi first love mu…”
“Hahaha sombong sekali~~” Kintan tertawa.
“Saranghae~~ Jeongmal saranghae Kim Kintan~~” Leeteuk tersenyum lalu memeluk Kintan.
“Hangaaat~~” Kintan membalas pelukan Leeteuk.
“Jinjja?? Tampaknya hatimu yang seperti es itu mulai mencair~~” Leeteuk tertawa.
“Mungkin.. tapi tampaknya.. jika aku merasakan hal seperti ini.. berarti dengan mereka aku juga seperti ini…”
“Mereka??”
“Aniyo… oppa~~ ayo kita pulang~~”
****
“Lepas!!!!! Ya Kim Kibum!!! Lepaskan aku!!” Baru saja tadi Rira bertemu dengan temannya dan berbincang sebentar tau tau Kibum datang dan menyeretnya keluar dari ruangan kerjanya.
“……” Kibum memilih diam.
“Lepas gak!! Kau membuat tanganku sakit!!”
Kibum berhenti lalu menatap gadis yang teramat ia cintai dari kecil.
“Apa apaan sih!! Aku tadikan sedang bicara degan sahabatku!!” omel Rira.
“Sahabat kau bilang?? Dia itu mencintaimu!!” Bentak Kibum.
“Bgaimana kau tahu dia mencintaiku!!!” Bnetak balik Rira.
“Dari cara dia menatapmu sudah membuktikan dia mencintaimu aku tau karna aku ini seorang pria sama seperti dia!!” Rira tersenyum. Ternyata pria di hadapannya ini cemburu toh.
“Lalu?”
“Lalu apa?” tanya Kibum bingung.
“Aish.. bagaimana cara kau menatapku??” Rira mendekati Kibum.
“Itu.. itu..” Kibum mulai kikuk.
“Hm??”
“Aish.. kenapa jika berada di dekatmu aku selalu bingung!!” Kibum mengacak rambutnya frustasi.
“Ya!! Kim Kibum kau belum memberitahuku!!” omel Rira.
“Entahlah.. aku pergi dulu oh iya nanti malam aku mengajakmu dinner annyeong..” Kibum mencium kilat bibir Rira dan berlalu pergi. Wajah Rira memerah.
“Kyaaaaa!!! Kibum!!!” Rira jingkrak jingkrak kagak jelas.
****
Tok tok…
“Oppa.. mianhe..” Ucap Chaeri
Siing…
“Oppa.. kumohon keluarlah…”
Masi tidak ada jawaban.
“Chaeri pulanglah nanti juga dia keluar..” ucap Shindong.
“Tapi…”
“Pulanglah biar setan kecil itu kami yang urus ” Hankyung tersenyum.
“Mianhe oppa merepotkanmu aku pergi dulu…” Chaeri mundur perlahan dan berjalan menuju dormnya.
Cklek..
“Aku pulang….” Ucap Chaeri lemah.
“Agasshi!!” Seorang wanita berambut pendek menghampirinya. Chaeri melihat gadis itu kaget.
“Bagaimana kau bisa kesini??” Tanya Chaeri bingung.
“Woah kau mengenalnya??” Tanya Hany.
“Nde.. dia asistenku…” Gumam Chaeri.
“Agasshi.. anda harus kembali pulang ke London… ayah anda sedang sakit..”
“Appa?!!?? Bagaimana bisa??”
“Sajangnim sedang ada di rumah sakit keluarga anda sekarang…”
“Baiklah aku akan ke sana… tolong siapkan tiket..” Chaeri bergegas masuk ke kamarnya mengambil tas kecilnya.
“Eh kau mau ke London??” Ucap Kintan.
“Iya… tenang aku akan cepat pulang” Chaeri tersenyum.
“Bagaiman urusanmu dengan Kyuhyun??” Tanya Hyeonri.
“Ah iya aku harus pamit dengannya..”
Setelah naik satu lantai~~~
Tok tok tok..
“Oppa… tolong buka pintunya..” Ucap Chaeri.
“Oppa percaya denganku aku tidak ada hubungan apa apa lagi dengan Joon…”
Kyuhyun hanya memilih diam. Dia tau sifat seperti itu sangat kekanak kanakan. Ia ingin percaya dengan Chaeri tapi hatinya melarangnya untuk percaya.
“Oppa.. mianheyo… Saranghae….” Gumam Chaeri lemah.
“Sudahlah Chaeri tabah aja..” Kintan menenangkannya.
“Kin.. bisa tolong aku menjaga dia??”
“Kalo kau mau membelikanku tas gucci terbaru aku mau…”
“Ok.. sip.. Semuanya aku pergi dulu~~ annyeong!!” Chaeri bersama asistennya menghilang dari muka bumi ini.
Kintan Pov
Beberapa hari kemudian….
Aku terbangun dari tidurku. Hari ini Mv terbaru kami keluar. Ah hari yang menyenangkan~~
Cklek.. aku keluar kamar. Siing… aneh kemana semua orang??
“Hany?? Ditha?? Hyeon?? Rin?? Chae?? Ah si ceri masi di London~~ loh semua pada kemana?? Halooooo heeei~~ aku lapar ini~~” Aku memegang perutku yang sudah mulai keroncongan. Aku berjalan menuju dapur. Kulihat ada secarik kertas di atas meja.
Untuk Kim Kintan : “Hei~~ kalau kau membaca surat ini berarti kami sudah pergi jauh ke Jeju~~ selama satu minggu kami akan ada di sana~~ hahaha kau marahkan?? Tenang selain kau masi ada anak SJ kok~~ jadi kalau kau lapar naik ke atas aja ok??
Dari teman yang paling cantik
Kwon Ditha,,,, kkkkkk~~~
Kuremas surat itu dengan kesal. Sialan!!!! Mereka meninggalkanku sendirian di dorm!!! Enak sekali!! Aku kan juga mau ke Jeju!!! Ah tapi perutku lapar sekali~~ tidak ada tenaga untuk marah marah.
Brak!!
“Oppa~~ aku lapar~~” ucapku.
Siiing… tidak ada tanda tanda kehidupan. Ah jangan jangan mereka semua juga pada pergi.
Brak!! Kulihat Kyuhyun tengah nyenyak tidur di atas kasurnya. Kasian setan ini tidak makan berhari hari karna Chaeri~~ dia pasti merindukan buah ceri itu.
“Kyu.. bangun hoi~~” Kudorong pelan bahunya.
“Ngh.. apaan sih noona??” Dia membuka perlahan matanya
“Tau kemana yang laen gak??” tanyaku sambil ikutan berbaring di sampingnya aish panas sekali badannya.
“Ya!! Kau sakit!!!” Pekikku kaget.
“Ngh.. jangan teriak teriak.. kepalaku sakit..” gerutunya pelan.
“Wookie!!! Wokieee!!! Kau dimana!!” aku mulai berlari kesana kemari. Namun hasilnya nihil. Hyaaaa kemana semua orang!!! Aku segera mengambil bantal es dan mengganti bantal Kyuhyun. Kemudian aku mulai memasak bubur untuknya. Aish padahal aku gak mau masak sebelum menikah -_____-.
“Ayo Kyuhyun aaaaaa..” Kusuapi dia makan.
“Ini noona yang masak??”
“Iyalah siapa lagi??”
“Andwae.. noona kau pasti tidak pandai memasak.. tampangmu tidak meyakinkan..”
Bletak!!
“Ya!! Kau ini tidak sopan hanya karna aku tidak pernah masak bukan berarti aku tidak pandai ya!!! Cepat makan!!” Dia pun akhirnya menurut dan mau kusuapi makan.
“E.. enak…” ucapnya.
“Kau orang pertama yang kumasakkan dan kusuapi harusnya kau berterimakasih denganku.. aigoo~~ kemana sih Ryeowook itu -____-“
“Gomawo noona…” ucapnya setelah selesai kusuapi makan.
“Sudah sekarang kau tidur ya.. selamat tidur adikku..” Kuusap kepalanya. Dia pun memejamkan matanya dan tak berapa lama dia tertidur. Aigoo~~ susah juga kalo aku punya adik ya~~ hmm… tak terasa sudah mau malam. Tampaknya aku harus masak untuk diriku sendiri. Aku pun mulai memasak untuk makan malam.
Taraaaa~~ udah ada Bibimbap, samgyetang, Bulgogi, ama Kimchi jjigae. Ok kenapa aku masak yang beginian untuk sendirian -____- tidak mungkin aku ngajak Kyuhyun. Dia kan lagi sakit~~ telpon siapa ya?? Aha!! Aku tau~~
Cklek~~
“Waaah~~ kayaknya enak~~” CL menatap makanan yang terhidang di atas meja.
“Kin ini beneran kau yang masak??” Tanya Hongki.
“Berisik.. jangan banyak tanya makan aja -____-“ omelku.
“Kami kan hanya penasaran~~ jadi beneran kau yang masak??” Tanya Nickhun.
“Tentu saja tuan Khunnie~~” Ucapku.
“Kin.. sebentar lagi aku harus ke Amrik jangan buat aku sakit..” Sohee menatap masakanku.
“Aigoo.. Sohee kau juga?? Jiyong.. kau mau makan kan??” Tanyaku melihat GD yang hanya diam aja.
“Iya~~ tenang aku makan kok~~ hap.. enak~~” GD makan dengan santai.
“Jinjja?? Aku juga~~” Hongki mulai mencicipi masakanku kemudian disusul yang lain.
“Gimana -____-“ Ucapku.
“Enak!!! Bakat banget sih masak!!!” Puji CL.
“Jadi istriku mau??” Tanya Nickhun.
“Hahaha tunggu sudah tidak ada yang mau denganku :P” Ucapku.
“Kin ajarin ya~~” Ucap Sohee.
“Hm~~ abis kau pulang dari amrik~~ ok??”
“Sip~~”
01.25 a.m
“Ok thanks ya buat makannya~~ enak banget~~” Sohee tersenyum.
“Aku kenyang~~” CL menepuk perutnya puas.
“Kapan kapan kalo ada makanan kayak gini telpon aku aja ok~~” Hongki tersenyum.
“Tenang saja ahaahaha sudah pulang sana ntar kalian diomel lagi~~” Aku tertawa.
“Annyeong ^^” Mereka bertiga pergi.
“Jiyong? Nickhun?? Kalian gak pulang??” Tanyaku.
“Tunggu bentar aku mau kemasin ini dulu..” Nickhun sibuk membereskan piring yang berserakan.
“Aku mau ke studio ya~~ oh iya Kintan..” Gd menarik ku kepelukannya.
“Heh? Kau kenapa Jiyong ??” Tanyaku.
“Saranghae~~” Dia mengecup pelan pipiku.
“Ahahaha nado saranghae~~” Aku tertawa dan mengecup pipinya.
“Bye sahabatku~~” Dia melambai.
“Bye sahabatku~~” Aku balas melambai.
Kututup pelan pintu dorm lantai 11. Hadeh kenapa si Nickhun menatapku dengan pandangan yang… aneh??
“Hoi? Kau kenapa??” Tanyaku mendekat kearahnya.
“Kau.. pacaran dengan Jiyong??” tanyanya.
“Ahahaha ani.. buat apa aku pacaran dengan naga itu??” Aku tertawa.
“Tapi kenapa kau berkata juga mencintainya dan balas mencium pipinya??” Tanyanya bingung.
“Hahaha dia kan sahabatku jadi tentu aku juga mencintainya sebagai sahabat dan emang salah aku mencium pipinya?? Sudah tuan Khunnie ayo kau juga harus pulang.. ntar Yang laen datang loh~~ bisa gawat~~” Aku terkekeh lalu menarik tangannya pelan.
“Kintan?” Ucapnya saat berdiri di amabang pintu.
“Mm??”
“Saranghae..” Ucapnya tulus. Aku terdiam. Entahlah perkataanya berbeda dengan GD yang kuanggap sebagai sahabat. Kalau dengannya ada yang aneh.
“Mian aku belum tau perasaanku padamu ^^” Aku tersenyum.
“Pandang aku Kintan… tolong.. aku hanya ingin kau menganggapku ada itu saja sudah cukup..” Ia memegang lenganku kuat.
“Nickhun.. sakit…” Ucapku
“Kumohon kau memandangku… aku tidak akan melepaskannya sebelum kau mengatakannya..”
“Nickhun.. please.. nanti Kyuhyun bangun..” Ucapku.
“Hei.. kau tidak dengar dia sudah memohon denganmu?? Lepaskan sekarang juga!!!” Terdengar suara dingin yang cukup menusuk. Awalnya kupikir Kyuhyun terbangun tapi begitu aku memandang keasal suara ternyata itu Siwon. Dia menatap Nickhun sinis.
“Wah wah Choi Siwon sudah pulang~~” Nickhun menatap sinis.
“Yap~~ cepat lepaskan sekarang Nickhun .. kau tidak mau kan terjadi keributan disini dan kau tau kan image mu sebagai prince thai akan rusak??” Ucap Siwon. Perlahan Nickhun melepas pegangan tangannya. Siwon berjalan menghampiriku dan memelukku erat.
“Terserah kau lah~~ tapi kau ingat aku ini juga sama sepertimu mencintai Kim Kintan~~ nah aku pulang dulu~~ terima kasih makanannya Kintan annyeong..” Nickhun tersenyum dan berlalu meninggalkan kami.
“Hati hati!!!” Ucapku.
“Aish kau ini tadi dia menyakitimu kok di baikkin sih -____-“ Omel Siwon.
“Loh diakan tamuku 😛 udah jangan peluk peluk aku mau ke kamar Kyuhyun dulu…” Aku melepaskan pelukan Siwon.
“Loh? Kyu kenapa???”
“Sakit.. demam tinggi.. oh iya masih ada sedikit makanan tadi aku masak ke dapur aja oppa~~” Teriakku saat akan masuk ke dalam kama KyuMin.
“Ne~~”
Author Pov
Seminggu kemudian. Chaeri belum juga kembali. Entahlah kayaknya dia keasyikan di London -____- atau dia ketemu cowo cakep ~u,u~
“Kintan~~ kami kan uda minta maaf~~” Ucap Ririn.
“Shireo!! Kalian jahat!!” Kintan menggembungkan pipinya.
“Dasar leader kita seperti anak kecil..” Hany berjalan keluar dorm namun langsung dicegat manajer Kim yang datang sambil membawa Hankyung, Zhoumi, dan Henry.
“Hai~~ ayo kita belajar mandarin!!” Manajer Kim berbicara dengan ceria.
“Kali ini apa lagi..” Ucap Ririn.
“Ayo yang pernah belajar mandarin siapa??” tanya Hankyung. Semua pada ngangkat tangan.
“Wow~~ kalian gak pernah ngasi tau~~” ucap Manajer Kim.
“Buat apa di kasi tau? Gak penting~~” Ucap Ditha.
“Ok mari kita bicara yang simple ^^” Zhoumi tersenyum.
“Ni hao~~” Ucap Hankyung.
“Ni hao~” Ucap Hyeonri.
“Wo shi Zhoumi”
“Wo jiao Ditha”
“Xie xie~~” Henry tersenyum.
“Cheonmaneyo~~” Jawab Kintan santai.
Bletak!!
“Ya!! Gunakan mandarinmu nona Kim -___-“ Omel Manajer Kim
“Aish buat apa sih belajar mandarin lagi??” Gerutu Kintan.
“Harus dong~~ Kita kan bulan depan mau promosi ke Beijing~~” Manajer Kim tersenyum riang.
“Oh ke Bei.. MWORAGO??!!!” Pekik semua member S.A
Hai~~~
Ada yang kangen saya??
Nah pada penasaran gak??
Gimana kisah cinta makhluk makhluk sarap itu??
Dan yang kemaren penasaran ama kisah cinta Kintan disini akan mulai sedikit sedikit di ceritain
Sampai jumpa minggu depan ya~~

ChoChaeHyun couple : Marry me? 1 of 2

Kyuhyun tengah menatap sebuah kotak kecil yang sedari tadi dipegangnya. Dibukanya prlahan kotak itu dan dilihat isinya. Sebuah cincin berhiaskan berlian mungil terlihat cantik di situ. Dia terdiam. Sibuk dengan pikiran yang terus berkecamuk di otaknya. Lamar? Gak? Lamar? Gak? Aish!!!! Dia mengacak rambutnya frustasi. Dengan hetakan kesal dia masuk ke dalam kamar dan membanting pintu dengan keras. Sehingga membuat penghuni kamar sebelah yaitu Kintan mengeluarkan kepalanya sedikit. Tapi dia tidak sendirian karna disebelahnya ada Ditha. Tampaknya malam ini Ditha menginap di kamar Kintan.
“Heh? Setan kecil itu kenapa?” tanya Kintan
“Alah biasa jiwa setannya lagi datang macam nda kenal adik kau sendiri aja uda yuk kita lanjut lagi buat eksperimennya” ajak Ditha.
“Ayoooo~~ kapan lagi kan kita bisa ngelakuin hal ginian!!”
Blam!!!
Keesokan paginya…..
Kyuhyun keluar kamar dengan tampang yang luar biasa kusut bahkan benang kusut aja kalah. Ryeowook yang kaget melihat tampang Kyuhyun yang awalnya kayak mayat hidup sekarang makin mirip dengan mayat.
“Kyu? Kau kenapa??” tanya Ryeowook
“Kurang tidur hyung..” jawab Kyuhyun singkat dan langsung melahap sup wortel di hadapannya. Seketika Ryeowook shock bukan main dengan jawaban Kyuhyun dan sekarang malah menampar wajahnya sendiri saking gak percaya dengan apa yang dilihatnya. Hany yang baru keluar dari kamar Yesung bingung melihat kedua makhluk cacat itu.
“Eee… kalian lagi ngapain?” tanya Hany.
“Hany!! Gawat!! Kyuhyun memanggilku hyung dan ada yang lebih gawat lagi!! Dia makan WORTEL!!!!” Pekik Ryeowook.
“MWO!!!!!!!!!!!!!” Semua yang pada tidur bertaburan keluar.
“Tampaknya aku harus ke gereja sekarang..” ucap Siwon.
“Siwon tunggu!!!! Aku ikut!!!” teriak Heechul
“Heh? Tumben hyung mau ke gereja??” tanya Donghae
“Aku ingin bertobat sekarang!! Aku takut terlambat!! Ayo Siwooon!!” Heechul bergegas mengambil kunci mobil.
“Tunggu hyung!!!” teriak Siwon
“Sialan jejadian itu tidak mengajakku..” ucap Ditha.
“Emang kau mau ikut??” tanya Kangin
“Gak ah disini kayaknya lebih seru~~” ucap Ditha
“Tampaknya aku harus ikut mereka oi Hae kau ikut nda??” tanya Eunhyuk
“Yep~~ ayo Hyeon~~” Donghae menarik lengan Hyeonri
“Ah ne…” Hyeonri mengikuti Donghae.
“Aku mau pergi beli makanan kura kura dulu~~” Yesung pergi.
“Ah aku mau syuting bye bye” Kibum dengan cueknya pergi.
“Aku mau pulang ke rumah saja ntar Eunjin mengamuk “ Kangin ngacir.
Siiing… tinggal beberapa orang yang saling pandang pandangan. Ok mereka gak tau harus berbuat apa.
“Kyu? Kau kenapa?” tanya Leeteuk
“Kau demam? Ah kagak~~” Kintan merapatkan dahinya dengan Kyuhyun dan saat tau suhu Kyuhyun yang tidak panas dia mundur.
“Haloooo tuan Cho Kyuhyun~~~ kau ada di sana!!!” Ditha mengetok kepala Kyuhyun
“Gyaaaaaa!!! Tidak sopan sekali kau nona Kwon!!!!” pekik Kyuhyun emosi.
Semua bernapas lega. Fiuh ternyata si magnae masi idup.
“Kyu? Kau kenapa?” tanya Hany
“Ha? Aku baik baik aja kok~~” ucap Kyuhyun
“Kau kenapa memanggilku hyung?” tanya Ryeowook.
“Loh? Kau kan memang lebih tua dariku.. mang salah aku memanggil mu hyung??”
“Terus kenapa kau makan wortel??” tanya Sungmin.
“Aku kan suka makan wortel!!!” ucap Kyuhyun singkat.
Semua terdiam ini Kyuhyun kan??
“Huaaaaaa kembalikan Kyu kami!!!” ucap Shindong
“Maksudmu apa Hyung -______-“ ucap Kyuhyun.
“Ngaku!!! Kau bawa kemana Kyuhyun yang asli ha!!!” ucap Ririn.
“Aku Kyuhyun!!!”
“Buktikan kau Kyuhyun!!!” ucap Hankyung.
“Hadeh aku Cho Kyuhyun aku ini member Super Junior hobiku bermain game dan membaca aku mempunyai 2 orang hyung dan 1 orang noona tiri bla bla bla bla bla puas??” Kyuhyun menceritakan semua mengenai hidupnya.
“Woah kau benar benar Kyuhyun!!” ucap Sungmin
“Eit!! Kau kenal dia??” Ditha mendorong Chaeri maju kedepan.
“Hhhh.. dia itu Asteri alias Kim Chaeri dia ini adik sepupunya Siwon Hyung dia blasteran Korea Inggris orang tuanya sekarang ada di London dan dia satu satunya orang yang akan menjadi pendamping hidupku dan tidak ada yang bisa menggantikannya karna bagiku jika dia tidak ada aku akan menghilang dari dunia ini..” ucap Kyuhyun panjang lebar.
Siiiing… semua kembali terdiam.
Plok Plok Plok Plok semua bertepuk tangan
“Wah ini PASTI BUKAN KYUHYUN!!!! KEMANA KAU SEMBUNYIKAN KYUHYUN HA!!!”
“Ya!!! Kalian tidak sopan!!!! Sudah aku mau pergi saja!!! Bisa gila aku disini!! Ayo Chaeri~~” Kyuhyun menculik Chaeri.
“Yaaa!!! Jangan culik Chaeri!! Aku membutuhkannya!!” teriak Kintan
“Tumben -___-“ ucap Hany
“Aku lagi pengen makan apple pai nih dia kan jago bikin yang kayak gituan .___.”
“Yah.. kukira kau kesambet sama kayak Kyuhyun~~” ucap Ditha.
“Enak aja aku ini masi waras -____-“
“Kira kira mereka kemana ya?” Tanya Hany
“Aloha~~ aku datang~~ liat oleh oleh ku~~ ini asli dari swiss loh~~” Rira datang bawa tas belanjaan yang berisi oleh oleh untuk semua orang. Semua menoleh wah nona besar itu sudah pulang~~ Tepat sekali dia datang~~
“Rira? Kau bawa heli mu kan?” tanya Hankyung
“Tentu emang kenapa?” tanya Rira bingung.
“Bagus! Nah aku punya rencana..” ucap Hankyung
Sementara Kyuhyun dan Chaeri~~
“Oppa kau mau membawaku kemana??” tanya Chaeri bingung karna Kyuhyun membawa mobil menuju ke luar kota.
“……….” Kyuhyun memilih diam.
“Aish! Ya!! Cho Kyuhyun!! Ngomong dong!! Kau beneran Cho Kyuhyun kan!!” omel Chaeri
“Aigoo~~ Chaeri kau juga tidak percaya bahwa ini aku??” ucap Kyuhyun
“Makanya jawab dong -___-“
“Ah aku akan membawamu ke suatu tempat ^^ kau pasti suka~ jadi kau diamlah saat aku menyetir ara?” Kyuhyun tersenyum dan mengelus kepala Chaeri.
“Nde oppa~” Chaeri tersenyum balik.
Tak berapa lama rumah rumah menghilang dan hamparan pasir pantai yang mereka lewati. Kyuhyun memarkirkan mobilnya di tepi pantai.
“LAUUUUUT!!!!!” Pekik Chaeri riang dan langsung meloncat keluar.
“Hadeh kalo uda ketemu dengan laut dia langsung meninggalkanku “ ucap Kyuhyun pelan namun terdengar oleh Chaeri.
“Aigoo~~ oppa~~ jangan ngambek dong~~ gak baik loh” Chaeri memeluk lengan Kyuhyun.
“Ya aku tau ^^ ayo kita jalan” Ucap Kyuhyun. Mereka pun berjalan jalan menikmati keindahan laut beserta pantainya yang bersih dan tenang. Chaeri tengah asik bermain dengan air sedangkan Kyuhyun hanya mengamatinya.
“Chaeri…” panggil Kyuhyun
“Ne?” Chaeri menoleh dan dia tak mampu bergerak. Karena Kyuhyun tengah mencium bibirnya dengan lembut dan perlahan.
“Mau kah kau…”
“YAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!! KALIAAAAAN!!! NGAPAIN DISITU!!!”
Kyuhyun dan Chaeri mendongakkan kepalanya keatas dan melihat sebuah helikopter besar tengah melayang di atas mereka. Dapat dilihat ada Kintan yang tengah memegang speaker besar di sebelahnya ada Heechul dan Ditha.
“Aigoo!! NOONA!!!!! APA YANG KAU LAKUKAN DISITU!!!!!” Pekik Kyuhyun emosi.
“Wah wah~~ Kyuhyun tadi mencium Chaeri~~” ucap Ditha.
“Kyuhyun sudah besar..” terdengar suara celetukan Hany.
“Untung kita cepat datang..” ucap Hankyung
“Kalo gak Chaeri pasti sudah…” ucap Ririn
“ANDWAE!!!!!” Pekik semua yang ada di Helikopter.
“YAAAA!! CHO KYUHYUN!! MENJAUHLAH DARI CHAERI!!!!” Pekik Heechul
“Emangnya kenapa hyung?” tanya Kyuhyun bingung.
“AKU TIDAK MAU MELIHAT KALIAN PUNYA ANAK SEBELUM MENIKAH!!!!” Pekik Heechul.
“YAAAA!!!! ITU TIDAK AKAN PERNAH TERJADI!!!!” Pekik Chaeri dengan wajah yang memerah saking malunya.
“Sudah Chaeri ayo kita pulang..” Kyuhyun memegang jemari Chaeri.
“STOOOOOP!!!! CHAERI!! KAU IKUT KAMI!!!” Pekik Ditha.
“Heh? Kok?” tanya Chaeri
“Berbahaya kalau kau dengan setan kecil itu!!” ucap Kintan
“Ya!!!! DIA ITU YEOJA CHINGUKU!!!!” Pekik Kyuhyun emosi.
“Chaeri kau ikut denganku…” Lanjut Kyuhyun
“Eit Kyu~~ kau tau ini apa??” Leeteuk mengangkat satu kotak yang berisi cd game milik Kyuhyun yang teramat langka.
“Ya!!!! Kalian ingin mengancamku ya!!” pekik Kyuhyun makin emosi.
“Sebenarnya sih gak mau tapi karna kau memaksa ya sudah~~” Leeteuk bersiap melempar.
“Ok! Ok!!!! Chaeri.. mianhe…”
“Gwaenchana~~ “ Chaeri tersenyum
“Ok~~ ayo turunin heli nya~~”
Helikopternya mulai turun dan mereka membawa Chaeri masuk ke dalam.
“Bye bye Kyuhyun~~~~”
“Ya!!! Awas kalau sudah di rumah!!!!” Omel Kyuhyun.
Sayangnya saat Kyuhyun sudah sampai di rumah pintu dorm di kunci sehingga dia tidak bisa masuk. Sedangkan yang lain pergi ke Jepang menggunakan pesawat jet milik Rira bersama Chaeri sebagai sandera. Kkkkk~~~
Beberapa hari kemudian….
Pagi yang cerah untuk mengawali hari. Di meja makan sudah ada Kintan, Ditha, Heechul, Jinra, Chaeri, dan Leeteuk. Mereka tengah menikmati bubur ayam untuk menghangatkan tubuh.
“Ah aku ngantuuuk~~” Jinra menguap dan menelungkupkan kepalanya di atas meja.
“Kau emang abis ngapain -___-“ tanya Ditha.
“Abis ngurus pasien loh~~ pasien aku cacat semua~~” ucap Jinra cuek sambil makan bubur ayam buatan Ryeowook.
“Hiks kenapa ya Kyu oppa gak mau ngomong dengan aku??” Chaeri menunduk sedih.
“Mungkin dia gak mau lagi dengan kau… hihihi” Heechul cekikikan.
“Aigoo oppa~~ gak boleh begitu~~ uri Chaeri tenang Kyu gak mungkin seperti itu paling dia lagi sakit~~” Kintan tersenyum.
“Tumben kau baik Kin??” tanya Leeteuk menatap Kintan curiga.
“Tentu.. kalo mereka beneran putus aku gak bakal bisa mengganggu mereka~~” Kintan masi tersenyum manis.
“Ahahahaha betul sekali!!” Ditha tertawa.
“Ah gak di rumah sakit gak disini semuanya kagak waras~~” Jinra geleng geleng kepala.
“Maksud kau apa -____- kita semua waras!!” ucap Kintan semangat 45
“Yap!! Kami semua udah diperiksa ama dokter dan beneran waras!!” ucap Heechul.
“Iyelah.. sudah ngomong ama kalian -____-“ Jinra memilih mengalah.
Cklek… Kyuhyun keluar kamar. Semua menatap Kyuhyun heran.
“Tumben pagi pagi uda bangun?” Ucap Leeteuk/
“Kesambet ya?” Tanya Ditha enteng.
“Kim Chaeri.. Marry me??” Kyuhyun malah jongkok di hadapan Chaeri. Ok semua shock.
“MWORAGO!!!! KAU BILANG APA!!!” Semua berteriak shock.
To be continued~~~~
Maaf aku lagi gak mood
Inspirasi ilang jadi di tbc kan~~
Hehehehe buat kim chaeri
Jangan bunuh saya~~
Bye bye saya pergi dulu
Sampai jumpa!!!

Mianhe, Saranghae

Aku dan kedua temanku baru saja sehabis berjalan jalan pagi. Kami tengah asyik bercanda.
“Andrew, coba liat itu..” Salah satu temanku yang bernama Nathan menunjuk kearah dekat sebuah pertokoan yang berjarak hanya 100 meter dari kami.
“Apaan??” tanyaku lalu mengikuti arah yang ditunjuk olehnya. Terkejutnya aku melihat apa yang ditunjuk oleh Nathan. Seorang gadis dan pria tengah berdiri berhadap hadapan. Gadis itu menggenggam tangan pria itu.
“Bukannya itu Nicole dengan Dennis??” tanya temanku yang satu lagi, Jordan. Rahangku mengeras. Kulihat Nicole perlahan menjauhi Dennis. Dengan cepat aku berjalan menuju Dennis dan langsung menarik kerah bajunya.
“Loh? Apa apaan ini??” Tanya Dennis.
“Kau ngapain sama Nikki?!”Tanyaku galak.
“Kau melihat kami?” Tanyanya.
“Tentu saja!! Nah cepat katakan kau ngapain dengan Nikki tadi!!” ucapku tak sabaran.
“Bukan urusanmu” Ucapnya cuek.
“Urusanku!! Karna dia itu yeoja chinguku!!” Ucapku emosi.
“Dia bukan yeoja chingumu lagi Andrew.. bukankah kalian sudah putus minggu lalu karna kau cemburu saat melihat aku jalan dengan Nicole??” Ucapnya santai.
“Kau!!!” Aku sudah bersiap menggepalkan tinjuku kewajahnya.
“Udah udah!! Cukup!!” Jordan dan Nathan menghampiri kami dan segera melerai. Jordan memegang lenganku sedang Nathan menahan Dennis.
“Lepas!!” Bentakku pada Jordan yang memegangiku.
“Sebaiknya kau itu pergi dari kehidupan Nicole!! Karna kau!! Dia terluka!!” Pekik Dennis.
“Apa maksudmu!! Dia bahagia bersamaku!!” Pekikku balik.
“Itu hanya di pikiranmu!!! Kau tidak mengenalnya dengan cukup baik!! Seharusnya Nicole tidak pernah bertemu denganmu!!” Pekik Dennis dan pergi.
“Hei!! Tunggu!! Aku tidak mengerti!!” Pekikku hendak menghentikannya. Namun Dennis sudah terlalu jauh pergi.
“Sudahlah Andrew.. tidak usah kau pikirkan..” Nathan menenangkanku.
“Aku sepertinya harus pergi..” Aku berjalan sendirian meninggalkan kedua temanku. Sampailah aku di taman tempat aku dan Nicole dulu sering bersama. Terbayang masa lalu kami saat masi bersama.
Flashback
“Ayo Andrew!! Smile!!” Nicole tersenyum sambil memfoto kami berdua dengan kamera polaroid terbarunya.
“Aish.. Nicolei kau taukan aku tidak suka di foto” omelku
“Sudah jangan cerewet!! Smile mu mana!!” Nicole memegang pipiku dan mulai asyik merusak wajahku dengan tangan mungilnya.
“Ya.. ya… sudah sudah kau bisa merusak wajah tampanku..” omelku lalu mulai mencubit pipinya yang lembut.
“Tampan?? Kau itu tidak tampan!!” Ucapnya sambil tertawa.
“Apa maksudmu?? Buktinya kau mau denganku!!” Ucapku sambil mengacak rambutnya.
“Hei!! jangan mengacak rambutku!!” omelnya sambil merapikan rambutnya.
“Say cheese!!” Aku langsung menariknya ikut berfoto.
Klik
“Yaaaa!!! Mukaku jelek!!” omelnya saat fotonya keluar.
“Aku tampan~~” Aku nyengir kuda.
“Awas kau Andrew!!!” Dia mendorongku kedalam kolam ikan.
Byur!!
“Huaaa!! Aku basah!!” Pekikku.
“Hahahahaha rasakan!!” Dia cekikikan.
“Tunggu Nicole!!!” Kutarik dia masuk kedalam kolam ikan.
Byur!!!
Akhirnya kami berdua masuk kedalam air. Kami asyik bermain air bersama.
End of flashback
Aku tersenyum saat mengingat masa masa itu. Kenapa hal itu harus cepat berlalu?? Yah aku tau itu semua salahku karna terlalu cemburu. Sudah sifatku yang terlalu egois yang tidak pernah ingin Nicole tertawa bahagia dengan pria selain aku. Aku tersenyum miris. Aku emang makhluk yang jahat. Tidak pernah memikirkan perasaan Nicole. Baiklah sudah kuputuskan aku akan ke rumah Nicole dan meminta maaf padanya dan berjanji tidak akan mengulangi kesalahanku. Bagiku kebahagian Nikki adalah segalanya.
Kriiing..
Handphoneku berdering keras. Kulihat nama yang tertera di layar, dari Nathan. Ada apa ini?? Tumben sekali dia menelpon?
“Halo..”
“Andrew!! Gawat!!” ucap orang di seberang sana khawatir.
“Ada apa??” tanyaku bingung.
“Nicole.. nicole…” ucapnya terbata bata. Perasaanku mulai tidak enak.
“Nicole?? Kenapa dia??” Tanyaku mulai khawatir.
“Dia koma… dia sekarang dirumah sakit di dekat taman!!”
“Ok.. aku bakal segera kesana!!” Aku memutuskan sambungan telpon dan segera berlari menuju rumah sakit. Tuhan semoga Nicole baik baik saja. Kumohon aku belum sempat meminta maaf padanya. Tolong jangan biarkan dia pergi sebelum sempat aku mengatakannya. Aku sudah sampai di lorong rumah sakit. Sedikit lagi aku sampai di UGD tiba tiba sebuah tangan memegang lenganku. Aku berhenti dan menoleh, ternyata itu Dennis. Entah kenapa amarahku yang tadi ingin meledak segera menghilang saat melihat wajahnya yang sedih. Ia meletakkan sesuatu di tanganku. Begitu kulihat, ternyata sebuah cincin. Tunggu bukankah ini cincin yang pernah kuberikan pada Nicole dulu. Bagaimana bisa ada dengannya? Aku menatapnya bingung.
“Kau ingin bertanya kenapa cincin itu bisa ada denganku kan?” ucapnya. Aku hanya mengangguk.
“Tadi saat kau melihat kami, dia memberiku ini.. dia berkata jika nanti aku bertemu denganmu dia ingin aku memberikannya padamu…”
“Kenapa?? Kenapa??” tanyaku.
“Kau tau?? Itu karna dia sudah tidak sanggup lagi menjaga cincin ini… Dia yakin hidupnya sudah tidak panjang lagi.. saat kau memutuskannya kau lihat dia hanya tersenyum dan menarikku pergi.. saat itu aku ingin memberi tahumu bahwa dia tengah sakit keras.. sayang dia melarangku memberi tahumu… Kau tau? Sampai saat ini dia masi mencintaimu Andrew..” Jelas Dennis. Aku hanya bisa terdiam. Aku ingat saat aku berkata ingin putus dengannya. Dia tersenyum. Senyuman yang menyayat hatiku. Kupikir dia sudah tidak mencintaiku lagi. Ternyata aku salah dia.. masi seperti dulu.
“Thanks Dennis kau sudah memberi tahuku..” Aku tersenyum.
“Berusahalah kawan… dia memilihmu bukan aku..” Dia menepuk bahuku dan berlalu. Aku segera berjalan menuju kamar Nicole. Tinggal beberapa langkah lagi namun saat aku hampir sampai pintu ruangan Nicole terbuka da beberapa suster mendorong sebuah tempat tidur yang berisikan Nikki. Dokter tengah berbicara dengan Nathan. Jordan dan Bryan terdiam. Aku tau. Saat ini pasti datang. Tapi yang kusesali adalah. Kenapa ku tidak bisa ada di saat akhir hidupnya?? Aku berjalan dengan perlahan. Kuhampiri tubuhnya yang dingin. Kusentuh keningnya. Wajahnya terlihat cantik meskipun jiwanya sudah pergi.
“Oh girl i cry cry your my all say goodbye bye Oh my love don’t lie lie you my heart say goodbye” Air mataku terus mengalir tak dapat lagi kebendung. Maafkan. Maafkan aku Nicole.. aku mencintaimu…

Tamat

apa apa mau protes??
noh protes ama kyuhyun aja!!
lagi stress ini s.a gak sempet dilanjutkan!!
mohon maaf jangan lempar saya
maafkan saya author yang cantik ini tidak sempat melanjutkannya
dan malah bikin ff ini u,u

SM Kindergarten

Di sebuah Tk ada berpuluh puluh anak Tk. Di sebuah kelas tengah berlangsung tanya jawab mengenai cita cita. Nah beginilah kira kira percakapannya.
“Anak anak hari ini seosangnim ingin bertanya tentang cita cita kalian, nah kita mulai dari Leeteu!”
“Cita cita ku ingin menjadi orang yang baik dan pemimpin yang di sukai orang orang ^^” Leeteuk tersenyum angel smilenya nongol.
Plok plok
“Wah bagus sekali bagaimana denganmu Hyuk?”
“Kalo aku ingin berkeliling dunia!!” Hyuk tersenyum senang.
“Bagaimana bisa? Kau ingin berkeliling dunia tapi jarang mandi!!” ucap Kyuhyun.
“Ya!! Kau tidak sopan!!” omel Hyuk.
“Hei sudah sudah!! Kyu kau ingin menjadi apa??”
“Aku? Tentu saja jadi gamer profesional dong~~”
“kalau kamu Hyeonri?”
“Aku ingin jadi dokter anak!! Jadi anak anak yang sakit bisa aku sembuhkan!!” uvap Hyeonri riang gembira.
“Wah cita cita mu bagus ^^” puji Donghae
“Komapta >//<”
“Hae ingin jadi apa?”
“Aku ingin jadi seorang pria yang bisa romantis untuk wanita yang kucintai..” Donghae menatap Hyeonri dengan tatapan cintanya.
“Aish menggelikan sekali mereka saling jatuh cinta..” Cibir Heechul.
“Ditha ingin jadi apa?”
“Aku ignin jadi pelukis terkenal dan wanita tercatik di dunia!!”
“Hei!! Itu cita citaku!!” Pekik Heechul.
“Aku duluan!! Weeeek!!” Ditha menjulurkan lidahnya.
“Gak mau !!! itu cita citaku!!” Pekik Heechul
Mereka mulai berkelahi.
“Hei!! Jangan berkelahi!” lerai Seosangnim.
“Sudahlah seosangnim mereka bisa baikan lagi kok~~ namanya juga anak anak” ucap Kyuhyun santai.
“Haa baiklah Yesung mau jadi apa?”
“Aku.. ingin menjadi penyanyi terkenal..”
“Hany?”
“Aku mau jadi pemilik café dan koki terkenal jadi ketika suamiku pulang sehabis bernyanyi di tv aku akan memasakkannya makanan yang enak” Hany ngelirik Yesung.
“Eaa ini lagi pasangan romantis” ucap Kangin.
“Kalau kau Kangin?”
“Aki ingin jadi pria keren jadi di kejar kejar yeoja cantik”
“Para wanita berhati hatilah dengan Kangin” Ucap Ririn.
“Ririn mau jadi apa?”
“Ririn mau jadi penulis terkenal!!”
“Kalo Siwon?”
“Dia mau jadi pastor..” celetuk Kyuhyun.
“Ya!! Tidak seosangnim aku ingin jadi penerus keluargaku..”ucap Siwon
“Ciee~~” ucap Kintan
“Nah? Kalo Ryeowook?”
“Aku mau jadi pemain piano terkenal! Jadi ibuku bisa bangga melihatku di tv!!”
“Wah hebat!” puji Rinhyo
“Gomawo X)”
“Rinhyo?” tanya Seosangnim.
“Aku mau jadi desainer dan buka butik yang terkenal di seluruh dunia!!” ucap Rinhyo
“Wah bagus sekali” puji Seosangnim
“Gomawo~ ntar Seosangnim beli baju baju di butikku ya ^^”
“Ne~~ ya! Rira!! Kenapa bawa laptop?” omel Seosangnim
“Lagi liat saham seosangnim “ ucap Rira.
“Ckck pasti cita cita mu jadi pengusaha kan?”
“Yup! Betul sekali! Pasti nanti aku kaya raya!! Hohohoho” Ucap Rira sombong.
Duit mulu pikiran lu Ra” Ucap Shindong.
“Biarin dari pada situ malkan mulu :P”
“Sudah sudah Shindong mau jadi apa?”
“Aku mau jadi aktor komedian!! Aku suka membuat orang tertawa!!”
“Bagus bagus Ya ampun!! Chaeri! Ngapain?”
“Lagi belah kodok seosangnim..” Ucap Chaeri polos.
“Jangan di kelas ini!!”
“Lalu?”
“BUANG!!”
“Yaaah~`” Chaeri berjalan keluar sambil membawa kodok yang bentuknya uda kagak genah.
“Selera makanku hilang” Gumam Shindong.
“Naah.. Hankyung ingin menjadi apa?”
“Aku ingin menjadi pengusaha makanan nanti akan kubuka restoranku sendiri untuk orang tuaku nama tokonya ‘Hankyung Beijing Fried Rice’”
“Wah~~ ntar seosangnim numpang makan ya ihihihi”
“Ah seosangnim makan mulu sama kayak Shindong..” ucap Sungmin
“Yee.. biarin nah Sungmin mau jadi apa?”
“Aku ingin jado orang hebat dan akan kuubah seluruh dunia menjadi warna pink!!”
“Waduh mikirinnya aja uda gawat!!” Ucap Siwon
“Hahaha tidak papa saya mendukungmu Sungmin” Ucap Kintan
“Kintan~~” Sungmin menatap Kintan
“Ya ampun!! Kim Kintan!! Sudah seosangnim katakan jangan pake kuteks disini!!” omel Seosangnim kesal.
“Hehehe mianhe seosangnim”
“Kintan.. cita citamu apa?”
“Aku mau jadi aktris terkenal.. semua namja jatuh cinta denganku ihihi” Kintan cekikikan.
“Sekarang kau yang lebih berbahaya Kintan..” Ucap Kyuhyun
“Ya! Gak sopan! Sini kau!!”
“Week” Kyuhyun ngacir
“Ya Kyuhyun!1” Kintan mengejar
“Kibum mau jadi apa?”
“Aku mau jadi aktor di tv seosangnim ^^”
“Hei! Kok aku gak ditanya?” Omel Chaeri
“Eh uda nongol toh” ucap seosangnim
“Iya seosangnim -____-“
“Ok Chaeri mau jadi apa?”
“Aku mau jadi dokter bedah!! Jadi bisa ngebedah orang gitu!! Asik deh!!” ucap Chaeri riang
Siiing… sepi..
“Sepertinya yang lebih berbahaya itu Chaeri deh” Ucap Donghae
“Enak aja! Itu mulya! Iya kan seosangnim?”
Semua anak menatap ke arah seosangnim
“Ya begitulah … ee… seosangnim ada janji!1 annyeong!!” Seosangnim ngacir
“Ya seosangnim pergi..” ucap Hyeonri
“Pokoknya aku yang cantik!!” Pekik Ditha
“Gak!1 aku!!” Pekik Heechul
“Hadeh saya Yesung..”
“Saya Hany..”
“Saya Hyeonri..”
“Saya Sungmin..”
“Dan saya nona muda Kintan!!”
Bletak!
“Ya!! Berlebihan!! Nona muda!!” omel semuanya. Kintan manyun
“Sampai jumpa!!”
The End

Secret Angel Part 7

Author Pov
“A..apa maksudnya ini?” Tanya Yesung bingung.
“Oppa maafkan aku..” Hany menunduk
“Bagaimana mungkin ini bisa terjadi?” tanya Yesung
“Oppa maafkan aku…” air mata Hany hampir jatuh kalau tidak segera di hapusnya.
“Aku bingung han..” Yesung memeluk Hany
Sementara yang di luar dorm.
“eh mereka ngapain??” tanya Rira yang mendorong dorong Shindong karna gak keliatan.
“ssh diem dong Rira!!” omel Kangin
“Gak nampak oppa!!!” omel Ririn
“eh kalian pada ngapain??” Tanya Leeteuk yang baru datang bingung ngeliat dongsaeng dongsaeng nya bergerumul di depan dorm lantai 11
“Sss!!!! Diem!!!!” omel mereka
“Ya! Tidak sopan sekali denganku!! Aku leader disini!!” omel Leeteuk
“Tau deh yang tua~” goda Ditha
“Ya! Apa maksudmu Kim Ditha!!” Leeteuk bersiap menjitak Ditha.
“Semua menyingkir!!!” pekik Ryeowook yang emang deket pintu. Semua berusaha ngeloncat dan menghindar dari pintu karna tampaknya salah satu dari orang yang di dalam bakal keluar. Dan bener saja memang ada yang keluar dan ternyata yang keluar itu Hany sambil berlari.
“Han!! Mau kemana??” Hyeonri mau ngejar Hany
“Jangan Hyeon.. “ Cegat Hankyung
“Tapi oppa..”
“Jangan sekarang… kau tau kan tentang hal ini?” tanya Hankyung.
“Mm.. aku sudah tau..” Hyeonri mengangguk
“Nah ayo kita masuk..” Heechul mengajak yang lain masuk ke dalam.
Saat mereka masuk mereka melihat Yesung yang sudah terduduk lemas sambil menatap kedepan tatapan matanya kosong. Semua terdiam. Hening.
“oppa..” Kintan memanggil Yesung. Namun yesung tidak menoleh sedikit pun.
“Hyung…” panggil Siwon.
“Biarkan aku sendiri..” Yesung berjalan masuk ke dalam kamarnya.
“Jadi? Kita harus gimana?” tanya Hyeonri.
“Sudahlah kita biarkan saja dulu unntuk saat ini mereka butuh ketenangan..” gumam Leeteuk.
Sementara Hany……
Hany berlari tak perduli dengan arah yang akan ditujunya. Tanpa sengaja dia menabrak seorang pria.
“Ah mianhe…” Hany membungkuk.
“Noona?” Pria itu menatap Hany bingung.
“Taemin…” Air mata Hany jatuh juga.
“Kenapa menangis??”
“A.. aku tidak menangis..” Hany menghapus kasar air matanya. Taemin menarik Hany kepelukannya. Pelukan Taemin yang hangat.
“Kenapa? Kenapa noona seperti ini? Jangan bersedih kumohon..” gumam Taemin di telinga Hany sambil mengelus rambut Hany. Sedangkan Hany yang tidak kuat lagi akhirnya menangis dengan hebatnya di pelukan Taemin.
Tok tok tok
“Iya! Sebentar! Loh? Hany?” Key membuka pintu terkejut melihat Taemin membawa Hany pulang ke dorm mereka.
“Hai…” Ucap Hany.
“Hei!!! Kita kedatangan tamu istimewa!! Hyung!! Minho!!” pekik Key
“Hany??”
“Boleh aku menginap disini??”
“Tentu han dorm ini terbuka untukmu…” Onew tersenyum
Hany berjalan masuk yang di rangkul oleh Key dan Minho. Taemin melihat Hany tersenyum sesaat lalu mengikuti mereka masuk kedalam.
****
Kring….
“Ah yoboseyo?” Kintan mengangkat telponnya.
“KIM KINTAN!!!!! HANY MANA!!!” Manajer Kim berteriak dengan kerasnya.
“Ha? Tunggu bentar..” Kintan berjalan keluar lalu membuka pintu kamar hany & ditha. Saat dibuka hanya ada Ditha yang tengah pulasnya tidur.
“dia gak pulang emang kenapa??” tanya Kintan bingung.
“Cepat hidupkan tv!!!!” Perintah Manajer Kim
Kintan pun menghidupkan tv. Namun dia tidak percaya dengan apa yang dia lihat. Hany dan Jaybeom tengah berada di dalam mobil berduaan. Ternyata Hany dan Jaybeom sudah ketauan tapi dia tidak menyangka akan secepat itu.
“oh cepat juga ya media…” ujar Kintan
“Apa maksudmu?? Kau tau tentang masalah ini??”
“Ya begitulah… ngomong ngomong ini sudah di bereskan??”
“Aku sedang berusaha untuk meredakan para wartawan kuharap kau sebagai leader juga bisa membantuku membereskannya dan tolong cari Hany..”
“Yah tenang saja…”
“baiklah kalau begitu annyeong..”
“Annyeong..” Kintan menutup telpon. Dia menghela napas panjang. Hh.. kemana lagi dongsaeng satu itu? Dia berjalan menuju dapur dilihatnya Hyeonri yang tengah memasak.
“Wuih.. enak nih~~” Kintan nyengir
“Tentu dong hihihi.. oh iya Hany ke mana kin?”
“Entahlah.. aku tidak tau.. aku ke atas ya..”
Kintan berjalan naik ke atas menuju dorm lantai 11. Saat dia masuk ia melihat Ryeowook tertidur dengan pulas di sofa. Di tepuknya pelan wajah Ryeowook. Kasian wookie oppa, pasti dia kedinginan karena harus tidur di sofa ini.
“Oi.. oppa bangun…” Kintan membangunkan Ryeowook.
“Hm? Ngantuk Kin..” Ryeowook membuka sedikit matanya.
“Kasian uri Ryeowook ngantuk ya?” Kintan mengelus rambut Ryeowook.
“Kau kenapa Kintan??” Ryeowook meloncat bangun kaget melihat Kintan menjadi baik.
“Loh? Wae? Emang aku salah aku kan calon istrimu oppa~~” Kintan tersenyum manis.
“ANDWAEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEE!!!!” Pekik Ryeowook.
“Oi wokie? Wokie? Kau kenapa?” Kintan menatap Ryeowook bingung. Ternyata yang tadi itu mimpi. Ryeowook menatap Kintan sambil menyipitkan matanya.
“Kau Kintan kan?” tanya Ryeowook
Bletak!
“Ya! Gak sopan!! Ya aku ini kintan lah!!” omel Kintan
“Appo….” Ringis Ryeowook.
“Yesung oppa belum keluar ya?” Kintan celingukan.
“Belum kayaknya.. oh iya kenapa kau gak masuk aja ke dalam?”
“Wah! Ide bagus!!” Kintan berjalan masuk.
****
“Lalalalala~~~” Hyeonri tengah asyik memasak nasi goreng tiba tiba dia merasakan dua buah tangan memeluknya dari belakang.
“Ditha.. jangan macam macam…” omel Hyeonri
“Huuuuu.. kok kau tau ini aku?” cibir Ditha lalu melepaskan pelukannya.
“aku kan cenayang udah mandi sana! Kita hari ini manggung di Inkigayo~~” ucap Hyeonri sambil menggeplak tangan Ditha yang bersiap mengambil bakso di dalam wajan.
“Aish ne eomma~~” Ditha cemberut dan berjalan meninggalkan Hyeonri.
“Bagus“ Hyeonri tersenyum puas namun tak berapa lama dia merasakan ada yang memeluknya kembali dari belakang.
“Ditha sudah ku….” Hyeonri terkejut saat membalikkan badannya dia melihat Donghae tengah tersenyum manis ke arahnya.
“Sebegitu miripnya kah aku dengan Kim Ditha?” Tanya Donghae sambil masih memeluk Hyeonri malah sekarang makin mempererat pelukannya.
“Ah donghae oppa..” Hyeonri tertunduk malu malu.
Bletak!
“Ya! Ikan! Dia ini istriku!!! Jangan macam macam kau!!” omel Ditha
“Ya! Kau kan sudah punya suami!! Heechul hyung!!” omel Donghae
“Sejak kapan aku menikah dengan makhluk itu? Dia itu tidak tampan! Masi tampanan aku!!” omel Ditha
“Kalo begitu dia istrimu!!”
“Enak saja!! Aku cantik dan tampan jadi aku cukup menikah dengan diriku sendiri!!!” omel Ditha
“Ya sudah Hyeon buat ku!!”
“Tidak akan!! Nanti aku makan apa ha!!”
“Kau!!”
“Apa Ikan!!!”
“STOOOOOOP!!!!” Pekik Hyeonri
“Hyeon kau pilih aku atau Ditha?”
“Ah aku tidak milih keduanya!! Udah Kim Ditha kau mandi!! Dan oppa!! Kau ngapain kesini??”
“Ah? Aku hampir lupa nanti sehabis dari strong heart aku akan mengajakmu kencan..” Donghae tersenyum manis.
“Jangan culik istriku!!”
“Diem kau! dengan heechul hyung sana!!”
“Ok tenang aku akan menjemputmu dan kupastikan Ditha akan berduaan dengan Heechul hyung..” Donghae berbisik pelan di telinga Hyeonri
“Ya!! Kalian bisik bisik apaan!!”
“Annyeong Hyeon” Donghae mengecup kilat bibir Hyeonri.
“Pergi kau ikan!!!!” usir Ditha sementara Hyeonri senyum senyum sendiri.
****
“Oppa..” Kintan berjalan masuk. Dilihatnya Yesung tengah duduk di tepi kasur sambil menatap ke arah jendela.
“Biarkan aku sendiri Kintan…” ucap Yesung pelan namun dingin.
“Andwae.. aku ingin disini…” Kintan memeluk Yesung.
“Kintan kau percaya dengan yang namanya cinta?” tanya Yesung
“Ani.. aku tidak percaya dengan yang namanya Cinta karena cinta membuat orang yang kusayangi tersakiti… kalau oppa?”
“Aku percaya dengan cinta namun sekarang aku malah tersakiti oleh cinta dan sekarang aku tengah bingung dengan perasaanku…” Yesung masih menatap kearah jendela. Kintan terdiam.
“Kau tau oppa? Semua kisah cinta belum tentu berakhir sedih atau pun senang tergantung dengan pilihan yang kita mau.. dan kali ini karna aku sayang denganmu aku akan sedikit membantumu mengetahui perasaanmu sendiri dengan Hany begitu juga sebaliknya…” gumam Kintan lalu berlalu pergi.
“Gimana?” tanya Ryeowook yang uda selesai masak.
“Yah aku gak tau bilang dia baik baik aja atau gak.. hmm oppa kau bisa antar aku ke dorm shinee??”
“Hm? Ok tapi ngapain?”
“Menjemput gadis itu…” Kintan tersenyum samar
“Hany?”
“Yap~ oh iya aku bawa Ditha juga ah~~”
****
Tok tok tok
“Ne? Noona? Hyung?” Ucap Minho.
“Annyeong Minho ^^ aku ingin bertemu dengan Hany boleh?” Kintan tersenyum manis.
“Ah nde..” Minho bergeser agar Kintan Ditha dan Ryeowook bisa lewat.
Cklek..
Kintan melihat Hany tengah duduk termenung di tepi kasur.
“Ayo kita pulang…” ucap Kintan dingin
“Kintan… bagai..”
“Hany kita pulang yuk..” Ucap Ditha sambil tersenyum
“Andwae aku tidak mau..” Hany menggeleng kuat.
“Jangan seperti ini Kim Hany!!!” bentak Kintan
“Han dengarkan kata onnie mu” Ucap Ditha
“Nde.. onnie..” Hany menunduk lalu berjalan mengikuti Kintan dan Ditha.
“Onew kami pulang ya~~ annyeong semua ^^ Ryeowook ayo kita pulang ^^” Kintan tersenyum.
“Ah ne~~” Ryeowook tersenyum namun ia bingung melihat Hany yang terus menunduk.
“Sekalian langsung ke strong heart aja oppa~~” ucap Ditha.
“Loh? Hany pake baju apa?” tanya Ryeowook.
“Tenang kan ada Rinhyo pasti dia ada baju kok~~ oppa juga mau ketemu dengan Rinhyo kan?” goda Kintan sambil tersenyum licik.
“Ah i..itu.. aku..” Ryeowook tergagap
“Hahaha sudahlah~~ ayo kita masuk~~” ucap Kintan sambil keluar dari mobil. Tak terasa mereka ternyata sudah sampai. Mereka segera masuk. Dapat dilihat banyak wartawan yang mengerubungi mereka untung saja security datang tepat waktu dan menolong mereka lolos dari wartawan. Mereka masuk ke ruangan khusus SA
“Hany!” Hyeonri memeluk Hany erat.
“Akhirnya kau datang juga han~~” Chaeri tersenyum
“Ayo Han cepat ganti baju…” Manajer Kim mendorong pelan Hany mendekat dengan Rinhyo agar bajunya diganti.
“Kalian tidak marah dengan ku?” tanya Hany
“Tidak sama sekali.. kau itu bagian dari kami ingat?” ucap Ririn
“gomawo..” ucap Hany sambil menuju Rinhyo sebelumnya ia menatap Yesung sesaat.
“Ayo ayo kalian cepat masuk ke dalam!!!” usir Manajer Kim
“Iye iye..”
****
“Ok!! Sekarang kita bersama dengan GB yang sekarang tengah naik daun Secret Angel!!”
“Annyeonghaseo” Kintan tersenyum manis
“Dan Super Junior!!!”
“Annyeong ^^” Leeteuk tersenyum
“Wah kalian terlihat cantik sekali ya dari pada di tv!!” ucap Seunggi kagum
“Gomawo~~ kami memang cantik dari sana nya” ucap Chaeri sambil memamerkan senyum tiga jarinya.
“Biasa nona narsis~” ucap Ditha
“Hahahahahaha” penonton tertawa
“Ngomong ngomong baru baru ini beredar gosip baru kalau salah satu dari member SA dengan leader 2PM berpacaran? Benar itu Hany?” tanya Hodong
“Tidak itu semua bohong kok ^^ kami secara tidak sengaja bertemu dan karena sudah malam dia mengantarku pulang.. bukannya itu tugas seorang teman?” Hany tersenyum
“oohh.. kalau begitu siapa yang sekarang kau sukai Hany?”
“Aku tidak menyukai siapa pun ^^” Hany tersenyum lagi
“Kalau dengan anak SJ? Pasti ada kan yang dekat denganmu?” tanya Hodong tidak menyerah
“Paling hanya Leeteuk oppa dan Sungmin oppa ^^” Hany tersenyum
“Oh baiklah bagaimana dengan anda nona Chaeri?” tanya Seunggi
“Aku? Dengan Kibum oppa~~ karena dia sama sepertiku orangnya tenang~~”
“Tenang darimana? Comel iya~~” celetuk Ditha
“Ya! Kim Ditha!!!”
“Kalau kau Kim Ditha?”
“Aku…”
“Dia dekat denganku~~” ucap Heechul main ceplos
“Ya!! Aku nda deket dengan kau!! Aku dekatnya dengan… eee… Siwon oppa!!!” ucap Ditha
“Woah~~”
“Jinjja Siwon-ssi?”
“Ah? Eee.. nde” Siwon tersenyum
“cieeee~~” goda Ririn yang langsung dipelototin dengan Heechul
“Bagaimana dengan anda nona Ririn?”
“Bagaimana apanya bagaimana?”
“Anda dekat dengan siapa?”
“Aku? Dekatnya dengan hmm Kangin oppa Donghae oppa sama Eunhyuk oppa~~” ucap Ririn
“Kalau anda nona Kintan?” tanya Seunggi
“Aku? Dekat dengan Heechul oppa Yesung oppa karena mereka berdua oppa yang paling kusayang dan Kyuhyun ~~” Kintan tersenyum
“Kenapa aku di masuk masukkan -___-“ ucap Kyuhyun
“Ya!! Kau itu kan orang yang paling terpenting di hidupku!!” omel Kintan
“Aish ne aku tau -___-“ ucap Kyuhyun
“Hahahaha kalian akrab sekali ya?” ucap Seunggi
“Tentu majikan dengan peliharaannya~~” ucap Kintan santai
“Hahahahahahahahaha” Penonton tertawa
“Bagaimana dengan anda nona Hyeonri?”
“Aku dengan Hankyung oppa dan Ryeowook oppa “ Hyeonri tertawa
“Para koki berkumpul…” celetuk Shindong
“Oh iya kenapa Shindong-ssi tidak dekat dengan siapa pun?” tanya Hodong
‘Siapa bilang? Kami tidak menyebutnya karena dia dekat dengan kami semua~~” ucap Chaeri
“Kalian ini akrab sekali kenapa kalian tidak pernah berkolaborasi?”
“Kami berkolaborasi bisa pingsan ELF dan Defense….” Ucap Kibum
“Ah tidak juga kalian sama sama hebat”
“Kapan kapan kami akan mencobanya.. “ Leeteuk tersenyum
“Kami Super Angel!!!” ucap Kintan
“Ya!! Kapan kami menyetujuinya!!” omel Kangin
“Hahahahahahaha”
“Baiklah tampaknya akan semakin ricuh iklan dulu ^^” Hodong tersenyum
“Yep betul sekali sampai perutku sakit karna tertawa” Seunggi memegangi perutnya.
****
“Kyu!! Jangan lupa pulangnya cepat ya!!!” ucap Ryeowook
“Iya wokie berisik amat sih “ Kyuhyun berjalan keluar. Hari ini dia tengah bosan dan memutuskan untuk berjalan jalan di luar dorm. Kyuhyun keluar dorm? Itu jarang sekali terjadi. Dia tengah mengamati pohon pohon yang tengah tertimbun salju. Matanya tertuju pada sebuah kedai kopi. Dia melihat Chaeri tengah duduk berhadapan dengan seorang pria. Ia mendekat agar bisa mengetahui apa yang mereka bicarakan. Entah kenapa baru kali dia menguping. Namun karena ada Chaeri disitu dan ia ingin mengenal lebih jauh dengan gadis itu ia memilih menguping saja.
“Joon… kenapa kau membawaku kesini?” ucap Chaeri.
Joon? Pria yang kemarin membuat Chaeri menangis? Yah kemaren aku juga melihatnya dengan pria itu di taman setelah itu meninggalkan Chaeri yang menangis sendirian di situ. *baca S.A part 3*
“Aku membawamu kesini karna aku ingin mengucapkan sesuatu… kau masi mengingatku berarti kau masi menyayangiku?”
“Aku.. menyayangimu..tapi….” aku tersentak mendengar ucapan Chaeri. Dia? Masi mencintai pria yang bernama Joon itu? Lalu bagaimana ucapannya yang mencintaiku dulu? Rahangku mengeras.
“Saranghae… kau mau kan jadi yeoja chinguku lagi?”
“Aku…”
Kyuhyun Pov
Aku yang tidak tahan untuk mendengar kelanjutannya memilih pergi. Aku berdiri sambil melihat anak anak yang bermain di taman. Wajahku memerah menahan amarah. Tenang Cho Kyuhyun jangan melakukan kekacauan disini. Tapi aku tidak bisa aku harus melakukan sesuatu. Saat aku hendak berbalik aku merasakan seseorang memeluk tubuhku dari belakang. Parfum ini Kintan noona. Kusentuh lembut tangannya.
“Tenang Kyuhyun jangan berbuat hal hal yang aneh… karna jika kau melakukannya akan terjadi skandal dan aku harus memikirkan jalan keluarnya lagi…” ucap Kintan
“Tapi.. aku.. Chaeri.. dia itu milikku noona..” ucapku sambil tetap berusaha tenang.
“Sudah kubilang tetap tenang.. ayo kita pulang..” Ia menyentuh jemari tanganku dan menarikku kembali ke dorm.
Hyeonri Pov
Hari ini adalah hari pertunangan Hany. Aku Ririn Rira Ditha dan Rinhyo tengah bersiap sap untuk ke hotel tempat pelaksanaan pertunangan itu. Hany sudah dari tadi di culik Jaybeom oppa. Aku melihat temanku yang lain. Ditha mengenakan gaun berwarna merah darah. Sedangkan Ririn berwarna Pink cerah. Rinhyo berwarna pink pudar. Dan Rira berwarna orange tidak terlalu terang. Rira sejak tadi bercerita bahwa gaun itu pemberian Kibum oppa. Hahaha benar benar tergila gila dengan Kibum oppa gadis itu. Sedangkan aku? Mengenakan gau berwarna Biru laut.
Cklek…
Aku masuk ke kamar Kintan. Kulihat dia tengah menelpon seseorang.
“Ne.. tenang saja onnie semuanya sudah kususun dengan rapi agar tidak ketauan dengan wartawan.. annyeong..” Kintan menghempaskan tubuhnya di atas tempat tidur. Dia terlihat lelah.
“Kin?” ucapku. Dia menoleh lalu segera berdiri.
“Aigoo~~ ciee Hyeonri~ cantik deh jadi gak rela biarin kau sama Hae oppa~~” ucapnya seperti Kintan yang biasanya.
“Kau gak pergi ke tempat pertunangan Hany?” tanyaku
“Ah! Ya ampun!!! Aku belum ngambil gaun nih hmm pake ini aja ya??” Dia mengambil gaun selutut berwarna violet da segera berlari ke kamar mandi. Aku hanya geleng geleng kepala. Dia sudah kembali menjadi Kintan yang dulu. Aku memilih keluar dan berjalan ke kamarku dan Chaeri. Ketika aku masuk aku melihat Chaeri dengan tampang kusutnya. Padahal dia sudah mengenakan gaun nya yang berwarna hitam.
“Kau kenapa?” tanyaku
“Kyu oppa.. dia tidak mau berbicara denganku.. bahkan menatapku juga tidak mau..” ucap Chaeri sambil tertunduk lemas. Aku menghela napas mendengarnya.
“Mungkin Kyu capek kali makanya dia gak sempat bicara ataupun menatapmu udalah ntar dia baik lagi… uda yuk kita keluar..”
“Jinjja? Ok! Yuk keluar!!” Chaeri kembali semangat lalu mengikutiku keluar.
Saat kami sudah di luar kami melihat Kintan dan yang uda berkumpul.
“Yuk! Kita pergi!!!” ucap Kintan semangat
“Yuk!!!”
Author Pov
Mereka sudah sampai di hotel berbintang lima tempat pertunangan Hany berlangsung. Disana sudah ramai dengan para tamu undangan. Mereka memang telat karna tampaknya pertunangan sudah selesai dari tadi. Mereka menghampiri member super junior yang emang dari tadi uda ada di sana. Yesung tengah terdiam menatap lurus kedepan. Ia menatap Jaybeom yang sengaja menununjukkan kemesraannya dengan Hany di depan Yesung.
“Gweanchana?” tanya Kintan.
“Aku tidak baik baik saja Kin..” Yesung tersenyum lemah
“Oppa.. jangan bilang seperti itu.. kau pasti akan baik baik saja… “ Ucap Kintan lirih
“Yah semoga…”
“Tunggu disini sebentar ya ^^” Kintan berjalan menuju tempat Hany dan Jaybeom. Yesung hanya bisa menatapnya saat gadis itu berbisik sebentar dengan Hany lalu berbicara dengan Jaybeom dan kembali lagi bersama Hany/
“Bicaralah kalian di luar ~~” Kintan mendorong Yesung dan Hany pelan.
“Eh?” Yesung menatap heran.
“ppali ppali!!” Kintan menyatukan tangan Hany dan Yesung.
Mereka berdua lalu menghilang di antara kerumunan orang orang.
“Hei? Kenapa kau menyuruh mereka berduaan?” tanya Jaybeom yang berdiri di sampingnya.
“Diam kau Jaybeom.. ini semua salahmu membuat mereka menjadi berantakan ..” Kintan mencubit pinggang Jaybeom lalu berlalu meninggalkannya yang meringis kesakitan.
“Aish.. tidak ada manis manisnya tidak seperti Hany..” Cibir Jaybeom
****
Yesung Pov
Kau tau? Saat kau menyentuh jemari gadis yang kau cintai kau merasakan ketenangan menyusup kedalam rongga dadamu. Seperti itulah yang kurasakan saat aku menyentuh tangannya. Gadis yang kucintai namun tidak pernah bisa kudapatkan karna sudah menjadi tunangan pria lain dan mungkin saja suatu saat nanti dia akan pergi meninggalkanku dan menikah dengan pria itu untuk selamanya.
Kami berdiri di depan hotel tempat pertunangan Hany. Terdiam membiarkan udara malam mengisi kekosongan perasaan kami sekarang.
“Kau bahagia sekarang?” tanyaku menembus keheningan yang tidak akan pernah selesai ini.
“Ne?”
“Apa kau bahagia?”
“Entahlah.. aku tidak tau oppa..” ucapnya setelah itu menghembuskan napasnya pelan.
“Apa pernyataan cintamu yang dulu itu hanya bohong?” tanyaku
“Aku.. “ ucap Hany ragu. Tersirat keraguan dari wajahnya.
“Aku tidak bohong soal pernyataanku dulu oppa..” ucapnya. Kutarik ia di pelukanku. Kurasakan hangat tubuhnya. Aku berharap semoga di kehidupan lain aku bisa bertemu lagi dengannya. Yah semoga….
“Terima kasih Hany sudah sempat mencintaiku.. rasa cintaku tidak akan pernah berkurang untukmu.. Saranghae Cho Hany” Bisikku pelan di telinganya lalu melepas pelukanku dan berjalan menjauhinya. Aku tidak tahan untuk melihatnya. Aku harus merelakannya pergi dari sisiku. Aku masuk kedalam kafe yang berada di dekat hotel itu ku tekan tuts tuts piano dan mulai bernyanyi meluapkan kesedihanku.

Geureul ijji mothaesuh apahanayo geudaega isseul jariga yuhgin aningayo
Nareul wihan guhramyuhn chameul piryo uhbjyo uhnjengan kkeutnabuhrilteni
Nae sarangi jejariro oji mothago heullin noonmool mankeum muhlli ganeyo
Naneun ijuhyahajyo geudae nuhmoo geuriwuh nareul apeuge haljineun mollado ijuhyo
Babo gateun naran guhl geudaen anayo gaseumi jjijuhjineunde wooseumman naojyo
Uhnjeggajirado nan gidaryuh nae noonmool gamchoomyuh naege doraogin haneun guhngayo
Nae sarangi jejariro oji mothago heullin noonmool mankeum muhlli ganeyo
Naneun ijuhyahajyo geudae nuhmoo geuriwuh nareul apeuge haljineun mollado ijuhyo
Ijuhya haneun guhn jiwuhya haneun guhn
Naegen nuhmoona uhryuhwoon irijyo
Nae sarangi jejariro oji mothago heullin noonmool mankeum muhlli ganeyo
Naneun ijuhyahajyo geudae nuhmoo geuriwuh nareul apeuge haljineun mollado ijuhyo
Ijuhyo
Nae maeumi jejariro ojil anhayo
Ojil anhayo
Michin deushi gyesok noonmoolman najyo
Yeah~
Naneun andwena bwayo
Andwena bwayo
Geudael inneundaneun guhn
Inneundaneun guhn
Geunyang jookgo shipuhdo geudaeui sarang noheul soo uhbsuh
Na salgo ijjyo

Maaf saya kasi translatenya ya~~

Rasanya sakit karena aku tidak bisa melupakannya
Sepertinya disini bukan tempat seharusnya kau berada
Kau tidak perlu menahannya untukku
Itu semua akan berakhir suatu hari nanti
Cinta ku tidak bisa menggapaimu
Seperti jumlah air mataku yang telah mengalir, itu tetap jauh untuk pergi
Aku harus melupakanmu, Aku sangat merindukanmu
Bahkan jika kau tidak tahu betapa sakitnya, aku akan lupakan
Aku memang bodoh, kau tahu itu
Hatiku sangat sakit, tapi aku hanya bisa tersenyum
Aku masih menunggumu untuk selamanya
Saat aku harus menyembunyikan air mataku
Apakah kau akan kembali padaku?
Cinta ku tidak bisa menggapaimu
Seperti jumlah air mataku yang telah mengalir, itu tetap jauh untuk pergi
Aku harus melupakanmu, Aku sangat merindukanmu
Bahkan jika kau tidak tahu betapa sakitnya, aku akan lupakan
Melupakanmu, bahkan menghapus mu
Bagi ku itu sangat sulit untuk dilakukan
Cinta ku tidak bisa menggapaimu
Seperti jumlah air mataku yang telah mengalir, itu tetap jauh untuk pergi
Aku harus melupakanmu, Aku sangat merindukanmu
Bahkan jika kau tidak tahu betapa sakitnya, aku akan lupakan
Hatiku tidak bisa menggapaimu
Air mata terus mengalir tiada henti
Ku rasa aku tidak melakukannya
Aku tidak bisa melupakanmu
Bahkan jika aku merasa seperti orang yang mau mati
Aku tidak bisa melupakanmu
Aku hidup dengan cara ini

Dapat kurasakan mereka maksudku teman temanku melihatku dari sana. Menatapku penuh kasihan. Aku tidak butuh tatapan seperti itu. Tatapan yang seolah olah aku makhluk yang begitu merana karna ditinggalkan seorang gadis.
“Oppa…” Kintan menghampiriku.
“Jika kau atau yang lain ingin mengasihaniku jangan berharap karna aku membenci hal itu..” ucapku.
“Tenang saja kami semua tidak akan pernah melakukan hal seperti itu…” Kintan tersenyum lalu berjalan mendekati yang lain.
“Yesung kami disini mendukungmu.. “ Leeteuk tersenyum.
“Oppa jangan bersedih sendirian kami selalu bersamamu..” Ririn tersenyum menahan tangisannya.
“Gomawo…” ucapku.
Mereka semua memelukku aku tidak tau akan berbicara apa. Yang aku tau aku tidak sendiri dan mereka semua temanku yang paling terbaik.
****
Author Pov
Kintan tengah menonton di dorm lantai sebelas bersama Hany. Mereka berdua menatap malas ke arah layar tv.
“Han aktingmu keren sekali ya di drama ini sayang hanya kau Yesung oppa aku dan Jaybeom yang sesuai naskah yang lainnya natural ckckck..” ucap Kintan.
“Alah aku jadi dipojokan tau!! Masa aku dituduh tunangan ama Jaybeom oppa? Orang jelas jelas aku cintanya ama Yesung oppa…” gumam Hany cuek
“Tapi kok rasanya aku jadi orang jahat disini…” ucap Kintan kesal.
“Kau kan emang orang jahat!” ucap Hany masi dengan gaya cueknya.
“Ya!! Apa maksudmu!!” omel Kintan bersiap menjitak Hany
“Han! Temani aku ke SM ya? Ada barang yang ketinggalan..” panggil Yesung
“Nde! Weeek aku pergi dulu!!” Hany menjulurkan lidahnya lalu memeluk lengan Yesung
“Jaga dorm ini ya dongsaeng ^^” Yesung mengelus rambut Kintan
“Paling ntar hancur kok tenang aja..”
“Ya!! Jangan bilang seperti itu!! Annyeong~~”
“Annyeong~~”
Blam!
Kintan memasang wajah cemberut. Tak berapa lama panggilan masuk.
“Ada apaan Jiyong -___- kau jangan cari perkara ya atau kuberi tau publik kalo kau.. ok ok.. nde.. nado saranghae..” Kintan menutup telpon lalu kembali memasang wajah cemberut.
“Hyah! Wajahmu jelek sekali!!” ucap Eunhyuk
“Diam kau monyet!” ucap Kintan kesal.
“Hiiiii iya iya..”
“Eh monyet mau nda nolongin aku?”
“Nolong apa dulu? Kau itu mencurigakan…” Eunhyuk menatap Kintan curiga.
“Sini sini..” Kintan menyuruh Eunhyuk bergerak mendekatinya.
“Paan?”
“Mau nda jadi namja chinguku?” bisik Kintan di telinga Eunhyuk
“MWORAGO????!!!!!!!”

TBC
Hello~~ hello~~~
Part 7~~
Uda jadi loh~~~
Mari mari~~~
Di komen ya~~
Kalo gak komen gak lanjut~~
Berhubung mau ujian bulan depan dilanjutinnya~~
Annyeong ^^